Sebenarnya tanah siapa itu?

Sejak Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengumumkan rencana untuk membangun jalur antara Yerusalem dan Ma’aleh Adumim, yang dikenal sebagai E1, kawasan tersebut telah mendapat banyak perhatian internasional. Meskipun Israel belum mulai membangun di lahan tersebut, para aktivis Palestina telah mendirikan tenda di wilayah tersebut, sehingga memicu kemarahan pemerintah dan memicu perselisihan hukum.

Berbaris mengabdikan halaman depannya untuk membahas insiden tersebut, menulis artikel tersebut tampaknya tepat sebelum waktu pers, dengan judul utama mengumumkan, “Setelah tengah malam: Persiapan untuk mengevakuasi pos terdepan di E1.” Warga Palestina berusaha mencegah evakuasi dengan mengatakan kepada Mahkamah Agung bahwa proyek tersebut adalah pos politik dan proyek wisata. Mahkamah Agung mengeluarkan keputusan pada Sabtu malam yang menyetujui evakuasi para aktivis, namun tidak menyetujui evakuasi tenda, setelah keluarga Palestina mengatakan tenda-tenda tersebut dibangun di atas tanah pribadi. Robbie Sabal dari Universitas Ibrani, yang menjadi penasihat pemerintah dalam kasus ini, mengatakan: “Di mata hukum, tidak ada perbedaan antara orang Israel yang membangun pos-pos ilegal dan orang Palestina di E1.”

Maariv memuat opini Amnon Lord tentang pos terdepan dan “sirkus hukum” yang mengelilinginya. Lord memulai dengan mengucapkan selamat atas strategi tersebut sebagai tindakan politik yang sempurna. “Ini menantang rencana pemerintah untuk mengembangkan wilayah tersebut, dan menggunakan kedaulatan Palestina, sekaligus menggunakan sirkus yang merupakan sistem hukum Israel.” Dia khawatir Mahkamah Agung digunakan untuk mempromosikan pihak Palestina. Dia menunjukkan bahwa Mahkamah Agung telah digunakan untuk melawan Israel karena “fitur hukum yang mewah”, dan menyimpulkan: “Cepat atau lambat para hakim Mahkamah Agung harus bertanya pada diri mereka sendiri berapa lama mereka bersedia memimpin secara membabi buta dalam upaya anti-Israel.” perang Israel.”

Dalam artikelnya, Haaretz fokus pada tanah itu sendiri dan bagaimana investigasi yang dilakukan oleh surat kabar tersebut mengungkapkan bahwa terdapat sekitar 1.500 dunam tanah pribadi Palestina di wilayah tersebut. Empat keluarga Palestina melapor dan menyatakan bahwa tenda-tenda tersebut dibangun di atas tanah mereka dan pernyataan tersebut mendorong permohonan banding khusus ke Mahkamah Agung, karena pemerintah tidak dapat mengeluarkan orang dari tanah pribadi Palestina atau menyebabkan kerusakan. Surat kabar tersebut juga menulis tentang kemungkinan konsekuensi diplomatik dari evakuasi tersebut. “Para diplomat di New York khawatir bahwa evakuasi yang tidak dilakukan secara damai dapat menimbulkan kecaman di PBB,” tulis surat kabar tersebut.

Israel Hayom memfokuskan pemberitaannya pada sisi pemerintah: alasan keamanan untuk mengevakuasi pos terdepan. Dalam permohonannya kepada Mahkamah Agung, pemerintah mengatakan, “Pendirian tenda dan akomodasi di kompleks tersebut, mengingat lokasinya, pada dasarnya merupakan tindakan protes dan pembangkangan yang dimaksudkan untuk menimbulkan gangguan yang berdampak domestik dan internasional.” Makalah ini selanjutnya mengutip petisi pemerintah, yang menolak klaim bahwa semua tenda dibangun di atas lahan milik pribadi: “Sebagian besar tenda dibangun di atas tanah pemerintah, kawasan yang dikenal sebagai E1, dan beberapa dibangun di atas lahan milik pribadi.” tanah yang bukan tanah negara.”

Jajak pendapat ditinjau kembali

Yedioth Ahronoth adalah satu-satunya surat kabar yang menghindari berita E1 dan sebaliknya meninjau jajak pendapat yang diterbitkan surat kabar tersebut pada hari Jumat, namun kali ini mencakup pemilih yang belum menentukan pilihan. Termasuk pemilih yang belum menentukan pilihan, hal ini berarti ada 21 kursi yang bisa diperebutkan. Hasil yang direvisi menunjukkan Likud-Beytenu memperoleh 27 kursi, Partai Buruh memperoleh 15 kursi, Rumah Yahudi dengan 12 kursi, Yair Lapid dengan 9 kursi, dan Shas hanya memperoleh 8 kursi. Surat kabar tersebut melakukan semacam otopsi terhadap Kadima yang memperkirakan bahwa mayoritas kursinya akan dibagi antara blok kiri-tengah, dengan 60 persen kursi dibagi antara Partai Buruh, Yesh Atid dan Hatnua.

Ketika kursi Kadima diawasi oleh partai-partai politik lainnya, mantan ketua Kadima dan perdana menteri Ehud Olmert menjadi berita utama pada akhir pekan dengan menyerang Netanyahu dan Menteri Pertahanan Ehud Barakon di berita Channel 2 karena menyia-nyiakan 11 miliar shekel yang dimilikinya untuk “skema bodoh” dan rencana. yang “belum dieksekusi dan tidak akan dieksekusi”. Sumber yang dekat dengan Netanyahu menanggapinya dengan menyerang cara Olmert menangani Perang Lebanon Kedua.

Ketika para perdana menteri dulu dan sekarang saling serang pada akhir pekan, Shas menghadapi tantangan yang lebih serius karena pemimpin spiritualnya, Rabbi Ovadia Yosef, menderita stroke ringan. Seperti diberitakan Israel Hayom, rabi tersebut mulai merasakan gejala pada Jumat malam, namun menolak dipindahkan ke rumah sakit karena memang ingin melanggar hari Sabat. Sabtu pagi, setelah gejalanya berlanjut, rabbi setuju dan dibawa ke rumah sakit. Yosef, 92 tahun, sadar dan sadar akan lingkungan sekitarnya dan diperkirakan akan tetap berada di rumah sakit selama beberapa hari untuk observasi.

Salju bingung

Salju yang turun di beberapa bagian Israel sebagian besar telah mencair, namun warga Israel terus menuju wilayah utara yang masih beku pada akhir pekan untuk melihat sekilas serpihan salju putih yang langka. Haaretz melaporkan bahwa kemacetan besar melanda wilayah utara pada hari Sabtu ketika warga Israel berbondong-bondong ke Dataran Tinggi Golan untuk bersenang-senang di tengah salju. Lereng Gunung Hermon juga penuh sesak, dengan para pemain ski menikmati hujan salju. Bagian utara bukan satu-satunya tempat yang dibanjiri pengunjung, karena taman nasional di bagian utara juga mengalami lonjakan wisatawan dengan para pendaki yang mengunjungi aliran sungai Galilea yang diguyur hujan. Lokasi terpopuler saat akhir pekan adalah Sungai Banias, anak sungai Jordan. Haaretz melaporkan bahwa tidak akan ada lagi hujan (atau salju) dalam waktu dekat.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link demo slot

By gacor88