Kerry mendorong perundingan baru, bukan pembekuan penyelesaian

TEL AVIV, Israel (AP) – Menteri Luar Negeri AS John Kerry pada Jumat mendesak pemerintah Israel untuk mencegah pembangunan pemukiman lebih lanjut sedapat mungkin guna membantu menghidupkan kembali harapan perdamaian di Timur Tengah, namun menekankan bahwa negara Yahudi dan Palestina harus tetap fokus pada tujuan yang lebih besar. tujuan memulai kembali perundingan langsung.

Menjelaskan bagian dari strategi inisiatif perdamaiannya yang baru berusia dua bulan, Kerry mengatakan bahwa pemerintahan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu hanya dapat memblokir beberapa pemukiman yang dibangun di tanah yang disengketakan oleh Israel dan Palestina – dan dalam kasus tersebut, mereka harus melakukan hal tersebut. bertindak. Namun, tidak seperti upaya mediasi yang dipimpin AS sebelumnya, ia tidak menuntut pembekuan total permukiman, dan mengatakan bahwa masalah yang kontroversial ini dapat ditangani dengan lebih baik dengan segera dimulainya kembali perundingan langsung Israel-Palestina.

Palestina telah lama menuntut diakhirinya pembangunan tersebut sebelum kembali melakukan perundingan, yang jarang terjadi dalam 4½ tahun terakhir. AS mendukung tuntutan Netanyahu agar perundingan dilanjutkan tanpa syarat – sebuah dukungan yang diperbarui oleh Kerry setelah dua hari perundingan di Yerusalem dan Ramallah dengan para pemimpin Israel dan Palestina.

Kerry mengatakan penting untuk tidak membiarkan permukiman menghalangi perundingan yang pada akhirnya dapat menetapkan perbatasan sebagai bagian dari perjanjian damai. Kemudian, kata dia, permasalahan tersebut akan terselesaikan karena masing-masing pihak akan memiliki batas yang jelas bagi kedua negara bagiannya.

Meskipun terdapat kesulitan untuk membawa Israel dan Palestina kembali ke meja perundingan, Kerry tetap menyatakan bahwa ia yakin perdamaian adalah mungkin.

Sebelumnya pada hari Jumat, ia bertemu Netanyahu untuk kedua kalinya dalam beberapa hari dan kemudian berbicara dengan Perdana Menteri Palestina Salam Fayyad.

Pada hari Kamis, Kerry memuji Netanyahu atas “keseriusannya” dalam mencari cara untuk menghidupkan kembali harapan perdamaian.

Namun, kunjungan Kerry tampaknya hanya menimbulkan pesimisme di kalangan pejabat Palestina mengenai peluang perdamaian.

Mereka mengatakan mereka berencana untuk melanjutkan kampanye mereka untuk menjadi anggota organisasi internasional utama pada awal bulan depan dalam upaya untuk menekan Israel agar menawarkan konsesi.

Tanpa tekanan besar AS terhadap Israel, prospeknya akan terlihat suram. Perpecahan yang paling mendesak adalah isu pembangunan pemukiman Israel di Tepi Barat dan Yerusalem timur – tanah yang direbut Israel dalam perang Timur Tengah tahun 1967 dan yang diharapkan oleh Palestina untuk dimasukkan ke dalam negara mereka.

Pekan lalu, Kerry menelepon Netanyahu untuk menyampaikan keluhannya mengenai langkah melegalkan empat pemukiman yang sebelumnya ilegal di Tepi Barat, menurut para pejabat AS. Namun, di depan umum, ia mengambil tindakan yang lebih lembut dan warga Palestina marah.

Kerry tidak membawa sesuatu yang baru dalam pembicaraannya dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada hari Kamis, keluh seorang pejabat Palestina yang mengetahui pembicaraan tersebut. Pejabat tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka mengenai pertemuan pribadi tersebut, mengatakan harapan warga Palestina tetap rendah karena mereka melihat Kerry “berusaha mengakomodasi Israel, bukan Israel yang tidak mendorong.”

Meskipun warga Palestina memuji upaya Kerry, mereka mengatakan hanya ada sedikit kemajuan sebelum tenggat waktu yang mereka yakini adalah 7 Juni. Mereka sudah mulai menerapkan strategi “sehari setelahnya”.

Dan mereka mengatakan tidak ada gunanya melakukan negosiasi sementara Israel terus membangun permukiman Yahudi. Lebih dari 500.000 warga Israel kini tinggal di Tepi Barat dan Yerusalem timur, sehingga semakin sulit membagi tanah antara Israel dan Palestina. Israel juga merebut Jalur Gaza pada tahun 1967, meskipun mereka menarik diri dari wilayah tersebut pada tahun 2005.

Ketika Presiden Barack Obama mulai menjabat pada tahun 2009, ia mengambil tindakan keras terhadap pembangunan permukiman dan membuat Israel menghentikan sebagian pembangunannya. Namun Israel menolak untuk memperpanjang pembekuan tersebut, dan putaran perundingan yang berumur pendek pada tahun 2010 dengan cepat gagal. Obama juga mencoba namun gagal dalam menekan Israel agar menerima garis 1967 sebagai dasar perundingan.

Muak dengan kebuntuan dan kekecewaan terhadap Obama, pada musim gugur lalu Palestina mendapat pengakuan dari Majelis Umum PBB sebagai negara non-anggota, sebuah peningkatan status diplomatik yang memberi mereka akses ke badan-badan penting PBB. AS adalah satu dari delapan negara yang memihak Israel dalam menentang tawaran tersebut.

Israel khawatir bahwa Palestina kini akan mencari keanggotaan di badan-badan internasional untuk mempromosikan agenda anti-Israel. Kekhawatiran terbesarnya adalah bahwa Palestina akan mencoba bergabung dengan Pengadilan Kriminal Internasional dan mencoba mengajukan tuntutan atas kejahatan perang terhadap Israel.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Hongkong Pools

By gacor88