Shas menjalankan iklan bermuatan rasial tentang perpindahan agama ke Yudaisme

Shas telah memutuskan untuk menghentikan penayangan iklan kampanye kontroversial tersebut, dan akan menayangkannya untuk terakhir kalinya pada Rabu malam, kata partai ultra-Ortodoks tersebut.

Iklan tersebut, yang berperan sebagai spoof untuk “layanan konversi cepat”, menampilkan pengantin pria yang kebingungan dan mengenakan kippah di bawah a huppa – Kanopi pernikahan Yahudi — dengan seorang gadis tinggi berambut pirang platinum berbicara di a fantastis Aksen Rusia.

Pada satu titik dia menyadari bahwa dia bukan seorang Yahudi, hanya saja perpindahannya ke Yudaisme disetujui pada menit terakhir oleh layanan dial-up yang diduga disponsori oleh partai Yisrael Beytenu.

Banyak pendukung Yisrael Beytenu berasal dari komunitas berbahasa Rusia yang cukup besar di Israel. Partai tersebut, yang masuk dalam daftar bersama dengan Partai Likud yang dipimpin Benjamin Netanyahu, telah menyatakan bahwa mereka akan berjuang untuk memfasilitasi proses perpindahan agama ke Yudaisme di Israel.

Berdasarkan halacha (hukum agama Yahudi), sebagian besar orang Israel yang berbahasa Rusia bukanlah orang Yahudi.

Iklan tersebut menuai banyak kritik pada Selasa malam, dan pada hari Rabu Shas setuju untuk menghapus iklan tersebut, atas rekomendasi Hakim Agung Elyakim Rubinstein, ketua Komite Pemilihan Umum Pusat Israel.

“Saya percaya bahwa iklan tersebut dapat menimbulkan rasa tersinggung secara umum, yang harus dihindari sebisa mungkin,” kata Rubinstein.

Sementara itu, partai ultra-kanan Otzma Leyisrael (Kekuasaan untuk Israel) mengajukan petisi ke Mahkamah Agung, memintanya untuk membatalkan keputusan Rubinstein yang melarang sejumlah iklan kampanyenya.

Rubinstein melontarkan omong kosong pada frasa tertentu dalam iklan yang mengacu pada stereotip tentang orang Arab Israel, termasuk “di Sakhnin tidak semua orang membayar pajak properti,” “di Taybe dan Negev mereka membangun vila ilegal,” dan “di Yerusalem Timur mereka tidak menghormati. hukum.”

Perwakilan partai mengklaim frasa tersebut tidak bernuansa rasis dan Rubinstein sengaja melakukan diskriminasi terhadap frasa tersebut.

Gabe Fisher berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Singapore Prize

By gacor88