Di Rishon dan Ashkelon, ‘ruang aman’ menyelamatkan nyawa dalam dua serangan roket langsung

Jika Israel dan Hamas, seperti yang dikabarkan, mendekati kesepakatan gencatan senjata Selasa malam, tidak jelas bagi penduduk Ashdod, Ashkelon dan Rishon Lezion. Ketiga kota tersebut dihantam oleh roket dari Gaza dan semuanya terkena serangan langsung – yang pertama tidak menguntungkan bagi Rishon, dan sayangnya kebakaran yang tidak asing bagi Ashdod dan Ashkelon. Beersheba, ibu kota Negev yang dilanda roket, pada bagiannya, menahan 30 roket dalam dua jam sebelumnya pada hari itu – termasuk serangan langsung ke sebuah rumah – tanpa cedera serius.

Stas Misezhnikov, menteri pariwisata Israel, berdiri di luar gedung apartemen yang hancur di Rishon, kampung halamannya, dan berbicara tentang “keajaiban mutlak bahwa tidak ada yang terbunuh di sini.” Pemilik dan istrinya berada di apartemen di lantai enam dan atas ketika dihantam – berlindung, seperti yang dipersyaratkan oleh Home Front Command, di “ruang aman” yang diwajibkan secara hukum di gedung apartemen modern. Roket itu menghantam langsung ke apartemen, “tepat di tempat mereka duduk,” kata Misezhnikov, “namun mereka keluar hidup-hidup.”

Pemilik rumah Amir maju beberapa saat kemudian, memang, untuk mengatakan, dengan ketabahan yang luar biasa, “kami mengikuti instruksi. Kami mendengar ledakan besar. Kami tahu rumah itu dihantam. Kami keluar; sungguh, semuanya hancur. Saya menenangkan istri saya , dan kami berjalan ke bawah.”

Roket – dikatakan mengandung 90 kilogram bahan peledak – menembus tiga lantai gedung, menyebabkan kerusakan parah tetapi tidak ada luka serius karena semua penghuni berada di ruang aman mereka.

Itu adalah panggilan akrab yang serupa untuk keluarga Vaknin di Ashkelon. Apartemen mereka juga terkena dampak langsung. “Tapi keluarga saya sangat disiplin,” kata Yossi Vaknin, bergantian antara bahasa Inggris dan Ibrani saat dia berbicara kepada media di rumahnya yang hancur akibat roket. “Istri saya dan keempat anak saya, masing-masing berusia 23, 18, 11 dan 8 tahun, berada di ruang aman di mana mereka seharusnya berada, dan mereka baik-baik saja. Istri saya menelepon saya dengan histeris untuk mengatakan, ‘Yossi, kami terjebak di ruang aman.’ Mereka tidak bisa membuka pintu lagi setelah serangan roket.” Pemadam kebakaran membebaskan mereka.

Yossi sedang tidak ada di rumah saat itu, tapi dia tahu ada pemogokan. “Saya pikir itu adalah salah satu dari lusinan serangan roket yang kami derita,” katanya. “Tidak terpikir olehku sesaat pun bahwa rumahku akan dihantam.”

Hanya pada hari Senin, katanya, dia melakukan panggilan belasungkawa kepada sebuah keluarga di Kiryat Maleagi yang kehilangan seorang kerabat dalam serangan roket di sana minggu lalu yang menewaskan tiga orang Israel.

Sebuah toko di pusat kota selatan Ashdod yang langsung terkena roket pada hari Selasa. (kredit foto oleh Miriam Alster/Flash90)

Pada hari Selasa, hari ketujuh Operasi Pilar Pertahanan, puluhan roket menghantam selatan. Ada luka sedang dan serius dalam serangan di Ashdod – di mana sebuah toko terkena serangan langsung – dan dalam serangan roket Ashkelon yang sama, di mana seorang pria tertabrak di mobilnya. Dan juru bicara Home Front Command menghabiskan sebagian besar siangnya di radio memohon kepada orang Israel untuk pergi ke daerah aman – “ini benar-benar masalah hidup dan mati” – dan tidak berpuas diri karena laporan dari Kairo bahwa perjanjian gencatan senjata yang ditengahi Mesir adalah dekat.

Bahkan jika laporan itu benar, tegasnya, Hamas akan berusaha memaksimalkan “pencapaiannya” di jam-jam terakhir konflik. Dan terbukti, dengan “waspada merah” setelah “waspada merah” terdengar di seluruh selatan saat siang berganti malam. Pada pukul 19:00, angka resmi menunjukkan bahwa 23 orang Israel terluka pada siang hari, kebanyakan dari mereka luka ringan, dan 45 lainnya telah dirawat karena shock.

Jumlahnya akan jauh lebih buruk jika bukan karena kesiapan warga untuk mengikuti perintah Home Front tersebut, dan karena bantuan tanpa henti dari pihak berwenang dan dewan lokal. Walikota Ashkelon Benny Vaknin mengatakan dia pergi dari rumah ke rumah di gedung tinggi dengan banyak penduduk lanjut usia di zona roket, untuk memastikan penduduk setempat dapat menyingkir.

Selang waktu antara alarm dan serangan roket di Ashkelon adalah sekitar 45 detik, waktu yang tidak cukup bagi banyak orang untuk selamat.

Di Rishon, kota terbesar keempat Israel, tepat di selatan Tel Aviv dan sekitar 60 kilometer dari Gaza, penduduk memiliki waktu dua kali lebih banyak untuk mencari perlindungan. Dov Tzur, walikota kota, berkata: “Kami sekarang menjadi bagian dari selatan.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88