Israel akan membangun di Yerusalem terlepas dari kritik, janji menteri senior

Pemerintah Israel tidak peduli – dan akan mengabaikan – kritik internasional baru-baru ini terhadap rencananya untuk memperluas pembangunan di Yerusalem timur dan tempat-tempat lain di luar Jalur Hijau, kata Menteri Energi dan Air Uzi Landau pada hari Senin.

Berbicara kepada The Times of Israel setelah mengunjungi situs arkeologi Kota Daud, yang terletak di lingkungan Silwan di Yerusalem timur, Landau menyatakan bahwa mereka yang tidak menyetujui Israel membangun ibu kotanya melakukan hal tersebut karena ketidaktahuan dan mungkin pandangan mereka akan berubah jika mereka belajar lebih banyak tentang kehadiran Yahudi berusia ribuan tahun di kota tersebut.

“Apa yang harus kita pedulikan, sebelum hal lain, adalah kedaulatan Yahudi di Yerusalem,” katanya, memicu serangan gencar kecaman atas pengumuman Israel untuk melanjutkan pembangunan di lingkungan Ramat Shlomo, Givat Hamatos, Har Homa dan Givat Ze di Yerusalem yang ditolak. ff, dan di tempat lain di Tepi Barat.

“Hanya untuk memperjelas kepada siapa pun: Israel akan terus maju dan melakukan di Yerusalem apa yang dilakukan Inggris di London dan apa yang dilakukan Prancis di Paris dan apa yang dilakukan teman-teman kita di Amerika di Washington,” kata politisi Yisrael Beytenu. . “Kami tidak menasihati siapa pun apa yang harus dilakukan di ibu kota mereka dan kami hanya akan mengikuti pilihan kami sendiri mengenai Yerusalem.”

Pekan lalu, 14 dari 15 anggota Dewan Keamanan PBB mengecam Israel atas rencana pembangunannya, dan mengatakan bahwa rencana tersebut “mengirimkan pesan negatif dan melemahkan kepercayaan terhadap kesediaannya untuk bernegosiasi.” Bahkan AS telah melontarkan kecaman terhadap Israel, dan Departemen Luar Negeri AS menyerukan Yerusalem melakukan “pola tindakan provokatif”.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Catherine Ashton mengatakan Uni Eropa akan “memantau dengan cermat situasi dan dampaknya yang lebih luas,” dan mengeluarkan ancaman terselubung untuk “bertindak sesuai” jika Yerusalem tidak membekukan rencananya.

Tidak jelas langkah apa yang akan diambil UE. Ancaman tanggapan yang tidak ditentukan oleh Ashton pertama kali dikeluarkan setelah pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa awal bulan ini. Pernyataan bersama para menteri luar negeri di benua itu mengecam Israel namun tidak mengambil tindakan, seperti boikot atau sanksi terhadap negara Yahudi tersebut. Namun, beberapa pengamat khawatir jika Israel melanjutkan rencana pembangunannya, khususnya di wilayah yang dikenal sebagai E1, yang menghubungkan Yerusalem dengan Ma’aleh Adumim, UE akan mempertimbangkan tindakan hukuman.

Menteri Uzi Landau, kiri, mengunjungi taman arkeologi Kota Daud di Yerusalem, 24 Desember 2012. (kredit foto: milik David Katz/Yisrael Beytenu)

Landau, orang nomor 7 dalam daftar Likud-Beytenu untuk pemilu mendatang, mengatakan bahwa “setiap ancaman harus ditanggapi dengan serius, dan juga harus ditanggapi dengan serius.” Namun, para pemimpin Israel di masa lalu, mulai dari David Ben-Gurion hingga Levi Eshkol dan Golda Meir hingga Menachem Begin, selalu menanggapi ancaman dengan mengabaikannya dan melakukan apa yang menurut mereka adalah hal yang benar untuk dilakukan, katanya.

Dengan menyerah pada tekanan untuk membekukan bangunan-bangunan di lingkungan Yerusalem di luar Jalur Hijau, pemerintah Israel “hanya akan mengundang lebih banyak tekanan” untuk memberikan konsesi lebih lanjut kepada warga Palestina, katanya. “Anda hanya mengirimkan pesan bahwa jika seseorang mendorong Anda, mereka akan berhasil. Pesan yang datang dari sini seharusnya berlawanan arah. Kami tidak peduli apa yang akan dilakukan orang. Kami akan hidup di sini secara alami,” katanya. Pembangunan di Yerusalem tidak dimaksudkan sebagai hukuman bagi siapa pun, tambahnya, namun hanya dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan “alami” warga Israel.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu telah berulang kali mengindikasikan bahwa beberapa rencananya untuk memperluas pembangunan di Yerusalem timur dan tempat lain di Tepi Barat diumumkan dan didorong sebagai respons terhadap langkah sepihak Palestina yang berhasil mendapatkan status negara pengamat non-anggota di PBB. .

Netanyahu juga berjanji tidak akan terpengaruh oleh kecaman internasional. “Semua pemerintahan Israel telah membangun di Yerusalem. Kami tidak akan mengubahnya,” katanya pekan lalu.

Pada Senin pagi, Landau mengajak sekitar selusin anggota bagian berbahasa Inggris dan pemuda Yisrael Beytenu dalam tur ke Taman arkeologi Kota Davidlokasi penggalian penting.

“Jika setiap orang yang mengkritik Israel di luar negeri sekarang juga mengambil bagian dalam kunjungan tersebut, mereka akan mengatakan hal yang sama,” kata Landau kepada The Times of Israel, merujuk pada kehadiran Yahudi berusia 3.000 tahun di Yerusalem, yang menurutnya telah dibuktikan oleh Israel. temuan para arkeolog. “Saya mengerti mengapa orang-orang Arab mengkritik (kami) dan melakukan apa pun yang mungkin untuk menghentikan penggalian ini di sini, karena setiap lapisan yang ditemukan menunjukkan betapa dalamnya akar Yahudi di sini, dan betapa tidak ada jejak orang Arab.”

“Saya mengundang semua rekan kami di Eropa dan Amerika Utara yang mengkritik hari-hari ini di sini, untuk datang dan berkunjung sebentar,” tambahnya. “Setidaknya, jika mereka mendapat kritik, itu bukan karena ketidaktahuan.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88