Turki: Pemboman Suriah terhadap warga sipil merupakan kejahatan perang

DAVOS, Swiss (AP) – Pengeboman rezim Suriah terhadap warganya harus dinyatakan sebagai kejahatan perang dan kelompok bantuan harus diberi akses lebih besar ke jutaan orang yang menderita di sana, kata menteri luar negeri Turki pada Rabu di Forum Ekonomi Dunia.

Suriah mengalami gelombang kekerasan baru dalam beberapa pekan terakhir, termasuk serangan roket pemerintah pada Rabu, dalam konflik dua tahun yang menurut PBB telah menewaskan lebih dari 60.000 orang. Perang saudara adalah topik utama diskusi hari Rabu pada pertemuan para pemimpin perusahaan dan politik di resor Davos Swiss.

“Harus ada sinyal yang jelas kepada rezim Suriah bahwa apa yang telah mereka lakukan, membom kota-kota dengan pesawat, adalah kejahatan perang,” kata Menteri Luar Negeri Turki Ahmet Davutoglu di Davos, seraya menambahkan bahwa dia berharap Dewan Keamanan PBB akan campur tangan. untuk menghentikan pertumpahan darah ini.”

“Orang-orang sekarat di Suriah… Berapa lama kita akan menunggu? … Keheningan komunitas internasional membunuh orang,” tambahnya.

Kepala kemanusiaan PBB Valerie Ann Amos bergabung dengan Davutoglu dalam memproyeksikan rasa urgensi.

“Situasi kemanusiaan di Suriah sudah menjadi bencana dan jelas semakin parah,” kata Amos. “Apa yang kita lihat sekarang adalah konsekuensi dari kegagalan komunitas internasional untuk bersatu menyelesaikan krisis.”

Dunia telah bergulat dengan bagaimana menangani perang Suriah sejak protes terhadap Presiden Bashar Assad meletus pada Maret 2011. Namun terlepas dari seruan dan isyarat simbolis seperti pengakuan musim gugur lalu oleh banyak negara oposisi sebagai pemerintah Suriah yang sah, tidak ada intervensi di lapangan.

Rusia telah memberikan perlindungan diplomatik yang signifikan kepada rezim Assad – yang baru-baru ini terkikis – dan ada keengganan yang meluas di Barat untuk mempersenjatai pemberontak karena kekhawatiran tentang peran berpengaruh elemen jihad anti-Barat dalam pemberontakan.

Sementara itu, kata Amos, 4 juta orang “menghadapi kekerasan yang tak henti-hentinya dan pelanggaran hak asasi manusia mereka” – hidup dalam ketakutan akan pengeboman dan kekurangan makanan, tempat tinggal atau perawatan medis.

“Ketika saya mengunjungi wilayah tersebut pada bulan Desember, para wanita menceritakan kepada saya kisah-kisah mengerikan tentang kekerasan yang mereka saksikan, termasuk pemerkosaan dan penyiksaan,” tambah Amos.

Secara total, katanya, setidaknya 650.000 orang telah melarikan diri dari Suriah dan 2 juta orang lainnya mengungsi. Dia mengatakan badan-badan bantuan PBB, bekerja sama dengan badan-badan bantuan Suriah, memberi makan lebih banyak orang setiap bulan, tetapi menambahkan “kami tidak dapat memenuhi peningkatan jumlah orang yang sangat membutuhkan.”

Ertharin Sepupu, direktur eksekutif Program Pangan Dunia PBB, mengatakan organisasi berharap untuk berkembang melampaui 150.000 orang yang dibantunya di Suriah, tetapi membutuhkan lebih banyak sumber daya dan akses yang lebih baik.

Davutoglu mengatakan komunitas global setidaknya harus menciptakan akses kemanusiaan ke kota-kota di dalam Suriah seperti Homs dan Hama, yang sejauh ini tidak terjangkau oleh para pekerja bantuan.

“Daerah perkotaan dibom tanpa pandang bulu,” katanya. “Bahkan dalam perang, ini adalah tindakan kriminal.”

Davutoglu mengatakan satu kemungkinan adalah memberlakukan zona larangan terbang, tetapi alternatif lain adalah “keputusan yang jelas oleh Dewan Keamanan PBB yang menyatakan ini sebagai kejahatan perang dan membawanya ke pengadilan internasional.”

Dia mengatakan Turki menampung 160.000 warga Suriah di 16 kamp pengungsi dan hingga 70.000 lainnya di kota-kotanya, dan telah menghabiskan $500 juta untuk perumahan, makanan, pendidikan, dan layanan kesehatan.

“Kami tidak melihat mereka sebagai pengungsi, tapi kami melihat mereka sebagai tamu kami,” katanya. “Kami tidak akan pernah menutup perbatasan kami.”

Vali Nasr, dekan sekolah untuk studi internasional lanjutan di Universitas Johns Hopkins, memperingatkan bahwa bahkan jika Assad jatuh, “kemungkinan besar perang saudara akan berlanjut” tanpa adanya kekuatan internasional untuk menghentikan kekerasan.

Dia mengatakan Suriah menempati tempat kunci dalam politik internasional.

“Ini bisa memiliki efek besar di Turki, Lebanon, Yordania dan Irak dan juga mempengaruhi persaingan regional yang lebih luas antara Turki dan Iran (pendukung besar Assad) dan Iran dan Arab Saudi,” katanya.

Hak Cipta 2013 Associated Press

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor hari ini

By gacor88