Warga Yordania pergi ke tempat pemungutan suara

AMMAN, Yordania (AP) – Warga Yordania pada Rabu memberikan suara untuk parlemen yang dipandang sebagai yang paling kuat dalam sejarah kerajaan, tetapi dengan banyak oposisi yang memboikotnya, tidak jelas seberapa jauh pemungutan suara dan reformasi yang menyertainya akan dilakukan untuk menenangkan dua- gelombang protes selama setahun.

Setidaknya 125.000 warga Yordania, atau 5 persen dari 2,3 juta yang terdaftar untuk memberikan suara, memberikan suara dalam dua jam pertama setelah pemungutan suara dibuka meskipun ada masalah teknis komputer dengan surat suara tersebut, kata ketua komisi pemilihan Abdul-Illah, kata Khatib. Itu jumlah pemilih yang cukup besar untuk pagi hari.

Raja Abdullah II memberi parlemen hak untuk memilih perdana menteri, yang sebelumnya diangkat oleh mahkota. Ini adalah salah satu dari beberapa reformasi besar yang akan membuat badan legislatif terpilih mengambil alih sebagian besar tanggung jawab urusan negara sehari-hari, meskipun raja akan – untuk saat ini – masih menetapkan kebijakan luar negeri dan keamanan yang lebih luas.

Pemberontakan Musim Semi Arab 2011 di wilayah tersebut memicu gelombang protes di Yordania, meskipun jauh lebih kecil daripada yang menggulingkan para pemimpin otokratis di Mesir, Libya, Yaman dan Tunisia dan berubah menjadi perang saudara berdarah di Suriah. Abdullah berusaha mengendalikan laju perubahan.

Perdana Menteri Abdullah Ensour mengatakan kepada wartawan bahwa pemungutan suara itu adalah “batu loncatan, atau stasiun, di jalan menuju reformasi yang lebih kuat, serius, nyata, dan tulus” saat dia memberikan suaranya di kampung halamannya di Salt, barat laut.

“Lebih banyak demokrasi akan datang,” tambah Ensour, yang diperkirakan akan mengajukan pengunduran dirinya kepada raja segera setelah pemungutan suara sebagai perdana menteri terakhir yang ditunjuk Yordania. Para pejabat mengatakan Ensour akan tetap menjadi caretaker sampai parlemen memilih penggantinya.

Namun para kritikus pemerintah, yang dipimpin oleh Ikhwanul Muslimin yang kuat, mengatakan langkah raja tidak cukup jauh atau cukup cepat untuk mengakhiri monopoli kekuasaannya.

Kelompok Islam memboikot pemungutan suara, seperti juga empat partai kecil, termasuk komunis dan nasionalis Arab, dengan alasan bahwa undang-undang pemilu yang diperkenalkan tahun lalu mendukung loyalis pro-kerajaan dan melemahkan suara untuk mendukungnya.

Frustrasi kaum Islamis meningkat karena Broederbond tidak berhasil merekrut sebagian besar masyarakat ke pihak mereka. Meskipun ada kemarahan atas ekonomi, kenaikan harga dan korupsi, banyak orang Yordania juga tidak mempercayai Ikhwanul Muslimin, menyaksikan kebangkitannya di Mesir dan takut bahwa Ikhwan dapat merebut kekuasaan di Yordania dan menggoyahkannya.

“Ini adalah pernikahan nasional di Yordania, dengan mempelai wanita menjadi parlemen baru,” kata ibu rumah tangga Amman, Basma Edwan (32), saat dia dengan antusias memberikan suaranya dan tersenyum kepada fotografer di tempat pemungutan suara.

Di luar TPS Amman, kasir toko serba ada Mohammed Abu-Summaqa (21) mengatakan dia tidak akan memilih.

“Para deputi tidak akan bisa berbuat apa-apa untuk kami karena mereka dikendalikan oleh raja dan kabinet, jadi mengapa saya harus memilih?” Dia bertanya.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link slot demo

By gacor88