Bagaimana saya membujuk enam kepala intelijen untuk mencurahkan isi hati mereka

Film Dror Moreh, The Gatekeepers, adalah film dokumenter yang sangat menakjubkan. Enam pria, sebagian besar mengenakan berbagai warna sepatu oxford biru, duduk di kursi dan berbicara tentang konflik Israel-Palestina – topik yang paling tidak ada dalam wacana pemilu saat ini. Enam pria. Enam mantan kepala dinas intelijen dalam negeri Shin Bet yang masih hidup.

Penjaga Gerbang

Moreh adalah pembuat film yang sederhana. Dia mengarahkan kamera pada subjeknya dan memberi mereka ruang untuk berbicara. Karena sebagian besar laki-laki menghabiskan sebagian besar hidup mereka untuk menghindari hal tersebut, dan karena masing-masing dari enam mantan komandan Shin Bet bertanggung jawab atas aparat yang memungkinkan Israel menguasai beberapa juta warga Palestina – sebuah aparat yang sangat kejam jika sebagian besar orang Palestina berada di bawah kekuasaan Israel. Orang-orang Israel ingin mengetahui bahwa film tersebut memiliki bahan peledak yang ingin disampaikan, dengan rekaman arsip yang tajam dan bersifat elektrik.

Pada Kamis malam, beberapa jam setelah The Gatekeepers dinominasikan sebagai finalis Oscar Dokumenter Terbaik, Times of Israel bertemu dengan sutradara Moreh untuk wawancara telepon singkat tentang estetika, politik, dan seni mewawancarai orang yang diwawancarai.

Zaman Israel: Selamat. Apa kabarmu?

Dror Moreh: Saya sangat, sangat, sangat bahagia. Ini adalah berita yang luar biasa. Anda dapat mengatakan bahwa Anda siap untuk itu, tetapi saat Anda menerima telepon, ketika Anda memahami bahwa Anda ada di sana, itu benar-benar berbeda, perasaan yang Anda rasakan di dalam, saya bahkan tidak dapat menggambarkannya. Ini sangat bagus.

ToI: Anda tidak bosan. Kamu terlihat sangat bahagia.

Lebih lanjut: Apakah Anda mengenal seseorang yang tidak senang dengan hal semacam ini?

ToI: Saya merasakan hantu Robert McNamara (Menteri Pertahanan AS dari Perang Vietnam) bergema melalui film tersebut dan kemudian melihat bahwa film dokumenter Errol Morris (pemenang Oscar 2003), biografinya, adalah sebuah inspirasi. Mengapa?

Lebih lanjut: Kabut Perang benar-benar merupakan buku teks bagi saya. Salah satu inspirasi saya membuat film ini. Pandangan intim pada seseorang yang sangat terlibat dalam diskusi paling rahasia, dekat dengan para pemimpin, yang dapat mengetahui secara langsung alasannya, ketika Anda melihat kedalaman dari seseorang yang hadir di sana, dan penjelasan yang dapat dia berikan, itu mengejutkan saya. sepenuhnya. Saya berkata pada diri sendiri, jika saya bisa melakukan hal seperti ini terhadap konflik Israel-Palestina, itu akan sangat menarik. Karena ketika Anda menonton film tentang konflik Israel-Palestina, itu selalu dari sudut pandang kaum Kiri atau orang-orang yang menderita atau orang-orang Palestina, tetapi tidak pernah dari sudut pandang kaum mapan.

ToI: Tapi itu tidak langsung menjadi ide film. Kabut Perang sudah lama keluar.

Lebih lanjut: TIDAK. Bukannya begitu saya melihatnya saya berkata saya akan melakukan hal seperti itu. Idenya dimulai saat itu, dan kemudian saya membuat film tentang Sharon, tentang Perdana Menteri Sharon, dan dalam film itu saya melakukan wawancara ekstensif dengan orang-orang yang sangat dekat dengannya. Saya mencoba menggambarkan bagaimana elang ini, bapak pemukiman, menjadi perusak pemukiman dengan keluarnya Gaza. Salah satu penasihat terdekatnya, yang sebenarnya adalah kepala stafnya, “Dubi” (Dov) Weisglass, mengatakan kepada saya bahwa sebelum pengumuman (dibuat oleh Sharon pada bulan Desember 2003) di konferensi Herzliya untuk melepaskan diri dari Gaza, ada sebuah artikel di dalamnya empat mantan ketua Shin Bet mengatakan bahwa jika Sharon terus menempuh jalan yang sama seperti yang dia ambil terhadap Israel, hal itu akan berakhir dengan bencana. Dubi mengatakan kepada saya bahwa hal itu berdampak besar pada Sharon. Itu datang dari orang-orang yang dia hargai dan kenal secara pribadi. Dan saya berkata, mengapa saya tidak pergi melihat apakah mereka bersedia melakukannya untuk saya? Beginilah semuanya dimulai.

