UE dilaporkan akan mengajukan rencana perdamaian baru di Timur Tengah

Uni Eropa dilaporkan sedang merumuskan rencana perdamaian terperinci untuk menghidupkan kembali perundingan Israel-Palestina yang tidak aktif.

Menurut sumber diplomatik Israel yang dikutip oleh harian Israel Yedioth Ahronoth, tujuan rencana UE adalah untuk mencapai pembentukan negara Palestina merdeka berdasarkan perbatasan tahun 1967, dengan ibu kota di Yerusalem Timur. Laporan tersebut mengatakan UE bertujuan untuk menetapkan jadwal yang jelas untuk negosiasi antara kedua belah pihak pada tahun 2013.

Rencana tersebut dilaporkan akan disampaikan pada bulan Maret setelah pemerintahan baru Israel terbentuk setelah pemilu tanggal 22 Januari. Sumber mengatakan rencana tersebut akan mencakup pertukaran lahan antara Israel dan Otoritas Palestina, serta pembekuan total semua pembangunan Israel di permukiman tersebut.

Rencana baru ini diprakarsai oleh menteri luar negeri Inggris dan Perancis dengan dukungan Jerman, menurut laporan itu. Selain itu, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Catherine Ashton dikatakan sedang mempertimbangkan opsi untuk mengadopsi rencana tersebut sebagai posisi resmi Eropa. Negara-negara Eropa tampaknya telah melakukan kontak dengan Presiden AS Barack Obama dan Menteri Luar Negeri AS, John Kerry, mengenai rencana tersebut.

Para diplomat yang dikutip dalam laporan tersebut mengatakan akan sulit bagi Obama untuk menentang rencana tersebut, yang dikatakan mencerminkan pandangannya sendiri mengenai proses perdamaian Israel-Palestina.

Pada pertemuan Kuartet Timur Tengah di Amman minggu lalu, yang terdiri dari AS, PBB, UE dan Rusia, UE dilaporkan ingin mulai memutuskan parameter proposal perdamaian baru, namun perwakilan AS mengatakan bahwa mereka harus mulai memutuskan parameter proposal perdamaian baru. tunggu hingga setelah pelantikan Obama pada 21 Januari dan pemilihan umum Israel keesokan harinya.

Sumber-sumber Israel telah menerima laporan bahwa UE ingin menggunakan rencana tersebut sebagai dasar diskusi regional, yang akan mencakup partisipasi Mesir, Yordania, dan negara-negara Teluk. Tindakan seperti itu akan memaksa Israel untuk bergabung dalam konferensi pan-Timur Tengah atau berisiko dianggap sebagai hambatan bagi perdamaian, kata laporan itu.

“Negara-negara Eropa tidak bisa memaksakan kesepakatan pada kami, tapi mereka pasti punya kemampuan untuk mempermalukan kami,” kata seorang diplomat senior Israel. “Mereka sedang merumuskan kebijakan parameter yang akan menguraikan prinsip-prinsip perjanjian perdamaian di masa depan, dan mereka akan membahasnya.”

Sumber tersebut mengatakan bahwa Palestina kemungkinan besar akan menerima parameter tersebut, sementara Israel akan menghadapi masalah dengan parameter tersebut. “Ini akan membuat kita terpojok,” kata sumber itu.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link slot demo

By gacor88