Buku terlaris Prancis mengungkap kata-kata terakhir samar propagandis Nazi tentang Purim

PARIS— “Kode Ester” berbunyi seperti “The Da Vinci Code,” tetapi tidak ada hubungannya dengan fiksi. Dalam tujuh minggu pertama di toko-toko Prancis, buku tersebut terjual lebih dari 26.000 eksemplar, cukup untuk memasukkannya ke dalam daftar buku terlaris dan mendapatkan perhatian nasional.

“Ini tidak seperti apa yang pernah saya alami sebelumnya,” kata rekan penulis Bernard Benyamin, seorang tokoh terkemuka dalam jurnalisme investigatif Perancis dan salah satu pembawa acara acara TV populer “Envoyé Spécial.”

“Saya tidak pernah mengira akan menghadapi tantangan seperti ini.”

Setelah ibunya meninggal tahun lalu, Benyamin yang berusia 63 tahun mengunjungi sinagoga setempat di Paris untuk membacakan Kaddish. Saat berada di sana, ia bertemu dengan sutradara televisi dan pengusaha Yohan Perez – calon rekan penulisnya – yang menggunakan pertemuan mereka untuk berbagi temuan dari penyelidikan empat tahun terhadap dua subjek yang tampaknya berbeda: pejabat senior Nazi Julius Streicher dan Kitab Ester dalam Alkitab.

Julius Streicher (kredit foto: Wikipedia Commons)

Buku terlaris baru Perez dan Benyamin dimulai dengan Pengadilan Nuremberg pascaperang, kemudian beralih ke eksekusi Streicher pada bulan Oktober 1946, seorang propagandis utama Nazi dan penerbit surat kabar anti-Semit Der Sturmer. Tepat sebelum dia digantung, Streicher menoleh ke saksi dan membentak, “Purim, 1946!

“Saat pertama kali mendengarkan cerita ini, saya ketagihan,” kata Benyamin. “Ibuku baru saja meninggal; Saya tersesat. Saya membutuhkan sesuatu untuk dipertahankan, dan proyek menarik inilah yang saya butuhkan.”

Para penulis yakin mereka telah menemukan kemiripan yang aneh antara drama alkitabiah dan Holocaust

Untuk memahami kata-kata terakhir Streicher, Perez memutuskan untuk melihat asal tekstual Purim – Kitab Ester. Bagian dari Untuk empatatau Tulisan, dari Alkitab Ibrani, buku ini menceritakan rencana untuk memusnahkan orang-orang Yahudi oleh Haman, seorang penasihat kerajaan tingkat tinggi, dan bagaimana rencana tersebut digagalkan oleh Ester, seorang wanita Yahudi yang menyembunyikan identitas agamanya untuk bertemu dengan Ahasuerus untuk dinikahi , raja.

Berbeda dengan genosida abad ke-20 yang dibantu oleh Streicher, pembantaian di Persia dapat dihindari. Namun, semakin Perez mencoba membaca yang tersirat, semakin dia melihat kemiripan yang aneh antara kedua peristiwa tersebut.

Sama seperti Haman dan 10 putranya, Streicher dan sembilan terdakwa Nazi lainnya juga digantung. (Hermann Goering, Panglima Angkatan Udara Jerman dan tokoh penting dalam perencanaan Holocaust, bunuh diri di sel penjaranya. Talmud mengatakan bahwa putri Haman juga bunuh diri.)

“Yohan tidak ingin cerita ini terdengar sepele. Dia mendorong saya untuk berpartisipasi dalam proyek ini karena saya sudah memiliki reputasi yang kuat di bidang jurnalisme,” kata Benyamin, yang berbicara kepada The Times of Israel melalui telepon. “Tetapi saya harus mengakui bahwa jika nama saya tidak ada di sampulnya, orang-orang mungkin tidak akan menganggap serius buku itu.”

Dalam “The Code”, rekan penulis menarik perhatian pembaca pada posisi Kitab Ester sebagai salah satu teks paling misterius dan khas dalam Taurat.

“Sebenarnya, ini adalah satu-satunya buku yang tokoh utamanya adalah seorang perempuan,” kata Benyamin, “dan di dalamnya nama Tuhan tidak pernah disebutkan secara eksplisit.”

Namun mungkin yang lebih menarik adalah gaya – bahkan kaligrafinya – di mana teks tersebut ditulis. Selama beberapa generasi, para sarjana Yahudi telah merenungkan perbedaan ukuran masing-masing huruf, serta misteri lain yang menginspirasi pembicaraan tentang “kode Ester”.

Kesuksesan “The Code of Esther” telah menginspirasi sebuah film dokumenter yang sedang diproduksi. (Atas izin Edisi Pertama)

Perjalanan penelitian ke Yerusalem merupakan fase penting dalam perjalanan Benyamin. Di sana ia mewawancarai “orang yang memecahkan kode tersebut”: Rabi Mordechai Neugroschel, seorang pendidik Holocaust dan salah satu pendiri ArachimSebuah organisasi Israel yang mempromosikan penerapan filsafat Yahudi dalam masyarakat modern.

