Abbas gagal menerima tawaran perdamaian saya karena dia ‘bukan pahlawan’, kata Olmert

Lebih dari empat tahun setelah menawarkan kepada Palestina sebuah negara dengan kedaulatan bagian atas Yerusalem dan 100% Tepi Barat, dengan beberapa pertukaran lahan, mantan Perdana Menteri Ehud Olmert telah mengusir Presiden PA Mahmoud Abbas dari negara tersebut. bahwa dia tidak mempunyai keberanian untuk mengambil perjanjian itu.

Di sebuah pemeliharaan Olmert mengatakan kepada situs The Tower bahwa dia mengetahui semua “argumen” yang dibuat oleh Palestina karena tidak menerima tawaran terbaik yang diberikan Israel untuk mencapai kesepakatan permanen, namun inti permasalahannya adalah bahwa Abbas bukanlah pahlawan dan bahwa orang-orang Palestina takut. .

“Saya tahu semua argumen mereka,” kata Olmert. “Mereka mengatakan bahwa Abu Mazen setuju dengan (George W.) Bush bahwa (kepala perunding Palestina Saeb) Erakat akan bertemu dengan (penasihat diplomatik Olmert Shalom) Turjeman di Washington pada awal Januari, tapi itu terjadi beberapa hari sebelum Bush meninggalkan Gedung Putih. kiri dan kami tidak menerima undangan seperti itu. Mereka mengklaim itu karena saya sudah selesai secara politik, jadi (Abbas) ragu-ragu. Tapi itu hanya alasan jika dipikir-pikir. Mereka (orang Palestina) sangat khawatir. Abu Mazen (Abbas) bukanlah pahlawan yang hebat. Mereka takut. Erakat khawatir. Pada akhirnya, mereka berpikir mungkin mereka akan mendapatkan lebih banyak keuntungan dari Presiden Obama setelah pemilu AS.”

Dalam wawancara tersebut, Olmert menegaskan kembali bahwa dia siap menyerahkan kedaulatan di Kota Tua, membagi Yerusalem dan memberi Palestina seluruh Tepi Barat dengan pertukaran tanah satu-untuk-satu untuk mempertahankan pemukiman besar. Dia juga menjelaskan rincian baru tentang usulannya untuk menyelesaikan klaim pengungsi Palestina.

Olmert mengatakan kepada Abbas bahwa dia bersedia menerima 5.000 pengungsi di Jalur Hijau selama lima tahun.

“Kenapa 5.000? Ini mungkin terdengar agak aneh, tetapi selama pembicaraan antara Rice dan Abu Mazen, dia mengatakan bahwa dia membutuhkan pemukiman puluhan ribu pengungsi di Israel, dan bahwa Ehud Barak siap menerima 100.000 pengungsi. Dia mengatakan kepadanya bahwa pada saat tertentu dia dapat menemukan jumlah orang yang sama dengan yang dapat ditampung dalam Muqata’a. Kami memperkirakan jumlahnya sekitar 5.000. Jadi begitulah cara saya mendapatkan nomornya.

“Saya beritahu Anda, jika Abu Mazen siap menandatangani perjanjian yang mengharuskan kita menerima 10.000-15.000 orang selama lima tahun, saya akan setuju,” kata mantan perdana menteri tersebut kepada The Tower.

Sketsa Abbas yang tergesa-gesa mengenai proposal Olmert, yang tidak menyertakan nama tempat apa pun, menunjukkan bahwa Olmert tampaknya siap untuk kembali ke garis sebelum tahun 1967, dengan mempertahankan blok pemukiman Gush Etzion di selatan Yerusalem, kota pemukiman Ma’aleh Adumim. , terawat. di sebelah timur, dan sebidang wilayah yang tampaknya mencakup pemukiman besar Ariel di Samaria. Sebagai imbalan atas perluasan kedaulatan Israel ke wilayah-wilayah tersebut, Israel akan menyerahkan sebagian tanahnya kepada negara Palestina yang baru.

Sketsa tawaran perdamaian negara yang diajukan mantan Perdana Menteri Ehud Olmert kepada Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas pada tahun 2008. Peta itu digambar tangan oleh Abbas. (kredit foto: Berita Walla)

Menurut situs web Walla, Olmert membayangkan menyerahkan wilayah Israel kepada Palestina dengan dasar satu-untuk-satu di daerah-daerah termasuk dekat Afula; dekat Tirat Zvi, di selatan Beit She’an; utara Yerusalem; di gurun Yudea; dan di daerah Lakhis. Dia juga mendukung rute terowongan untuk menghubungkan Gaza dan Tepi Barat.

Olmert, seperti yang kemudian dikonfirmasinya, juga bersiap untuk membagi Yerusalem menjadi kawasan yang dikuasai Israel dan Palestina, dan menyerahkan kedaulatan Israel atas Temple Mount dan seluruh Kota Tua. Dia mengusulkan agar “Cekungan Suci” diawasi oleh perwalian internasional yang beranggotakan lima orang dan tidak berdaulat, yang terdiri dari Israel, Otoritas Palestina, Yordania, AS, dan Arab Saudi.

Setelah pertemuan pada 16 September 2008 di mana proposal Olmert disampaikan kepada Abbas, mantan perdana menteri tersebut mencoba untuk segera meresmikan perjanjian.

“Kami meminta mereka bertemu dengan para kartografer keesokan harinya, Rabu, untuk mencapai formula akhir perbatasan antara Palestina dan Israel,” kata Olmert.

Erakat menelepon Turjeman dan mengatakan mereka tidak dapat bertemu karena mereka “lupa bahwa Abbas harus pergi ke Amman!” Erakat mengatakan mereka akan bertemu minggu depan.

“Saya masih menunggu panggilan telepon darinya,” kata mantan perdana menteri minggu ini, mengacu pada presiden PA.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


togel sdy pools

By gacor88