Startup Agritech mungkin punya solusi untuk ‘GMO yang lebih baik’

Bio-pertanian – penggunaan ilmu pengetahuan untuk meningkatkan hasil dan kualitas tanaman sehingga meningkatkan pasokan pangan – telah menjadi salah satu bidang teknologi tinggi yang paling penting di seluruh dunia. Seiring bertambahnya populasi dunia, kebutuhan akan makanan juga meningkat, dan para ilmuwan bekerja keras menemukan cara untuk menyesuaikan segala sesuatu mulai dari tanaman itu sendiri hingga proses penanaman hingga cara panen, berupaya memaksimalkan jumlah produktivitas yang mungkin dicapai.

Seiring berkembangnya pengetahuan tentang genetika, para ilmuwan mencoba menemukan cara untuk menggunakan genom jagung, gandum, kedelai, beras, dan komoditas lainnya. Dengan membiakkan varietas biji-bijian, buah-buahan dan sayur-sayuran agar lebih tahan terhadap penyakit tertentu atau menjadi kurang menarik bagi serangga dan hama, para ilmuwan memungkinkan para petani untuk mempertahankan lebih banyak tanaman yang mereka tanam, sehingga mengurangi persentase hasil panen yang hilang karena musuh-musuh tradisional mereka. dari petani.

Para ilmuwan, tentu saja, mengatakan bahwa proses tersebut sepenuhnya aman, dan mereka mungkin sepenuhnya benar – tetapi banyak dari orang-orang yang seharusnya memakan hasil dari proses modifikasi genetika. perbedaan. Banyak produsen makanan, seperti General Mills, yang menyerah pada “godaan” dan menggunakan sumber daya pertanian yang mencakup organisme hasil rekayasa genetika dalam produk mereka, telah belajar dari pengalaman pahit bahwa banyak konsumen belum siap untuk “tabung reaksi Cheerios,” di antara produk lainnya. Dan sementara sebuah proposisi di California Hal ini mengharuskan produsen untuk memberi tahu konsumen jika salah satu bahan dalam produk mereka yang dimodifikasi secara genetik telah dikalahkan, maka dapat dipastikan bahwa resolusi tersebut akan segera muncul kembali.

Mengapa takut pada GM? Bagi sebagian besar penentang, ini adalah ketakutan akan hal yang tidak diketahui. Dampak jangka panjang dari perubahan genetik pada tanaman belum diketahui, apalagi pengaruhnya terhadap tubuh manusia. Namun, banyak juga yang menentang karena takut akan dampak modifikasi genetik yang tidak akan terjadi pada buah tertentu, namun pada semua buah dari spesies tersebut, jika dan ketika modifikasi tersebut menjadi bagian dari genom buah.

Berdasarkan Perdamaian hijausalah satu penentang paling keras manipulasi genetik tanaman, “organisme hasil rekayasa genetika (GMO) dapat menyebar melalui alam dan kawin silang dengan organisme alami, sehingga mencemari lingkungan yang tidak dimodifikasi dan generasi mendatang dengan cara yang tidak dapat diprediksi dan dikendalikan.” Group mengatakan, dampaknya “tidak dapat diperkirakan”, beberapa skenario yang mungkin terjadi berkisar dari munculnya penyakit super atau hama yang tidak dapat diberantas, yang akan membahayakan seluruh spesies produk, atau “paten” pangan oleh perusahaan besar seperti Monsanto mengerjakan benih yang menghasilkan tanaman GM yang tidak menyertakan benih itu sendiri – artinya petani yang ingin menanam tanaman lain tidak punya pilihan selain berbisnis dengan Monsantoh, alih-alih menyimpan benih dari hasil panen yang sukses, seperti yang telah dilakukan para petani selama ribuan tahun.

Masukkan perusahaan bioteknologi Israel Morflora, yang mungkin memiliki solusi yang membuat semua orang senang. Perusahaan yang berbasis di Negev ini telah mengembangkan metode non-transgenik dalam mengirimkan gen ke tanaman. Gen dapat mengubah tanaman agar lebih tahan terhadap serangga, lebih toleran terhadap panas atau air payau, dan lain-lain. untuk dibuat, tetapi gen tersebut tidak menjadi bagian dari genom tanaman, yang berarti tidak dapat diwarisi oleh tanaman berikutnya. generasi tanaman. Metode transgenik tradisional membutuhkan waktu berbulan-bulan atau lebih untuk dipasang pada tanaman, namun, kata Morflora, sistem implantasi gen TraitUP dapat mengubah tanaman hanya dalam waktu seminggu atau lebih – tanpa dampak buruk terhadap spesies.

“Kami tidak mengubah tanaman. Kami mentransformasikan industri ini,” kata Dotan Peleg, CEO Morflora. “Teknologi kami mengikuti visi kami untuk meningkatkan dan memastikan produksi pertanian global secara berkelanjutan. Teknologi Morflora akan mempercepat dan memperluas industri penelitian sifat sebagai langkah pertama, dan setelah meningkatkan protokol perlakuan benih untuk penggunaan komersial dalam produksi massal benih, langkah berikutnya adalah mengurangi waktu dan biaya pemasaran banyak benih secara signifikan. tanaman yang dioptimalkan secara genetik.”

TraitUP sedang dalam tahap akhir pengujian dan akan tersedia secara komersial tahun ini sebagai platform untuk pengembang benih GM, kata perusahaan itu.

Sistem ini dikembangkan oleh ahli virologi tanaman Prof. Ilan Sela dari Universitas Ibrani menemukan dan bersama dengan Prof. Haim Rabinowitch, keduanya dari Universitas Ibrani, mengembangkan. Morflora dan Yissum Research Development Company, cabang transfer teknologi dari Universitas Ibrani Yerusalem, memiliki paten TraitUP, dan Morflora memiliki lisensi eksklusif untuk mengkomersialkan teknologi tersebut. Awal tahun ini, Morflora menjadi finalis Red Herring 100 Europe Award untuk teknologi terbaik tahun ini, sebuah kehormatan besar bagi perusahaan, kata Peleg, sambil menekankan misi perusahaan “untuk mewujudkan revolusi hijau berikutnya, yang meningkatkan hasil panen.” dan kekebalan tanaman, sehingga meningkatkan sumber daya pangan manusia, bahan pakan, dan sumber energi alternatif secara global.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link alternatif sbobet

By gacor88