Ami Ayalon pada tahun 2008 (kredit foto: Olivier Fitoussi /Flash90)

ToI: Anda pertama kali pergi ke Ami Ayalon (kepala Shin Bet dari tahun 1996-2000). Mengapa?

Lebih lanjut: Bermula dari Ami Ayalon karena dialah yang berhubungan dengan jurnalis yang menulis artikel itu. Dan saya tahu bahwa jika saya membujuknya, dia akan berhasil membawa saya menemui mereka semua (mantan direktur Shin Bet lainnya). Dia akan menjamin saya.

ToI: Apakah mereka dekat satu sama lain, orang-orang ini, mantan komandan Shin Bet?

Lebih lanjut: Tidak, tidak sama sekali. Saya tidak bisa mengatakan bahwa mereka sangat dekat.

Kepada Saya: Apa metodologi Anda?

Lebih lanjut: Pada awalnya saya membuat semua orang baik-baik saja. Kemudian saya maju secara kronologis. Saya mulai dari yang tertua, hingga yang termuda.

ToI: Kapan Anda menyadari bahwa Anda sedang duduk di atas materi yang luar biasa?

Lebih lanjut: Setelah wawancara pertama. Setelah tiga atau empat wawancara, saya bisa merasakan suara mendengung seperti ini di telinga saya dan saya tahu saya punya materi yang bagus, cerita yang bagus.

ToI: Bagaimana rasanya mewawancarai orang-orang ini?

Lebih lanjut: Saat saya tahu saya akan mendapatkannya, saya tahu saya harus melakukan yang terbaik saat mewawancarai mereka karena merekalah yang memutuskan. Ini adalah pekerjaan mereka. Mereka adalah interogator. Anda datang ke pewawancara dan ingin mewawancarai mereka, jadi Anda harus bersiap dengan sangat baik. Beri mereka suasana yang tepat sehingga mereka merasa cukup aman untuk berbicara secara terbuka. Itulah yang saya coba ciptakan untuk mereka. Itu sebabnya saya bilang Anda harus memastikan bahwa lingkungannya sangat nyaman bagi mereka. Ini bukan interogasi. Fakta bahwa Anda datang ke suatu percakapan bukanlah sebuah interogasi. Teknik menggunakan wawancara seperti itu bukan yang saya lakukan. Perlahan, perlahan Anda memberi tahu mereka bahwa mereka bisa mempercayai Anda. Agar mereka bisa terbuka kepada Anda. Inilah yang saya lakukan. Saya mencoba menciptakan suasana percakapan.

Kepada Saya: Berapa lama setiap wawancara dan berapa lama Anda duduk bersama mereka?

Lebih lanjut: Saya punya waktu empat hingga lima jam setiap kali dan total 12-15 jam untuk masing-masing jam.

ToI: Bagi saya, momen paling mengejutkan dalam film ini adalah ketika Anda membaca kutipan Yuval Diskin dari Yeshayahu Leibowitz. bagaimana denganmu (Moreh pernah bertanya kepada Diskin, ketua Shin Bet pada tahun 2005-2011, apa pendapatnya mengenai kutipan dari profesor sayap kiri yang terkenal, yang percaya bahwa kendali Israel atas Tepi Barat akan menyebabkan korupsi moral yang tidak dapat dielakkan. Diskin mendengarkan dan kemudian berkata, dengan persetujuan, “Setiap kata (tertulis) di atas batu.”)

Lebih lanjut: Saya sendiri tidak percaya. Jika Anda melihat bagaimana dia mengangkat alisnya, saat itu dia sedang bereaksi terhadap apa yang saya proyeksikan kepadanya. Saya sendiri tidak percaya. Dia mungkin melihat ekspresiku dan itulah mengapa dia bereaksi seperti itu.

Kepadaku: Bagaimana denganmu? Apakah film tersebut mengubah Anda?

Lebih lanjut: Ya, itu banyak mengubahku. Bagaimana hal itu mengubah saya? Sekarang saya sedang mewawancarai diri saya sendiri. Itu membuatku semakin putus asa, semakin murung. Saya melihat dari mata mereka betapa para pemimpin kita sebenarnya tidak ingin menyelesaikan masalah ini. Mereka tidak memiliki keberanian, keberanian, kemauan, dan keberanian yang kita perlukan dari seorang pemimpin. Selain (mantan perdana menteri yang dibunuh) Rabin, saya rasa tidak ada pemimpin yang benar-benar mengalami hal tersebut… Saya tidak menyalahkan para pemimpin Israel saja. Saya pikir para pemimpin Palestina juga menderita penyakit mengerikan yang sama. Saya pikir apa yang dikatakan (mantan Menteri Luar Negeri Israel) Abba Eban tentang bagaimana Palestina tidak pernah melewatkan kesempatan untuk melewatkan kesempatan berlaku untuk kedua belah pihak. Dan mirisnya, hal itu seharusnya tidak terjadi, karena ketika saya memilih pemimpin, saya berharap.

