Warga negara AS yang membantu serangan Mumbai mendapat hukuman 35 tahun

CHICAGO (AP) – Seorang Amerika pada Kamis dijatuhi hukuman 35 tahun penjara karena peran kunci yang dia mainkan dalam serangan teroris tahun 2008 di Mumbai yang dijuluki sebagai 9/11 India, membuka kemungkinan bahwa suatu hari dia bisa bebas. Para korban menyebut hukuman tersebut tidak adil mengingat beratnya kekerasan yang terjadi.

Misi pengintaian David Coleman Headley yang cermat memfasilitasi serangan yang dilakukan oleh 10 pria bersenjata dari kelompok militan yang berbasis di Pakistan, yang menewaskan 160 orang – termasuk anak-anak.

Para penyerang tiba dengan perahu pada tanggal 26 November 2008, bersenjatakan granat dan senjata otomatis, dan menyebar untuk menyerang beberapa sasaran, termasuk stasiun kereta api yang ramai, pusat Chabad – di mana rabi, istrinya dan empat orang lainnya terbunuh – dan hotel Taj Mahal yang terkenal. Kamera TV menangkap sebagian besar kejadian penyerbuan selama tiga hari itu secara langsung.

Serangan itu memperburuk ketegangan dalam hubungan yang secara historis bermusuhan antara India dan Pakistan, yang telah terlibat dalam tiga perang besar. Pejabat India menuduh intelijen Pakistan membantu merencanakan serangan itu – klaim yang dibantah Pakistan.

Hukuman maksimal yang diberikan kepada Headley, 52 tahun, adalah penjara seumur hidup. Dia setuju untuk bekerja sama dengan pihak berwenang AS dan mengaku bersalah atas 12 dakwaan pada tahun 2010 untuk menghindari hukuman maksimalnya: hukuman mati. Dia juga mendapatkan janji untuk tidak diekstradisi ke India.

Hakim Distrik AS Harry Leinenweber mengatakan dia menganggap kerja sama Headley dengan jaksa federal untuk menjatuhkan hukuman dalam batas yang diminta jaksa, bahkan jika “kerugian yang terjadi tidak dapat diduga.”

Hakim menambahkan: “Saya tidak percaya pada Mr Headley ketika dia mengatakan bahwa dia adalah orang yang telah berubah dan percaya pada cara hidup orang Amerika.”

Headley, yang tidak berbicara di pengadilan, tidak menunjukkan emosi saat hukuman diumumkan.

Akhir tahun lalu, India diam-diam menggantung satu-satunya pria bersenjata yang masih hidup, Mohammed Ajmal Kasab.

Mengutip apa yang mereka gambarkan sebagai informasi berharga yang diberikan Headley kepada pihak berwenang tentang jaringan teroris sejak penangkapannya, jaksa meminta hukuman yang relatif ringan antara 30 dan 35 tahun.

Tuduhan tersebut termasuk konspirasi untuk membantu kelompok yang berbasis di Pakistan, Lashkar-e-Taiba, yang melakukan serangan, serta konspirasi untuk melakukan pembunuhan di India dan membantu serta bersekongkol dalam pembunuhan enam orang Amerika.

Headley, pengedar narkoba kecil-kecilan yang berubah menjadi komplotan teroris, tampaknya mengambil kesempatan untuk membocorkan rahasia setelah penangkapannya pada tahun 2009 dan terus memberikan perincian bahkan setelah pemerintah AS setuju untuk tidak meminta hukuman mati sebagai imbalan atas kerja samanya.

Dia tidak pernah menarik pelatuk dalam serangan itu, tetapi dia melakukan misi pengintaian yang cermat – merekam video dan memetakan target – sehingga para penyerang, yang belum pernah ke Mumbai, menemukan jalan mereka dengan cekatan.

“Apa yang dia lakukan sungguh tak terduga,” kata James Kreindler, pengacara keluarga korban asal Amerika. “Bayangkan apa yang terlintas dalam pikiran seseorang yang merekam tempat-tempat ini, mengetahui apa yang akan terjadi di sana nanti.”

Dalam kasus-kasus besar di mana tersangka bekerja sama, jaksa sering meminta keringanan hukuman. Ini merupakan hadiah dan pesan bagi tersangka di masa depan bahwa mereka juga bisa mendapatkan kebebasan jika membocorkan rahasia mereka. Namun, jika tokoh yang dicerca seperti Headley menerima hukuman yang kurang dari hukuman yang biasa diberikan kepada terpidana pengedar narkoba atau pelaku pornografi anak dapat mengundang kritik.

Jaksa tampaknya telah mengantisipasi hal ini dalam pengajuan mereka, dengan mengakui bahwa “Menentukan hukuman yang tepat untuk David Headley memerlukan pertimbangan atas faktor-faktor yang memberatkan dan meringankan.”

Jaksa hanya menguraikan bagaimana Headley menjelaskan kepemimpinan, struktur, dan kemungkinan target Lashkar-e-Taiba, yang diyakini memiliki hubungan dengan badan intelijen Pakistan, yang dikenal sebagai ISI. Headley mengatakan kontak ISI-nya adalah “Mayor Iqbal”, yang disebutkan dalam lembar dakwaan yang menuntut Headley.

Seth Jones, ilmuwan politik RAND Corp., setuju bahwa Headley seharusnya memberikan wawasan yang berguna bagi intelijen AS, khususnya tentang bagaimana agen intelijen Pakistan diduga menjangkau orang-orang seperti Headley.

“Dari sudut pandang saya, informasinya cukup detail tentang satu kontak ISI (Headley) dengan salah satu pawangnya, Iqbal,” kata Jones. Namun dia menambahkan intelijen Pakistan akan berhati-hati untuk tidak mengungkapkan terlalu banyak kepada Headley, dengan mengatakan: “Mereka juga tidak mempercayainya.”

Survivor Andreina Varagona menjelaskan dalam pernyataan sebelum kalimat bagaimana mereka makan bersama keluarga Scherr di restoran hotel ketika orang-orang bersenjata menyerbu masuk. Peluru merobek ruangan saat mereka merunduk di bawah meja, gadis itu menjerit.

“Saya tiba-tiba merasakan semburan darah panas di wajah dan rambut saya. … Jeritan Naomi juga berhenti, dan saya melihat dia terbaring tak bernyawa di samping (ayahnya),” ujarnya. “Mereka berdua ditembak mati.”

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online

By gacor88