Warga Palestina membangun pos-pos terdepan di wilayah Tepi Barat yang akan dijadikan pemukiman

Aktivis Palestina dan pendukung internasional mendirikan kota tenda pada hari Jumat di daerah yang dikenal sebagai E1, antara Yerusalem dan pemukiman Maaleh Adumim, dalam sebuah tindakan yang mencerminkan taktik yang digunakan oleh pemukim Yahudi di Tepi Barat.

Pos terdepan tersebut, yang disebut Bab el-Shams, atau Gerbang Matahari, didirikan sebagai protes terhadap pengumuman pemerintah Israel pada bulan November tentang rencana membangun perumahan di wilayah yang disengketakan, sebuah langkah yang menurut beberapa kritikus membuka kemungkinan ‘a negara Palestina yang berbatasan secara teritorial di Tepi Barat.

“Kami telah mendirikan 20 tenda dan memiliki peralatan yang cukup untuk tinggal di sini dalam waktu lama,” kata juru bicara Komite Koordinasi Perjuangan Rakyat, Abir Kopty, kepada AFP.

Penyelenggara pos terdepan Palestina mengatakan tindakan mereka tidak bersifat simbolis. Sebaliknya, niat mereka adalah mengubah aturan main dan menciptakan fakta berdasarkan apa yang mereka klaim sebagai milik mereka.

“Kami membangun desa ini karena kami tidak bisa lagi tinggal diam atas berlanjutnya pembangunan pemukiman dan pencurian tanah kami, dan karena kami percaya pada tindakan langsung dan oposisi nasionalis untuk mencapai tujuan kami,” kata penyelenggara seperti dikutip Walla. Mereka menambahkan bahwa mereka tidak akan meninggalkan situs tersebut sampai pemilik properti Palestina menerima hak penuh mereka atas properti tersebut.

“Bab el-Shams adalah pintu gerbang kami untuk kembali,” kata mereka.

Juru bicara polisi Micky Rosenfeld mengatakan para pengunjuk rasa telah menerima dokumen yang menyatakan mereka melakukan pelanggaran, namun belum jelas tindakan apa yang akan diambil, jika ada.

Hingga Jumat dini hari, pihak berwenang Israel belum mengambil tindakan terhadap pos terdepan tersebut.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88