Bagi para pengungsi muda Holocaust, perjalanan awal ke El Al membuktikan cinta mereka pada penerbangan pertama

LONDON – Sepasang suami istri yang bertemu dan jatuh cinta pada penerbangan pertama El Al dari London ke Tel Aviv baru-baru ini mengenang kembali perjalanan tersebut – kali ini tanpa pendaratan darurat.

Ralph Gartenberg, yang berusia 24 tahun pada saat penerbangan Desember 1949, memiliki tiket sekali jalan. “Saat saya bersiap untuk naik ke pesawat, saya melihat sebagian besar penumpang berusia paruh baya atau lebih,” kenangnya. “Hanya ada satu wanita muda cantik yang melarikan diri.”

Rose Kraemer (20) melihat pemuda yang memenuhi syarat tersebut segera setelah dia memasuki ruang tunggu El Al di London. “Saya ingin mengenalnya,” kenangnya sambil berpikir.

Kraemer sedang dalam perjalanan kembali ke Israel setelah mengikuti kursus dua tahun di bidang ortopsika, sejenis perawatan mata, yang membawanya ke Leeds. Sekembalinya, dia menjadi profesional pertama di bidangnya di Israel.

Gartenberg dipanggil ke negara tersebut oleh ayahnya – “Saya mendapat pemberitahuan seminggu untuk datang dan membantunya di perusahaan yang telah dia ambil alih,” katanya.

Persinggahan yang direncanakan di Paris memberi keduanya kesempatan untuk bertemu. Ketika Gartenberg pergi membeli secangkir kopi, dia ditolak karena tidak memiliki mata uang lokal. Kraemer mencoba peruntungannya dan juga gagal.

Dalam adegan yang sempurna untuk film Nora Ephron atau Woody Allen, seorang pemuda Arab kaya raya yang bepergian bersama rombongan menawarkan untuk membayar kopinya. Dia dengan senang hati menerimanya.

“Bisakah kamu membelikanku dua?” dia bertanya. “Satu untuk temanku.”

Pada tahun 1949, El Al menerbangkan pesawat baling-baling – sebuah teknologi yang menimbulkan kegembiraan ekstra pada pelayaran perdana perusahaan tersebut dari London. (Atas izin El Al)

Gartenberg, mantan pelaut di Royal Navy, mengagumi wanita muda gagah itu. Sebelum mereka kembali ke pesawat, dia meminta pramugari untuk mendudukkannya di sebelah Kraemer, dan mendapati bahwa percakapan di antara mereka mengalir dengan mudah.

“Saat kembali ke pesawat, kami berdua tertidur selama penerbangan malam, namun terbangun sekitar jam 3 pagi,” kata Gartenberg. “Saya melihat ke luar jendela dan memperhatikan ada satu baling-baling yang tidak berputar. Rose mengatakan dia mencium bau bahan bakar, yang sepertinya mengalir dari sayap. Kami bertanya kepada pramugari, dan dia memberi tahu kami bahwa sistem mesinnya berfungsi, dan pesawat (turboprop Skymaster) dapat terbang. . .Beberapa menit kemudian pilot mengatakan dia melakukan pendaratan darurat di Athena.”

Pengalaman tersebut, seingat mereka, sangat menakutkan dan dramatis.

“Ambulans dan truk pemadam kebakaran menunggu kami di dekat landasan pacu,” kata Gartenberg. “Kami harus menunggu seharian penuh hingga El Al bisa terbang dengan mesin baru dari Israel. Bandara di Athena telah direnovasi dan kondisinya sangat buruk. Itu dingin. Tidak ada tempat yang nyaman untuk beristirahat. Wanita harus melalui urinoir pria untuk sampai ke toilet wanita. Bercanda tentang hal itu membantu.”

Saat pesawat lepas landas lagi, ia langsung terbang menuju badai. Namun kegembiraan itu meningkatkan drama percintaan yang mulai berkembang.

“Saya rasa saya terkejut hingga jatuh cinta,” kata Gartenberg, kini berusia 87 tahun. “Setelah mendarat, saya memastikan untuk memikirkan cara untuk tetap berhubungan dengan Rose.”

“Saya melamar (Mei 1950) di rumah orang tua saya, saat kami sedang mendengarkan simfoni. Butuh waktu tiga bulan untuk menerimanya. Kami menikah satu setengah tahun setelah bertemu, pada hari ulang tahunnya – 18 April.”

Pernikahan akbar pasangan tersebut merupakan perayaan yang sangat berarti bagi kedua keluarga, yang melarikan diri dari Nazi dan membangun rumah di tanah air Yahudi yang baru dilahirkan kembali.

Keluarga Gartenberg bertunangan pada Mei 1950, kurang dari setahun setelah penerbangan mereka yang menentukan. (Atas izin keluarga Gartenberg)

Kraemer memiliki kenangan indah tentang masa kecilnya di Czernowitz, di tempat yang sekarang disebut Ukraina, sebuah kota berbahasa Jerman yang dikenal sebagai Little Vienna. Kakeknya, Josef Ohrenstein, adalah direktur medis Rumah Sakit Yahudi di kota tersebut, di mana terdapat banyak orang Yahudi pada tahun 1930. Ayahnya, seorang pengacara, mengepalai bisnis keluarga, yang memasok peralatan dan mesin kepada para petani, dan sebagai agen untuk produsen terkemuka Jerman. Perang mengubah semua itu.

