FIFA menghukum Bulgaria dan Hongaria atas insiden rasis dan anti-Semit

ZURICH (AP) – FIFA pada Selasa mengecam pelecehan rasis dan anti-Semit yang “keji, memalukan” yang dilakukan oleh pendukung Bulgaria dan Hongaria terhadap tim lawan dan memerintahkan setiap tim untuk memainkan pertandingan kualifikasi Piala Dunia di stadion kosong.

Hukuman tersebut diumumkan ketika para pemain dan kelompok anti-diskriminasi menuntut tindakan lebih keras terhadap insiden di stadion, termasuk di Italia dan Serbia.

“FIFA mengutuk keras segala bentuk rasisme dalam sepak bola, dan segala bentuk diskriminasi tidak akan ditoleransi dan akan mendapat tanggapan keras dari otoritas FIFA terkait,” kata badan sepak bola dunia itu dalam sebuah pernyataan.

FIFA mendenda Bulgaria 35.000 franc Swiss ($38.000) dan Hongaria 40.000 franc Swiss ($43.400).

Penggemar Bulgaria bermain-main dengan bek Denmark Patrick Mtiliga, yang berkulit hitam, selama kualifikasi Piala Dunia di Sofia pada 12 Oktober. Bulgaria yang satu grup dengan Italia akan bermain di stadion kosong pada 22 Maret saat mereka menjamu. Malta.

“Perilaku ofensif, merendahkan dan diskriminatif yang dilakukan sekelompok kecil suporter Bulgaria sangat memalukan,” kata FIFA.

Penggemar Hongaria meneriakkan slogan-slogan anti-Semit dan diduga mengibarkan bendera Iran untuk menghina Israel dalam pertandingan persahabatan pada 15 Agustus di Budapest. Hukuman Hongaria berlaku untuk Piala Dunia ketika negara tetangganya, Rumania, berkunjung pada 22 Maret.

Panel disiplin FIFA dengan suara bulat mengutuk episode rasisme, anti-Semitisme, dan sifat politik, provokatif dan agresif yang dilakukan oleh pendukung tim nasional Hongaria.

Namun, FIFA menolak untuk mengambil poin kualifikasi Piala Dunia dari kedua tim sesuai dengan kode disiplinnya, yang akan sangat merusak peluang kedua tim untuk maju ke turnamen 2014 di Brasil.

Bulgaria dan Hongaria berada di peringkat kedua grup masing-masing, yang akan cukup untuk mendapatkan tempat di play-off Eropa pada bulan November.

Presiden FIFA Sepp Blatter mengatakan bahwa “sanksi harus berupa pengurangan poin atau semacamnya” untuk menegakkan sikap nol toleransi terhadap rasisme dan diskriminasi.

Blatter angkat bicara pada akhir pekan setelah gelandang AC Milan Kevin-Prince Boateng memimpin rekan setimnya memprotes pelecehan rasial dengan mengusir lawannya keluar lapangan, sehingga memaksa pembatalan pertandingan persahabatan melawan klub divisi empat Italia, Pro Patria.

Berbicara pada acara penghargaan Pemain Terbaik FIFA pada hari Senin, Blatter mengatakan Boateng “kuat dan berani” namun kepergian pemain dari lapangan “bukanlah solusi jangka panjang.”

FIFA dibantu untuk mengambil tindakan terbarunya oleh jaringan suporter Eropa FARE, yang mengirimkan pemantau anti-diskriminasi ke pertandingan-pertandingan berisiko tinggi.

“Kami menyambut baik langkah-langkah yang diambil untuk menerapkan sanksi ‘pintu tertutup’ terhadap Hongaria,” kata Piara Powar, direktur eksekutif FARE, dalam sebuah pernyataan. Meskipun hukuman tersebut tidak mencerminkan tindakan yang diusulkan presiden FIFA untuk dijatuhkan pekan lalu, ini merupakan pesan kuat untuk pelanggaran pertama.

Denmark juga mengajukan keluhan kepada FIFA setelah pemain pengganti di babak kedua Mtiliga, yang ayahnya berasal dari Tanzania, dianiaya oleh penggemar Bulgaria saat bermain imbang 1-1.

Dalam keputusan yang dipublikasikan secara sangat rinci, FIFA mengatakan Mtiliga dianiaya “setiap kali dia menyentuh bola setelah memasuki lapangan pada menit ke-54.”

“Pada menit ke-73, komisaris pertandingan (FIFA) berbicara kepada ofisial ke-4, dan peringatan berbicara di depan umum diberikan kepada pendukung tuan rumah oleh penyiar. “Meskipun tingkat pelecehan menurun, pelecehan rasis yang terdengar terus berlanjut hingga peluit akhir berbunyi,” kata FIFA.

Powar mengatakan keputusan FIFA “harus tercermin dalam sepak bola.”

“Insiden yang dilaporkan oleh pengamat FARE…adalah pengingat akan kekuatan yang masih dimiliki kelompok sayap kanan di Eropa dan pengaruh yang mereka cari terhadap sebagian penggemar sepak bola,” katanya.

Persatuan Sepak Bola Bulgaria sebelumnya didenda €40.000 ($52.000) oleh UEFA karena pelecehan rasis oleh penggemar yang ditujukan kepada pemain sayap Inggris Ashley Young pada kualifikasi Kejuaraan Eropa September 2011.

FIFA mengundang para penggemar untuk melaporkan insiden pelecehan, dengan menyatakan bahwa “siapa pun dapat melaporkan perilaku yang dianggapnya tidak sesuai” dengan kode disiplinnya.

Asosiasi Sepak Bola Inggris juga mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa mereka akan mengajukan banding kepada UEFA terhadap sanksi yang dijatuhkan pada dua pemainnya menyusul pertandingan kualifikasi Kejuaraan Eropa U-21 yang bergejolak di Serbia pada bulan November.

UEFA juga mengeluarkan tantangan kepada panel banding independennya untuk menerapkan sanksi yang lebih keras terhadap Serbia, yang para penggemarnya mengarahkan nyanyian monyet ke bek Inggris Danny Rose. Para pemain dan pelatih Serbia bertarung dengan tim Inggris usai pertandingan.

Panel disiplin UEFA dikritik karena hanya mendenda Serbia sebesar €80.000 ($104.000). Serbia juga diperintahkan memainkan satu pertandingan U-21 di stadion kosong, ditambah dua pelatih dan empat pemain diskors.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP Prize

By gacor88