Anak-anak diaspora menjangkau siswa Israel di bawah tekanan

Untuk menghindari gencarnya “pendapatan” yang menjadi ciri kehidupan mereka baru-baru ini, para pelajar di selatan Israel terpaksa tinggal di tempat perlindungan bom dan ruang aman selama berhari-hari; pergi ke kelas adalah keluar dari pertanyaan. Pelajar Yahudi di diaspora merasakan kepedihan mereka dan menyatakan dukungan mereka melalui video, pesan email, dan media sosial. Upaya tersebut merupakan bagian dari Program Kembaran Sekolah Kemitraan2Gether Badan Yahudi, yang mencocokkan lebih dari 200 sekolah di Israel.

Program kembar itu baru berumur sekitar satu tahun, kata direkturnya, Amihai Bannett. “Selama waktu ‘biasa’, siswa mengerjakan kurikulum bersama, online dan melalui konferensi video, dan kami sekarang menggunakan alat tersebut untuk memungkinkan anak-anak di sekolah diaspora terhubung dengan siswa di selatan dan menunjukkan solidaritas mereka dengan anak-anak Israel yang diserang. ”

Program ini ditujukan untuk sekolah-sekolah Yahudi di Diaspora, menghubungkan mereka dengan sekolah-sekolah dari berbagai aliran pendidikan di Israel, dari sekuler hingga Haredi. Sekolah-sekolah Israel dari seluruh negeri adalah bagian dari program ini, bersama dengan sekolah-sekolah di seluruh dunia, kebanyakan di Amerika Utara, meskipun ada juga beberapa di Amerika Selatan, Ukraina, Afrika Selatan. “Kami berada di setiap benua kecuali Antartika,” kata Bannett.

“Sekolah akan memilih untuk terhubung dengan cara yang berbeda, dengan beberapa unit studi tentang sejarah Yahudi, hari libur, dll,” kata Bannet kepada The Times of Israel. “Sebagian besar unit berkisar pada identitas Yahudi, tetapi ada pasangan sekolah yang mempelajari mata pelajaran lain. Kami di sekolah pertandingan Badan Yahudi, memberi mereka materi dan bimbingan, bantuan teknis, dan apa pun yang mereka butuhkan untuk membuat pertandingan sukses.” Program ini juga mencakup pelatihan untuk staf profesional, dengan konferensi yang diadakan di Israel dan Amerika Utara yang dihadiri oleh para guru dan administrator dari kedua belah pihak kemitraan.

Dengan selatan diserang, sekolah-sekolah di Diaspora menawarkan program solidaritas dengan Israel, IDF, dan dengan siswa yang terjebak di ruang aman di rumah. “Kami mendapat banyak permintaan dari sekolah di diaspora untuk mengirimkan pesan dukungan kepada siswa di sini di Israel, termasuk dari sekolah yang bukan anggota program kemitraan.”

Bersamaan dengan itu, Badan Yahudi bekerja dengan sekolah mitra untuk memastikan bahwa siswa dapat tetap berhubungan, bahkan jika anak-anak Israel tidak bersekolah. “Kami memiliki sekolah di Ashdod yang terkena dampak internet karena roket Hamas yang menghancurkan infrastruktur komunikasi di lingkungan itu,” kata Bannett. “Sekolah ini kembar dengan sekolah hari Yahudi di Lima, Peru, dan anak-anak di sana ingin memastikan bahwa mereka tidak melewatkan pertemuan online mingguan mereka. Kami mengorganisir obrolan Facebook antara anak-anak dari kedua sisi – dengan siswa Lima berkumpul di ruang komputer sekolah mereka dan mengadakan diskusi Facebook massal dengan siswa dari Ashdod, yang online dari rumah mereka. Anak-anak di Peru dan Israel dapat bertukar pikiran dan perasaan tentang situasi tersebut.”

Mungkin dalam pertemuan acara yang paling menyentuh antara siswa Israel dan Diaspora, anak-anak dari sekolah Chabad di Kiryat Malachi – tempat putri seorang pria yang terlibat dalam serangan rudal minggu lalu belajar – bergabung dengan rekan kembar mereka di pertemuan sekolah harian Or Avner di Ukraina. Teknologi Badan Yahudi mengadakan konferensi video di rumah seorang guru di sekolah Kiryat Maleakhi, yang telah ditutup sejak Kamis ketika tiga penduduk kota itu tewas. “Ketiga korban adalah anggota komunitas Chabad, begitu pula banyak siswa di sekolah Ukraina,” kata Bannett. “Mereka yang hadir mengatakan itu adalah salah satu pertemuan paling mengharukan yang pernah mereka ikuti.”

Program kembar ini memiliki halaman Facebook di mana sekolah dapat memposting video dan pesan mereka untuk siswa Israel yang terkepung. “Kami akan memastikan anak-anak Israel melihat pesannya, dan kemudian kami akan meminta mereka menulis catatan terima kasih, dan bahkan mungkin menjalin kemitraan dengan peserta baru yang mengirim pesan,” kata Bannett. “Kami hanya berharap semuanya akan tenang sehingga kami dapat kembali ke pekerjaan kembar normal yang kami lakukan, alih-alih pekerjaan darurat ini.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88