Kampus-kampus universitas Israel dilanda hiruk-pikuk pemilu

Kurang dari satu bulan sebelum pemilu, kehadiran politik di kampus-kampus di seluruh negeri semakin terlihat jelas, dengan para anggota parlemen, calon Knesset, dan aktivis politik muda berbicara kepada mahasiswa hampir di setiap waktu dan tempat.

“Saya tidak tahu siapa yang akan saya pilih” adalah pernyataan yang diucapkan banyak anak muda Israel. Dan para politisi, baik yang berpengalaman maupun yang baru, menargetkan para pemimpin masa depan – para mahasiswa Israel – dengan harapan dapat meyakinkan mereka untuk bergabung dengan mereka ketika mereka memberikan suara.

Naftali Bennett, pemimpin Rumah Yahudi, anggota MK Yitzhak Herzog (Buruh), Tzipi Hotovely (Likud) dan Amir Peretz (Hatnua) mempresentasikan agenda diplomatik mereka dan mengusulkan solusi terhadap konflik Israel-Palestina di depan mahasiswa Universitas Tel Aviv pada hari Minggu. diperdebatkan secara publik.

Yair Lapid berbicara di Universitas Ibrani minggu lalu (kredit foto: Yonatan Sindel/Flash90)

Demonstrasi serupa telah diadakan di kampus-kampus lain di seluruh negeri dalam beberapa hari terakhir, dengan para calon anggota Knesset dari berbagai spektrum berusaha memenangkan pemilih yang belum menentukan pilihan, dan mungkin bahkan mempengaruhi beberapa dari mereka yang sebelumnya telah mengambil keputusan.

“Anda, dan orang-orang lain yang berjalan di sekitar sini, adalah masa depan negara ini,” kata anggota MK Nitzan Horowitz dari Meretz pada hari Selasa ketika dia berdiri di pintu masuk salah satu gedung TLU.

Ketika mencoba meyakinkan orang yang lewat untuk memilih partainya, Horowitz menekankan perlunya generasi muda untuk terlibat dalam proses demokrasi negara dan menyuarakan dukungannya terhadap mosi yang memungkinkan mahasiswa untuk memilih di kampus, bukan di kampung halaman mereka.

Pertemuan tatap muka dengan legislator merpati memberikan dampak berbeda pada mahasiswa.

“Dia baik, tapi saya tidak akan memilih kiri; Saya Likud,” kata Avi, seorang mahasiswa berusia 23 tahun dari Haifa, setelah pertemuan singkat dengan Horowitz. Dana, seorang mahasiswa psikologi tahun kedua, mengatakan dia akan “mempertimbangkannya, meskipun saya biasanya memilih Partai Buruh.”

Poster-poster di dinding di dekatnya menunjukkan jadwal pertemuan dengan calon anggota MK dari sedikitnya selusin partai, termasuk tidak hanya partai-partai arus utama tetapi juga partai-partai khusus yang berharap dapat diperhatikan oleh masyarakat.

Hadas, sarjana dari TLU, yang mengatakan bahwa ia bermimpi menjadi seorang guru “di negara demokratis, yang tidak malu memberikan kebebasan kepada rakyatnya,” membagikan selebaran yang mempromosikan Hai Yarok Partai (Daun Hijau), yang platform populernya di kampus adalah legalisasi ganja. “Tidak cukup politisi yang siap mengatakan bahwa negara ini harus menjadi negara di mana masyarakat dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan. Merokok (narkoba) dan menikah tanpa melibatkan lembaga keagamaan adalah suatu keharusan,” ujarnya.

Sebagian besar penyebaran informasi dan penyelenggaraan sidang politik diselenggarakan oleh mereka yang sudah aktif dalam kelompok mahasiswa yang berafiliasi dengan satu partai atau lainnya. Dengan mengajak politisi ke kampus, atau mengajak mereka berbicara dengan mahasiswa sambil minum bir di pub setempat, para aktivis politik muda mencoba mengajak teman-teman mereka untuk ikut serta.

“Masing-masing dari kami tinggal di sini, membayar pajak dan ingin membeli apartemen untuk keluarga masa depannya,” kata Benny, seorang mahasiswa ilmu komputer, kepada The Times of Israel. “Ini berarti kita tidak bisa hanya melihat pemilu saja; kita harus berpartisipasi di dalamnya.”

Amir Peretz (kiri), Naftali Bennett dan Yitzhak Herzog (kanan) di panel Universitas Tel Aviv, Minggu (kredit foto: tangkapan layar BlueWhiteFuture/YouTube)

Seperti banyak orang Israel seusianya, pria berusia 27 tahun dari Universitas Bar-Ilan ini ikut serta dalam protes sosio-ekonomi pada musim panas 2011, menyerukan perubahan. “Berteriak di jalan saja tidak cukup,” kata Benny, seraya menyatakan bahwa dia memutuskan untuk memilih partai Yesh Atid yang dipimpin Yair Lapid karena sudah waktunya untuk wajah-wajah baru di Knesset.

Berharap dapat meyakinkan teman-temannya untuk bergabung dengannya, Benny menjamu anggota Yesh Atid di ruang tamunya. “Jika Anda menuntut perubahan dan kemudian melupakannya, Anda tidak bisa mengeluh karena tidak ada yang mendengarkan Anda. Harus gigih,” ujarnya.

Bahkan anggota parlemen Haim Amsalem – seorang rabi ultra-Ortodoks yang memimpin partai Am Shalem setelah memisahkan diri dari Shas – mulai menargetkan pemilih muda yang sekuler. Dalam upaya untuk menghilangkan citra politisi religius yang berpikiran sempit dan terputus dari pemuda liberal, Amsalem baru-baru ini memilih untuk mengunjungi bar di Tel Aviv dan juga bertemu dengan mahasiswa di Universitas Ibrani Yerusalem.

Meskipun berhati-hati untuk tidak memihak, Persatuan Mahasiswa Nasional ikut serta dalam seruan untuk mengajak pelajar ke tempat pemungutan suara, dan bekerja sama dengan kelompok lain untuk meningkatkan persentase warga yang memilih dalam pemilu.

Perubahan nyata hanya akan terjadi jika mereka yang terpilih berkomitmen terhadap masyarakat, termasuk generasi muda, kata ketua serikat pekerja Uri Rashtik dalam siaran pers. “Saya mengimbau para pelajar dan profesional muda untuk datang ke tempat pemungutan suara pada hari pemilihan dan memberikan suara sesuai dengan pandangan dunia mereka.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot

By gacor88