Yordania: Tidak ada waktu bagi Israel untuk menunggu

Masa jabatan empat tahun kedua Barack Obama sebagai presiden AS adalah kesempatan terakhir bagi solusi dua negara, kata Raja Abdullah II dari Yordania pada hari Jumat.

Penilaian tersebut ia sampaikan dalam pidatonya pada pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia di Davos, di mana ia juga membahas Arab Spring, krisis kemanusiaan di Suriah, dan proses demokratisasi di Yordania dan negara-negara lain di Timur Tengah.

“Beberapa tahun terakhir telah terjadi gejolak dan tantangan di seluruh dunia, dan tidak terkecuali di kawasan kita,” kata Abdullah. Namun dia memperingatkan agar tidak mengambil sikap “tunggu dan lihat” yang merusak, dan bukannya menanggapi perubahan yang terjadi di Timur Tengah.

“Waktunya untuk mendapatkan jawaban adalah sekarang. Tidak ada yang lebih kontraproduktif, tidak ada yang lebih berbahaya daripada sikap lama ‘mari kita tunggu dan lihat’, kata raja Yordania.

“Saat ini kita mendengar beberapa orang berkata, tunggu dan lihat mengenai penyelesaian dua negara dalam konflik Palestina-Israel. Mereka mengatakan saat-saat ini terlalu tidak pasti, ada prioritas lain, ‘mari kita tunggu’ – namun ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap stabilitas dan keamanan regional dan global tidak bisa menunggu lama lagi,” kata Abdullah.

Ia mengatakan empat tahun ke depan memberikan peluang untuk menerapkan solusi dua negara, dan memperingatkan bahwa peluang tersebut akan tertutup pada akhir masa jabatan kedua Obama.

“Apalagi kalau empat tahun ke depan tidak kita perbaiki, saya yakin hal itu tidak akan pernah terjadi,” ujarnya.

“Kami mendengar beberapa orang mengatakan ‘tunggu dan lihat mengenai Arab Spring’, namun saat ini tidak ada seorang pun yang bisa duduk di pinggir perubahan. Warga negara kita menginginkan tujuan mereka sekarang, dan itu berarti bergerak maju bersama-sama dari status quo lama menuju dinamika baru, dari protes ke kepentingan, dari kepentingan pribadi ke kepentingan publik,” tambahnya, sambil mendesak masyarakat internasional untuk “terus menerus menyangkal hal tersebut.” hak rakyat Palestina atas masa depan mereka sendiri.”

Abdullah mendesak Yerusalem untuk menerima Inisiatif Perdamaian Arab, yang menurutnya menawarkan sebuah jalan, penyelesaian dua negara yang memberikan kedua belah pihak apa yang mereka butuhkan dan inginkan, menyikapi pemilu dalam sebuah pidato independen, berdaulat dan layak yang berlangsung di Israel minggu ini. . Palestina, dan Israel yang aman yang menikmati perdamaian dengan semua tetangganya dan hubungan normal dengan semua negara Arab.”

Dia mendesak komunitas internasional untuk bergabung dengan Yordania dalam mendorong negosiasi dan mengakhiri konflik Israel-Palestina “untuk selamanya”, dan menekankan bahwa “tidak ada waktu tersisa bagi Israel untuk menunggu.”

Raja Yordania, yang bertemu dengan Presiden Shimon Peres di sela-sela konferensi Davos untuk membahas proses perdamaian Timur Tengah, mengatakan bahwa Yordania telah berusaha selama setahun terakhir untuk “membuat suasana positif antara Israel dan Palestina tetap terjaga.” Dia menambahkan, terpilihnya kembali Obama menawarkan peluang emas bagi pembaruan perundingan perdamaian antara kedua pihak.

Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu “mengerti,” katanya. Dia menambahkan bahwa perdana menteri Israel harus ingat ketika membentuk koalisi bahwa komunitas internasional, yang dipimpin oleh Eropa dan Washington, akan mengambil langkah-langkah untuk memajukan proses tersebut.

Ketika ditanya apakah persaingan antara Hamas dan Fatah, serta penolakan Hamas untuk menerima hak keberadaan Israel, tidak akan menghambat upaya perdamaian, Abdullah menjawab bahwa para pemimpin Hamas menjadi lebih “realistis” mengingat fakta bahwa Amerika Serikat adalah negara “kedua”. masa jabatan presiden.”

Dia mengatakan bahwa meskipun Israel pada awalnya memandang Arab Spring dengan baik, mereka melihatnya dengan kekhawatiran yang semakin besar dan menyadari bahwa ketidakstabilan Yordania bukanlah hal terbaik bagi negara mereka.

Dia menambahkan bahwa Israel menyadari bahwa alternatif terhadap solusi dua negara adalah solusi satu negara, yang merupakan hal yang menakutkan bagi Israel.

“Jika ini adalah solusi satu negara, apakah ini demokratis atau apartheid?” Dia bertanya. “Ini merupakan tantangan serius bagi Israel.”

Abdullah mengatakan bahwa dunia tidak bisa menunggu hingga masalah mereda di dunia Arab atau demokrasi mulai berjalan. Ia menekankan bahwa komunitas internasional harus terlibat dalam transformasi yang terjadi di kawasan ini.

“Pluralisme, keberagaman dan rasa hormat terhadap satu sama lain memerlukan dukungan proaktif,” katanya, sambil memperingatkan bahwa jika tidak, rezim yang menindas kemarin akan digantikan oleh “penindasan baru yang mungkin lebih buruk.”

Raja Yordania mengatakan negaranya – yang baru-baru ini dilanda protes anti-raja dan mengadakan pemilu minggu ini – tetap menjadi tempat yang aman di jantung wilayah tersebut karena menolak pendekatan menunggu dan melihat. Dia mengatakan Musim Semi Arab memberi dunia kesempatan untuk “memperbarui momentum perubahan” – sebuah kesempatan yang dimanfaatkan Yordania.

Abdullah kemudian membahas peran negaranya dalam meringankan krisis kemanusiaan Suriah. Dia mengatakan dukungan internasional “sangat dibutuhkan” untuk membantu pengungsi Suriah, ratusan ribu di antaranya melarikan diri ke Yordania hanya untuk berjuang bertahan hidup di cuaca musim dingin yang keras di sana.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet wap

By gacor88