Ada pemilu dalam dua minggu dari sekarang. Kalau melihat kedalaman perbincangan para politisi di negeri ini, nyaris memalukan, di kelas dua, setingkat sekolah dasar. Alasan yang diberikan oleh para politisi, ketika perdana menteri kita berbicara kepada rakyat dan memberitahu kita apa yang akan dia lakukan terhadap negaranya, dia berbicara kepada kita seperti dia berbicara kepada anak berusia dua tahun. Hal ini membuat saya muak… Sayangnya, saya tidak melihat adanya pemimpin yang dapat memikul beban yang perlu diangkat untuk memecahkan masalah ini.

Ketua Shin Bet Yuval Diskin (kiri) dan Avi Dichter, pada tahun 2005. Keduanya terlihat di “The Gatekeepers.” (kredit foto: Flash90)

ToI: Apakah Anda bertanya kepada mereka, ‘Bagaimana dengan Anda? Kamu merasa sangat kuat. Anda telah mengisi banyak posisi kepemimpinan. Anda bilang kita sedang menuju bencana. bagaimana denganmu Kenapa kamu tidak ikut dalam permainan?’ Mengapa Ami Ayalon tidak mencoba menjalankan negara jika menurutnya keadaannya sangat buruk?

Lebih lanjut: Ami Ayalon mencoba dan dia gagal. Ini pertanyaan yang bagus. Ini adalah pertanyaan yang perlu ditanyakan. Ami Ayalon mencoba dan gagal. Dua di antaranya juga terluka (dalam hal reputasinya). Avraham Shalom (Shin Bet dari 1981-1986) dari 300 Line dan Carmi Gillon (1995-1996) dari pembunuhan Rabin (yang terjadi di jam tangannya). (Yaakov) Peri (sutradara 1988-1994) kini hadir (untuk Knesset bersama Yesh Atid). Tapi sebenarnya bukan itu pertanyaannya. Pertanyaannya mengapa kepemimpinan Israel tidak mempunyai tenaga untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina.

“Saat kamu pensiun, kamu ke kiri sedikit.” Mantan ketua Shin Bet Yaakov Peri di ‘The Gatekeepers’ (kredit foto: milik)

Kepada Saya: Tapi secara pribadi, apakah politik Anda sudah berubah?

Lebih lanjut: Saya tetap sama. Tengah peta politik. Mungkin agak ke kiri ada yang bilang. Tapi aku benar-benar pusatnya. Oleh karena itu, saya benar-benar bisa bersimpati dan memahami serta merasakan betul apa yang mereka katakan.

ToI: Latar belakang Anda adalah seorang sinematografer. Seberapa besar perhatian Anda terhadap estetika film tersebut?

Lebih lanjut: Ini sangat, sangat penting bagi saya. Anda dapat melihatnya di setiap frame. Hal yang sama berlaku untuk arsip. Kami telah melihat ribuan jam rekaman. Kami telah memilih dengan sangat hati-hati dan cermat.

TOI: Anda membuat serial tiga bagian tentang petugas polisi yang menyamar sebelum ini. Apa yang menarik minat Anda dalam penegakan hukum?

Lebih lanjut: Saya membuat serial tentang agen polisi rahasia dan tentang Sharon. Saya suka topik dan isu seperti ini. Jika saya lahir di AS, saya ingin bermain di Lord of the Rings atau Indiana Jones atau film sejenisnya, tapi karena saya tinggal di Israel, dan karena hal terpenting di Israel adalah film Israel-Palestina konflik dari sudut pandang saya, itulah inti filmnya.

ToI: Apakah tentara menyensor sesuatu?

Lebih lanjut: Dua kalimat yang sangat kecil. Saya tidak ingin menjelaskan lebih lanjut.

ToI: Apakah Anda siap untuk Oscar? Apakah kamu punya pakaian? Apakah Anda punya janji?

Lebih lanjut: Anda tahu Sony Classics merilis film tersebut di Amerika Serikat dan mereka memperlakukan saya seperti bangsawan. Seperti seorang raja. Mereka mengurus semuanya. Jadi saya tidak khawatir, Anda mungkin berkata.


login sbobet

By gacor88