Pengadilan Mesir mengabulkan banding Mubarak dan memerintahkan persidangan ulang

KAIRO (AP) – Pengadilan banding pada Minggu membatalkan hukuman seumur hidup Hosni Mubarak dan memerintahkan persidangan ulang terhadap presiden Mesir yang digulingkan karena gagal mencegah kematian ratusan pengunjuk rasa selama pemberontakan yang menggulingkan rezimnya.

Putusan tersebut, yang dibacakan oleh Hakim Ahmed Ali Abdel-Rahman, mengangkat isu keadilan yang sangat memecah belah bagi mantan pemimpin tersebut – dan pejabat tinggi keamanannya – di negara yang masih terperosok dalam kekacauan politik hampir dua tahun setelah kelesuan ekonomi dan dukungan Mubarak. mati. jatuh.

Mubarak, yang saat ini ditahan di rumah sakit militer, tidak akan bebas dengan keputusan pengadilan hari Minggu tersebut. Ia akan tetap ditahan sementara ia diselidiki atas tuduhan dalam kasus yang tidak terkait. Tahun lalu dilaporkan bahwa mantan presiden berusia 84 tahun itu hampir meninggal, namun kondisi kesehatannya saat ini tidak diketahui.

Sekelompok kecil loyalis Mubarak di ruang sidang bertepuk tangan dan bersorak setelah putusan dibacakan. Sambil memegang potret mantan presiden tinggi-tinggi, mereka meneriakkan “Hidup Keadilan.” Massa lain yang bergembira kemudian berkumpul di luar rumah sakit di tepi sungai Nil tempat Mubarak ditahan di distrik Maadi, Kairo, membagikan permen kepada pejalan kaki dan pengendara mobil.

Pengadilan tidak memberikan alasan atas keputusannya, namun alasan untuk mengabulkan banding diharapkan akan diungkapkan kemudian. Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk sidang ulang.

Namun, keputusan untuk mengabulkan banding sudah diperkirakan secara luas. Ketika Mubarak dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada bulan Juni, hakim ketua persidangan tersebut mengkritik kasus yang diajukan jaksa, dengan mengatakan bahwa kasus tersebut tidak memiliki bukti nyata dan tidak ada bukti yang diajukan ke pengadilan yang membuktikan bahwa para pengunjuk rasa dibunuh oleh polisi.

Pengacara Mubarak berpendapat bahwa mantan presiden tersebut tidak mengetahui tentang pembunuhan tersebut atau menyadari besarnya protes jalanan. Namun misi pencarian fakta Mesir baru-baru ini menemukan bahwa ia menyaksikan pemberontakan terhadap dirinya yang terjadi melalui siaran langsung TV di istananya.

Laporan misi tersebut dapat memberikan peluang politik sekaligus bahaya bagi penerus Mubarak, Presiden Mohammed Morsi dari kelompok fundamentalis Ikhwanul Muslimin. Pengadilan baru terhadap Mubarak akan populer, karena banyak warga Mesir yang marah karena ia dihukum karena tidak menghentikan pembunuhan, dan bukannya memerintahkan tindakan keras yang menewaskan hampir 900 orang.

Namun laporan tersebut juga melibatkan pejabat militer dan keamanan dalam kematian para pengunjuk rasa. Setiap langkah untuk mengadili mereka dapat memicu reaksi balik dari polisi yang berkuasa dan pihak lain yang masih memegang posisi di bawah pemerintahan Islamis Morsi pada saat pemimpin baru negara tersebut sedang berjuang untuk mempertahankan otoritasnya atas negara yang sedang terguncang akibat pergolakan politik, sudah terlambat.

Hakim juga memerintahkan sidang ulang mantan kepala keamanan Mubarak, Habib el-Adly, yang dinyatakan bersalah atas tuduhan yang sama dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Ia juga memerintahkan agar enam pembantu utama el-Adly yang dibebaskan dalam persidangan yang sama diadili ulang. Lima dari mereka dinyatakan tidak bersalah atas keterlibatan dalam pembunuhan para pengunjuk rasa, sementara satu orang dibebaskan karena “kelalaian besar”. Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk sidang ulang mereka.

Pengadilan juga mengabulkan permintaan jaksa untuk membatalkan putusan tidak bersalah atas tuduhan korupsi terhadap Mubarak, kedua putranya, dan rekan mantan presiden, Hussein Salem. Salem diadili secara in-absentia dan masih buron hingga hari ini.

Enam komandan tertinggi polisi memegang posisi penting di Kementerian Dalam Negeri, yang dipimpin oleh el-Adly dan bertanggung jawab atas pasukan keamanan. Pembebasan mereka mengejutkan banyak warga Mesir yang masih menuntut pembalasan atas hampir 900 pengunjuk rasa yang tewas dalam pemberontakan 18 hari yang berpuncak pada penggulingan Mubarak pada 11 Februari 2011.

Jaksa penuntut dalam persidangan Mubarak mengeluh bahwa badan-badan keamanan dan organisasi intelijen terkemuka negara itu tidak bekerja sama dalam penyelidikan mereka, sehingga hanya memiliki sedikit bukti yang memberatkan para terdakwa. Dalam persidangan, jaksa memfokuskan argumennya pada tanggung jawab politik Mubarak dan el-Adly.

Keputusan hari Minggu itu dikeluarkan satu hari setelah jaksa mengeluarkan surat perintah penangkapan baru terhadap Mubarak atas hadiah senilai jutaan poundsterling Mesir yang ia dan pejabat rezim lainnya diduga terima dari surat kabar terkemuka Mesir, Al-Ahram, sebagai bukti kesetiaannya selama berkuasa.

Jaksa penuntut umum memerintahkan agar Mubarak ditahan selama 15 hari sambil menunggu kesimpulan penyidikan. Mubarak, 84 tahun, dipindahkan ke rumah sakit militer di Kairo bulan lalu setelah tergelincir di kamar mandi penjara dan melukai dirinya sendiri.

Putra-putra Mubarak, yang pernah menjadi pewaris Gamal dan pengusaha Alaa, berada di penjara menunggu persidangan atas tuduhan perdagangan orang dalam dan menggunakan pengaruh mereka untuk membeli tanah negara dengan harga yang jauh lebih rendah dari harga pasar.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


pragmatic play

By gacor88