Politisi menuduh Netanyahu melakukan balas dendam di Channel 10

Di tengah laporan bahwa Channel 10 Israel akan segera ditutup pada akhir bulan ini, politisi sayap kiri menuduh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu melakukan “pertempuran pribadi” terhadap stasiun tersebut dengan memberikan jaminan bahwa saluran tersebut harus bertahan hidup, untuk menahan diri.

Pada hari Minggu, dewan direksi stasiun tersebut mengatakan akan menunda rencana PHK seluruh karyawannya selama beberapa hari karena stasiun tersebut mencoba bernegosiasi dengan pemerintah untuk mencapai kesepakatan yang memungkinkan stasiun tersebut tetap berjalan.

Pemerintah harus menandatangani kesepakatan dana talangan (bailout) yang memungkinkan hal itu berlanjut, namun Netanyahu belum membawa masalah ini ke kabinet.

Perdana menteri “secara pribadi berupaya menutup Saluran 10,” kata pemimpin kelompok Buruh Shelly Yachimovich kepada wartawan, “meskipun ada kesepakatan rinci” yang dicapai dalam upaya menyelamatkan Saluran 10. Netanyahu ingin saluran tersebut ditutup “hanya karena saluran tersebut tidak melayani kepentingannya menjelang pemilu dan (sebaliknya) menekankan pada jurnalisme,” tambahnya.

Pada Sabtu malam, Harel Locker dari Kantor Perdana Menteri hadir di pertemuan dewan direksi stasiun dan meminta mereka menunggu satu minggu ekstra sebelum mengirimkan pemberitahuan PHK. Dewan menolak, tetapi memutuskan untuk menunda perpindahan tersebut selama 48 jam lagi.

Upaya terbaru kantor Netanyahu untuk menghentikan pemecatan ratusan pegawai stasiun tersebut bukanlah suatu kejutan, kata Yachimovich. Netanyahu berencana untuk “memberi mereka masalah” dan membuat Channel 10 “bertekuk lutut dan memohon agar saluran tersebut dibiarkan hidup sampai hari pemilu, dengan menggunakan ancaman dan ketakutan untuk memaksa wartawan memberinya liputan positif,” katanya.

Meretz MK Nitzan Horowitz mengatakan Netanyahu berusaha membalas dendam atas pemberitaan kritis stasiun televisi tersebut, termasuk laporan investigasi yang menuduh perdana menteri menggunakan dana publik untuk membiayai perjalanan pribadi.

Perdana menteri memutuskan untuk “melakukan pembunuhan yang ditargetkan di Channel 10,” kata Horowitz, seraya menambahkan bahwa Netanyahu “menggunakan kekerasan terhadap stasiun TV independen untuk mengintimidasi dan menakut-nakuti media Israel dan untuk membungkam kritik yang menindas pemerintah.”

Channel 10 mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan memberikan pemberitahuan dua minggu sebelumnya kepada karyawannya pada Sabtu malam, yang membuka jalan bagi stasiun tersebut untuk tutup pada akhir Desember jika pemerintah tidak menandatangani kesepakatan untuk menyelamatkan properti tersebut.

Awal bulan ini, pemilik saluran televisi dan pemerintah mencapai kesepakatan di mana negara akan meminjamkan saluran tersebut NIS 65 juta ($17 juta) untuk memungkinkan perusahaan membayar kembali hutang besar yang telah terakumulasi, yang sebagian besar terdiri dari royalti pemerintah. dan biaya lisensi. .

Namun, kabinet masih harus menyetujui transaksi tersebut sebelum 31 Desember.

“Perdana Menteri menutup Channel 10,” kata stasiun tersebut dalam sebuah pernyataan pekan lalu ketika pemecatan diumumkan. “Perdana Menteri… menolak untuk mengajukan ke Knesset undang-undang yang dirumuskan dan disepakati untuk memperluas hak jaringan tersebut. Oleh karena itu, Direksi … akan bertemu pada hari Sabtu … untuk memutuskan penutupan (stasiun) pada tanggal 31 Desember, dan merekomendasikan kepada manajemen untuk melakukan pemecatan secara tertib seluruh karyawan stasiun, yang berlaku sejak akhir siaran kami. pada hari Senin tanggal 31 Desember.”

Michal Shmulovich berkontribusi pada laporan ini.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88