Tentara Soviet menduduki kota ini pada tahun 1940. Khawatir akan dideportasi, keluarga Kraemer melarikan diri ke Rumania, tempat ayahnya membeli “visa kapitalis” seharga £1.000. “Kami berhasil mendapatkan transportasi resmi terakhir ke Palestina pada tahun 1941,” katanya.

Kraemer baru berusia 12 tahun ketika dia tiba di Tel Aviv, tanpa pengetahuan bahasa Ibrani. “Tetap di sini atau tetap di belakang,” kenangnya saat diberitahu. Dia melanjutkan.

Gartenberg, sementara itu, menghabiskan masa remajanya sendirian di Inggris pada masa perang.

“Orang tua saya tinggal di Bedburg (di Jerman), sebuah kota kecil di Rhineland dimana kehidupannya sangat indah. Pada bulan Januari 1938 saya dikirim ke Whittingham College, sebuah sekolah asrama Yahudi yang terkenal di Brighton, Inggris, tempat sepupu ibu saya mengajar. Aku menikmati setiap menitnya. Saya kembali ke Jerman untuk bar mitzvah, dan untuk liburan musim panas. Saya kembali ke Inggris ketika Kristallnacht menghancurkan impian Yahudi di Jerman.”

Setelah pogrom, ayah Gartenberg menjual barang eceran dan toko gordennya kepada pesaing dan kemudian membeli tiket kereta api untuk keluarganya ke Lvov, yang saat itu merupakan bagian dari Polandia. Ketika Jerman menginvasi, keluarga tersebut melarikan diri lagi ke Bukares, Rumania, di mana mereka tinggal sampai mereka diizinkan masuk ke Palestina pada tahun 1940, juga dengan visa kapitalis.

Ralph Gartenberg lulus dari sekolah berasrama dengan nilai tinggi pada usia 16 tahun dan mendapat pekerjaan memperbaiki mobil di pabrik reparasi mobil listrik terbesar di Birmingham.

“Saya benar-benar ingin menjadi penyanyi opera,” katanya, “tapi itu bukanlah pilihan di masa perang.”

Bertekad untuk menjadi seorang tentara sehingga ia bisa membalaskan dendam anggota keluarga yang dibunuh oleh Nazi, ia mencoba untuk bergabung dengan tentara namun akhirnya bergabung dengan Angkatan Laut Kerajaan, sebuah pengalaman yang ia tulis dalam catatan masam, yang belum dipublikasikan tentang kehidupannya sebagai seorang pelaut Yahudi. . (Dia adalah salah satu dari tiga orang di kapal perusaknya.)

Meskipun lautan dilanda badai, serangan E-boat dan beberapa serangan anti-Semit yang dilakukan oleh sesama pelaut, “Kehidupan di lautan lebih saya sukai dibandingkan dengan tentara,” katanya.

Pernikahan keluarga Gartenberg memiliki arti khusus bagi kedua keluarga, yang tercerabut pada tahun-tahun sebelum Holocaust. (Atas izin keluarga Gartenberg)

Pada tahun 1946, Angkatan Laut Kerajaan memberinya “cuti penuh kasih” untuk mengunjungi keluarganya di Tel Aviv, delapan setengah tahun setelah dia terakhir kali bertemu mereka. Ia kembali ke Inggris untuk menyelesaikan dinasnya di angkatan laut, dan kemudian mendapatkan pekerjaan pertamanya di industri kancing dan perlengkapan.

Kembalinya dia ke Israel pada tahun 1949 tidak berlangsung lama, karena Gartenberg merasa kesulitan untuk bekerja dengan ayahnya setelah bertahun-tahun merdeka. Setelah dua tahun menikah di Israel, dia pindah ke Inggris bersama istri mudanya.

Enam dekade kemudian, pasangan ini tinggal di Pinner, Middlesex, pinggiran kota barat laut London, dan keduanya aktif di klub golf setempat. Meningkat untuk mengarahkan pabrik tempat dia pertama kali bekerja di Birmingham, Ralph akhirnya mendirikan bisnisnya sendiri yang sukses; dia pensiun pada tahun 1993.

Dia dan istrinya memiliki dua putra, Rob dan Pete, serta dua cucu. Pada Hari Peringatan, 11 November, Gartenberg diminta untuk meletakkan karangan bunga di tugu peringatan perang setempat atas nama Asosiasi mantan prajurit dan wanita Yahudibagian dari upacara lintas agama yang dihadiri lebih dari 500 orang.

Baru-baru ini, keluarga Gartenberg melakukan perjalanan ke Israel, di mana mereka merayakan ulang tahun ke-90 saudara laki-laki Rose.

Keduanya bermaksud menerbangkan El Al, mengacu pada perannya sebagai pencari jodoh mereka.

Setelah lebih dari 61 tahun menikah, mereka tetap bernostalgia dengan perjalanan pertama mereka – namun kali ini menikmati duduk berdampingan dalam penerbangan nonstop, melewati Paris dan Athena tanpa mengkhawatirkan baling-baling.


judi bola online

By gacor88