Yesh Atid mengerem pembicaraan koalisi dengan pemecah masalah Likud

Perundingan koalisi mungkin sudah menemui hambatan, beberapa hari sebelum dimulai secara resmi.

Partai Yesh Atid yang baru, dengan 19 kursi, diharapkan menjadi partai terbesar kedua di pemerintahan baru, tetapi ketua faksi Yair Lapid mengatakan pada hari Minggu bahwa dia tidak akan bernegosiasi dengan pejabat Likud-Yisrael Beytenu yang ditugaskan untuk mengatur pembicaraan koalisi.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, yang daftar Partai Likud-Beytenu memperoleh 31 kursi, diperkirakan akan dipilih oleh Presiden Shimon Peres untuk membentuk pemerintahan berikutnya pada akhir minggu ini.

Namun Partai Likud-Beytenu telah membangkitkan kemarahan beberapa pihak dengan menunjuk Natan Eshel, orang kepercayaan Netanyahu yang digulingkan, untuk bernegosiasi dengan partai-partai lain mengenai bergabung dengan koalisi yang berkuasa.

Eshel terpaksa mengundurkan diri dari jabatannya sebagai kepala biro perdana menteri pada Februari lalu di tengah tuduhan pelanggaran seksual.

Pada hari Kamis, perdana menteri dan Lapid bertemu selama dua setengah jam di kediaman resmi Netanyahu di Yerusalem dalam apa yang digambarkan sebagai “suasana yang sangat nyaman.” Keduanya sepakat untuk bertemu kembali dalam waktu dekat.

Namun, Yesh Atid mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka tidak akan bernegosiasi dengan Eshel, yang dipilih oleh Netanyahu pekan lalu untuk memimpin tim perundingan Likud-Beytenu.

Sebagai bagian dari kesepakatan pembelaan dalam kasus pelecehan seksual, Eshel mengaku melakukan pelanggaran, menerima “teguran keras” dan terpaksa pensiun dari pelayanan publik.

Namun, Eshel tetap aktif di belakang layar, membantu membentuk koalisi persatuan nasional Likud-Kadima yang berumur pendek pada musim semi lalu dan sekarang ditugaskan untuk membentuk pemerintahan berikutnya.

Menyusul penunjukan Eshel oleh Netanyahu, anggota MK Meretz yang baru, Tamar Zandberg, mengirim surat kepada Jaksa Agung Yehuda Weinstein meminta agar dia tidak mengizinkan Eshel kembali ke kehidupan publik.

Dia mengatakan penunjukan tersebut “memungkinkan kekerasan terhadap perempuan” dan memberikan pesan bahwa pelanggaran semacam ini tidak ditanggapi dengan serius.

Selain itu, hampir 4.000 orang “menyukai” halaman Facebook yang dibuat oleh aktivis feminis Revital Madar yang menyerukan perempuan untuk menolak bertugas di pemerintahan selama Eshel masih aktif.

Netanyahu tidak dapat secara resmi membuka perundingan koalisi sampai dia mendapat persetujuan dari Peres.

Pada hari Rabu, presiden akan menerima hasil pemilu resmi dari ketua Komite Pemilihan Umum Pusat, hakim Mahkamah Agung Elyakim Rubinstein, setelah itu ia akan memulai konsultasi dengan para pemimpin partai untuk menentukan siapa yang akan diberi kesempatan pertama untuk membentuk koalisi.

Peres diperkirakan akan mengadakan pertemuan maraton selama 48 jam, dimulai dengan para pemimpin partai terbesar, menyusun daftar, dan mengeluarkan keputusan sebelum akhir pekan.

Gabe Fisher berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet88

By gacor88