Setelah pembantaian Sandy Hook, perusahaan Kolombia memproduksi pakaian lapis baja untuk anak-anak

BOGOTA, Kolombia (AP) — Sebuah perusahaan Kolombia yang membuat rompi anti peluru kini menciptakan pakaian lapis baja untuk anak-anak.

Pemilik pabrik Miguel Caballero mengatakan dia tidak pernah berpikir untuk membuat pakaian pelindung untuk anak-anak sampai permintaan datang setelah serangan mematikan di Sekolah Dasar Sandy Hook di Connecticut bulan lalu.

“Setelah tragedi di Connecticut, kami mulai menerima email dari pelanggan yang meminta (pakaian) pelindung karena mereka takut mengantar anak-anak mereka ke sekolah,” kata Caballero.

“Kami menerima pesan dari seluruh Amerika Serikat,” tambah Giovanni Cordero, direktur pemasaran perusahaan.

Produknya antara lain rompi lapis baja ukuran anak, rompi pelindung, dan ransel dengan pelindung balistik yang dapat digunakan sebagai tameng.

Produk ini dirancang untuk anak-anak usia 8-16 tahun dan berharga $150-$600, tergantung pada kerumitan konstruksinya. Setiap bagian memiliki berat 2-4 pon.

Seorang penjahit mengerjakan ransel lapis baja yang dirancang untuk anak-anak di pabrik Miguel Caballero di pinggiran Bogota, Kolombia, pada hari Kamis. (kredit foto: Foto AP/William Fernando Martinez)

“Produk ini diciptakan dengan mempertimbangkan pasar Amerika, bukan untuk pasar Latin,” kata Caballero. “Semua desain dan warna, semuanya dirancang dengan mempertimbangkannya.”

Caballero menguji ransel antipeluru bergaris merah muda dan kuning yang dipasangkan pada rompi pelindung berwarna biru muda dengan pistol 9mm dan senapan mesin untuk menunjukkan bahwa ransel tersebut dapat menahan rentetan peluru.

Dia mengatakan kombinasi rompi ransel dan alat pelindung diri lainnya telah dipesan oleh distributor AS, meski dia menolak menyebutkan identitasnya.

Sekitar 250 orang bekerja di pabrik Caballero, yang telah membuat rompi lapis baja untuk orang dewasa selama lebih dari 20 tahun. Kolombia menderita konflik internal yang telah menewaskan ribuan orang selama setengah abad terakhir.

Di luar Kolombia, jaket dewasa dijual di sekitar 20 negara, termasuk Ekuador, Kosta Rika, dan Meksiko. Mereka juga dipasarkan di beberapa bagian Eropa, Asia dan Timur Tengah.

Dua puluh siswa kelas satu dan enam pendidik tewas dalam serangan 14 Desember di Sandy Hook Elementary di Newtown, Connecticut. Pria bersenjata berusia 20 tahun, Adam Lanza, juga menembak dan membunuh ibunya di rumah mereka sebelum berkendara ke sekolah. tembak masuk. Dia bunuh diri saat polisi menindaknya.

Setelah penembakan di Newtown, setidaknya tiga perusahaan AS yang telah membuat tas ransel yang dirancang untuk melindungi anak-anak melaporkan peningkatan penjualan.

Bullet Blocker yang berbasis di Massachusetts melaporkan menjual 50 hingga 100 tas ransel antipeluru sehari setelah penembakan, naik dari rata-rata 10 hingga 15 dalam seminggu. Tas ransel anak-anak, yang dirancang untuk digunakan sebagai pelindung, harganya masing-masing lebih dari $200.

Sebagian besar anak-anak yang terbunuh dalam pembantaian SD Sandy Hook ditembak dari jarak dekat dan kemungkinan besar tidak akan diselamatkan oleh ransel lapis baja. Bagaimanapun, anak-anak biasanya tidak membawa ransel mereka ke meja atau saat berjalan-jalan di sekolah.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola online

By gacor88