Tampaknya masyarakat Mesir menyetujui konstitusi baru

Sebagian besar berita utama Arab pada hari Minggu dikhususkan untuk referendum Mesir mengenai rancangan konstitusi baru, dengan harian melaporkan jumlah pemilih yang tinggi dan tren “ya” yang jelas.

“Mesir: Jumlah pemilih yang tinggi pada referendum penuh dengan pelanggaran,” demikian judul berita utama harian liberal yang berbasis di London Al-Hayat. Pemungutan suara berlangsung di 10 provinsi Mesir, dengan tingginya jumlah pemilih yang memaksa pemungutan suara tetap dibuka hingga pukul 23.00. Partai-partai Islam telah mengalokasikan bus sejak pagi hari untuk mengantarkan pendukungnya ke tempat pemungutan suara, kata Al-Hayat, “untuk mengamankan suara mereka. “

Sebuah artikel terpisah melaporkan kontroversi harian seputar fakta bahwa Presiden Morsi diizinkan untuk memilih di dekat istana presiden, bukan di tempat pemungutan suara setempat. Karena sifat referendum yang terburu-buru, sebagian besar warga tidak dapat mengubah alamat pemungutan suara mereka meskipun mereka pindah – namun entah bagaimana presiden dapat melakukannya.

‘Persetujuan konstitusi Ikhwanul Muslimin di Mesir berarti penculikan Ikhwanul Muslimin terhadap negara Mesir dan lembaga-lembaganya’

Harian milik Saudi A-Sharq Al-Awsat melaporkan “jutaan warga Mesir berkumpul dalam antrean yang membentang berkilo-kilometer,” dalam referendum hari Sabtu. Menurut harian itu, sekitar 120.000 tentara dan 6.000 tank serta kendaraan lapis baja menjaga proses pemungutan suara, di tengah “jumlah pemilih yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah pemilu Mesir, terutama di kalangan perempuan”.

Pemimpin redaksi harian tersebut Tareq Homayed (yang pensiun pada akhir Desember) membandingkan upaya Ikhwanul Muslimin untuk menguasai Mesir dengan revolusi Iran pada akhir tahun 1970an.

“Persetujuan terhadap konstitusi Ikhwanul Muslimin di Mesir berarti pembajakan yang dilakukan Ikhwanul Muslimin terhadap negara Mesir dan lembaga-lembaganya… Ikhwanul Muslimin tidak hanya berupaya untuk memperkuat kekuasaannya di Mesir dan tetap berkuasa selama tiga dekade berikutnya, namun juga berharap untuk memaksakan kendalinya. di seluruh wilayah. dengan menyebarkan programnya. Ini adalah program yang secara terbuka berbicara tentang hegemoni dan Khilafah, yang mencontoh gagasan ‘melaksanakan revolusi’ serupa dengan revolusi Khomeini di Iran.”

“Pada akhirnya, seluruh wilayah akan berada di antara Panduan di Kairo dan Panduan di Qom, yaitu Panduan Sunni dan Panduan Syiah,” tulis Homayed.

Saluran berita Qatar Al-Jazeera melaporkan pada Minggu pagi bahwa menurut hasil awal, sekitar 57% warga Mesir memilih konstitusi baru, sementara 43% memilih menentangnya.

Mohammed ElBaradei, seorang pemimpin oposisi dan mantan ketua IAEA, meminta rakyat Mesir untuk “mengikuti suara nalar dan hati nurani serta memilih ‘tidak’ untuk menyelamatkan Mesir.”

“Pemalsuan bertentangan dengan hukum Tuhan,” demikian judul berita utama harian liberal Mesir Al-Masry Al-Youm, melaporkan penyimpangan seperti distribusi minyak dan gula (sebagai imbalan atas suara tertentu), baku hantam, mutilasi kartu suara dan pengiriman pesan teks pada pagi hari referendum, menyerukan kepada rakyat Mesir untuk memilih suara “ya”.

Abdel Bari Atwan, pemimpin redaksi harian London Al-Quds Al-Arabimemuji oposisi Mesir karena setuju untuk berpartisipasi dalam referendum, meskipun awalnya ada kecenderungan untuk memboikot.

“Langkah ini sangat disarankan dan akan dianggap menguntungkan pihak oposisi, bukan menentangnya,” tulis Atwan. “Partisipasi, bahkan menolak (konstitusi), adalah keputusan yang demokratis. Menolak konstitusi sepenuhnya karena adanya beberapa keberatan terhadap pasal-pasal tambahan hanya akan memperkuat perpecahan yang ada saat ini dan membawa negara melalui terowongan gelap tanpa cahaya pada akhirnya,” tulis Atwan.

Teheran mengancam ‘perang dunia’ karena rudal Patriot

Iran tidak senang dengan keputusan NATO untuk mengerahkan rudal Patriot di Turki sebagai tindakan pencegahan terhadap rudal lintas batas yang berasal dari Suriah.

Al-Hayat melaporkan bahwa Iran mengancam bahwa pengerahan tersebut dapat memicu “perang dunia”. Harian tersebut mengutip Kepala Staf Iran Hassan Firouz Abadai yang mengatakan kepada Kantor Berita Mahasiswa Iran (ISNA) bahwa “setiap rudal Patriot adalah tanda hitam di peta dunia,” dan menyatakan bahwa tindakan tersebut menimbulkan bahaya bagi masa depan umat manusia dan Eropa sendiri. .”

A-Sharq Al-Awsat menambahkan komentar Menteri Luar Negeri Iran Ali Akbar Salehi, yang mengatakan Iran tidak akan pernah membiarkan Barat menggulingkan Bashar Assad.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88