Menurut Neugroschel, kunci kode Ester terletak pada nama 10 putra Haman. Tiga huruf Ibrani — a tavA tulang kering dan sebuah zayin — ditulis lebih kecil dari yang lain, sedangkan a vav ditulis lebih besar. Yang berlebihan vav – yang juga dapat melambangkan angka enam – berhubungan dengan milenium keenam dalam Zohar, kitab sentral mistisisme Yahudi. Itu tav, tulang kering Dan zayinnilai numeriknya berjumlah 707. Secara keseluruhan, surat-surat ini mengacu pada tahun Yahudi 5707, yang setara dengan tahun sekuler 1946-1947.

Dalam penelitiannya, Neugroschel juga mencatat bahwa 10 terdakwa Nazi dieksekusi pada 16 Oktober 1946, yang juga merupakan Hoshana Rabba pada tahun itu – hari dimana penghakiman Tuhan atas dunia diselesaikan setelah Rosh Hashanah, menurut Zohar.

Menggambarkan dirinya sebagai “orang Yahudi yang tidak taat dengan pandangan rasional terhadap kehidupan,” Benyamin mengatakan bahwa hubungan yang tampak ini mengguncangkannya, dan menggambarkan Kitab Ester sebagai “nubuatan” tentang apa yang akan terjadi di Eropa berabad-abad kemudian.

Namun demikian, ia berkata, “Kami tidak mencoba melakukan propaganda agama di sini. Itu untuk ditafsirkan oleh pembaca.”

“Saya memiliki banyak prasangka tentang cendekiawan Yahudi sebelum saya bertemu Rabbi Neugroschel dan lainnya,” katanya. “Saya selalu sedikit agnostik, jadi ketika dia memberi tahu saya tentang kode Ester, otak saya terbalik… Saya berada di tengah-tengah situasi yang tidak pernah terpikir akan saya alami dan, anehnya, ingin Aku tidak mengakhirinya.”

Untuk mencari informasi lebih lanjut, Benyamin dan Perez terbang dari Israel ke kota Landsberg am Lech di Jerman. “Itu adalah momen investigasi yang paling sibuk,” kata Benyamin. “Di sinilah semuanya dimulai. Hitler menulis ‘pertarunganku‘ ketika dia dipenjara di sana, setelah percobaan kudeta yang dikenal sebagai Gedung Bir Putsch.”

Saat Benyamin menjelajahi Penjara Landsberg, dia menemukan kemiripan lain dengan Kitab Ester: keberadaan seorang pria bernama Max Aman (ejaan “Haman” dalam bahasa Prancis), salah satu pengikut awal Hitler dan kemudian menjadi kepala Eher Verlag, penerbit partai Nazi. Amann-lah yang menyarankan agar Hitler menamai bukunya “Mein Kampf”.

‘Mengungkap misteri teks ini tidak diragukan lagi merupakan salah satu tantangan intelektual terbesar dalam karier saya’

Berbeda dengan Ester, Benyamin tidak pernah menyembunyikan asal muasal Yahudinya. Namun dia tahu bahwa menulis tentang dugaan rahasia teks Alkitab membawa risiko tertentu, terutama bagi seorang reporter yang memiliki reputasi untuk dilindungi di negara yang sebagian besarnya sekuler. Meski begitu, dia mengatakan dia tidak pernah khawatir mempertaruhkan posisi profesionalnya.

“Saya tidak takut dengan reaksi pembaca dan kritikus, bahkan sedetik pun, karena ini adalah hasil investigasi jurnalistik yang transparan, rasional,” katanya.

Terlepas dari segelintir ulasan positif, buku tersebut sebagian besar diabaikan oleh media Prancis. Namun gagasan tentang hubungan rahasia antara Persia kuno dan Nazi Jerman menarik minat publik, menghasilkan penjualan yang bagus dan film dokumenter spin-off yang sekarang sedang dikerjakan Benyamin.

Saat pemeriksaan berakhir, kenangnya, dia merasa “grogi”.

“Saya hanya perlu mengatur napas – saya merasa seperti sedang lari maraton,” katanya.

“Pandangan saya terhadap agama telah berubah,” lanjutnya, meskipun “itu tidak berarti saya akan menjadi lebih taat.”

Apa pun dampak buku tersebut terhadap kehidupan beragamanya, ia bangga membawa pembahasan Kitab Ester kepada khalayak sekuler, dan dalam eksplorasi tersebut ia terpaksa melakukannya sendiri.

“Mengungkap misteri teks ini,” katanya, “tidak diragukan lagi merupakan salah satu tantangan intelektual terbesar dalam karier saya.”


game slot pragmatic maxwin

By gacor88