Seorang fotografer mencoba mengungkap kisah Anda yang paling intim…secara anonim

Saat wawancara (kredit foto: Heleen Peeters)

Berapa kali sehari Anda membagikan aspek kehidupan Anda di Facebook dan Instagram, Twitter, dan Pinterest? Apakah menjadi sulit untuk mengetahui apa dan apa yang tidak boleh dibagikan, disukai, dan dikomentari?

Fotografer Michel Szulc Krzyzanowski tidak menentang keajaiban dunia jejaring sosial, tetapi khawatir perselisihan terus-menerus dengan ponsel cerdas, tablet, dan komputer telah membuat orang lupa bagaimana menghargai hubungan pribadi, keintiman, dan privasi. Sekarang dia ingin mengubah cara berpikir itu.

Selama setahun terakhir, Szulc Krzyzanowski telah melakukan perjalanan ke delapan kota berbeda di seluruh dunia, bertemu, memotret, dan mendokumentasikan orang-orang yang menunjukkan dan menceritakan kisah dan detail pribadi yang belum pernah mereka bagikan sebelumnya… dengan siapa pun.

Disebut “What the World Has Never Seen” (WTWHNS), ini adalah rangkaian panjang proyek foto terbaru yang diprakarsai oleh Szulc Krzyzanowski selama 40 tahun terakhir, yang semuanya bertujuan untuk melihat dan mensurvei dunia dari ‘ perspektif yang tidak selalu dianggap.

WTWHNS dikunci dan dikunci (milik WTWHNS)

Setelah dia menyelesaikan proses wawancara, fotografi dan kompilasi, foto-foto dan cerita yang menyertainya akan disusun menjadi sebuah buku. Tetapi hanya 200 eksemplar yang akan dicetak pada awalnya, untuk dibaca terlebih dahulu oleh mereka yang berpartisipasi – baik dengan diwawancarai, atau dengan membantu membayar proyek tersebut. Beberapa salinan akan tersedia untuk umum, langsung dari Szulc Krzyzanowski, dengan harga yang belum diungkapkannya.

Buku tersebut akan memiliki gembok kecil untuk mencegah non-peserta membaca secara rahasia apa yang ditunjukkan dan diceritakan kepada Szulc Krzyzanowski, sehingga menekankan konsep privasi. Satu-satunya cara untuk melihat apa yang telah dibagikan orang adalah dengan membayar… atau, mungkin, membuka kunci. Dan itulah idenya.

“Saya sedang mencari diskusi publik,” kata Szulc Krzyzanowski, seorang Denmark kurus yang telah tinggal di Meksiko selama tujuh tahun terakhir. “Jika seseorang membuka kunci buku itu, dan salah satu pendongeng mengajukan tuntutan, itu bisa mengarah pada gugatan atas privasi dan apa yang bisa dan tidak bisa Anda ungkapkan.”

Pastikan anonimitas penuh (kredit foto: Heleen Peeters)

Fotografer dan produsernya baru saja menghabiskan tiga minggu di Yerusalem, tujuan ketujuh untuk proyek tersebut, dan kota tersulit hingga saat ini, katanya, tetapi secara fotografis paling menarik. Dia memulai proyek Agustus lalu dan telah berkunjung ke New York, Moskow, Istanbul, Soppong (Thailand), Buenos Aires dan Nairobi, dengan Oosterhout (Belanda) direncanakan sebagai tujuan akhirnya.

“Orang-orang bersikap defensif di sini karena ini tempat konflik dan mereka sangat sadar akan jebakan,” dia menduga tentang Yerusalem. “Ada lebih banyak ketakutan akan paparan pada orang-orang di sini… ketakutan akan reaksi meskipun tidak ada yang tahu. Itu tidak bisa dibenarkan, tapi nyata.”

Perjalanan ke Yerusalem ini adalah yang kedua kalinya bagi Szulc Krzyzanowski di Israel; pertama kali pada pertengahan 1980-an, ketika dia menghabiskan sebagian besar dari tiga minggu di pemukiman Ofra yang baru dibangun.

Untuk proyek WTWHNS, Szulc Krzyzanowski dan produsernya, Heleen Peeters, yang menangani elemen logistik kunjungan Yerusalem, bertemu dengan semua jenis orang Yerusalem – dari Yerusalem Timur dan Barat, religius dan sekuler, liberal dan konservatif, Arab dan Yahudi. Ini bukan tentang siapa yang berbicara, katanya, melainkan apakah setiap orang memiliki keberanian untuk menunjukkan dan menceritakan rahasia mereka.

Pewawancara dapat berasal dari latar belakang apa pun, dari segala usia (kredit foto: Heleen Peeters)

Berbagai produser yang disewa untuk mengumpulkan orang yang diwawancarai di setiap kota cenderung menggunakan jejaring sosial yang ingin diubah oleh Szulc Krzyzanowski; mereka menghubungi organisasi, sekolah, dan siapa pun yang mungkin mengenal seseorang yang memiliki cerita untuk diceritakan yang belum pernah diceritakan sebelumnya. Saat wawancara dilakukan, dia dan produsernya memotret pendongeng secara pribadi, menghormati cerita mereka dan mengaburkan fitur mereka di foto untuk menekankan privasi dari apa yang diceritakan dan ditampilkan.

Begitu seseorang berbagi rahasianya dengan Szulc Krzyzanowski, sulit untuk mengatakan berapa banyak orang yang pernah mendengar atau melihatnya. Selain buku tertutup, ia berharap bisa menggelar pameran foto di setiap kota, namun di ruang tertutup ruang publik yang akan mencegah masyarakat umum masuk dan sembarangan menyaksikan urusan pribadi yang dibagikan oleh orang asing secara acak. dengan Szulc Krzyzanowski. tahun terakhir. Siapa pun yang ingin melihat foto dan membaca ceritanya harus bersusah payah mendapatkan kunci kamar, detail logistik yang dia akui bisa agak rumit.

Karena Szulc Krzyzanowski tidak akan membagikan cerita atau identitas dari mereka yang difoto, sulit untuk mengetahui rahasia apa yang diceritakan atau ditampilkan. Saya bertanya-tanya apakah itu bersifat politis, hal-hal yang akan diceritakan seseorang kepada terapis, atau sesuatu yang mungkin bukan rahasia besar. Tetapi Szulc Krzyzanowski tidak ingin mengungkapkan sepatah kata pun, hanya saja orang-orang berbagi cerita yang luar biasa.

“Ini tentang menciptakan cara baru untuk membuat orang berpikir,” katanya. “Apakah kita ditaklukkan oleh perkembangan teknologi? Apakah kita menangani mereka dengan cara terbaik? Kami dulu hidup tanpa ponsel dan hidup bahagia, dan sekarang kami tidak bisa hidup tanpanya. Bagaimana struktur sosial baru kita memengaruhi nilai dan tradisi sosial dan moral kita?”

Buku WTWHNS akan diterbitkan pada bulan Desember dengan pameran diharapkan segera menyusul, tergantung pada apakah Szulc Krzyzanowski dapat menemukan ruang yang sesuai di setiap kota. Untuk saat ini Anda dapat situs WTWHNS, tetapi jika Anda ingin melihat apa yang dikatakan orang kepadanya, Anda harus mengirim email kepadanya (melalui situs web) dan membeli bukunya. Sampai saat itu, itu di bawah kunci dan kunci.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor hari ini

By gacor88