Seni kotor pertemuan koalisi

Yair Lapid adalah pewawancara yang hebat. Dia mendengarkan, menunjukkan empati dan menyelidiki jika diperlukan. Namun dalam sebuah wawancara dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu beberapa tahun yang lalu pada program mingguan yang biasa ia bawakan, ia baru membahas masalah ekonomi di akhir pembicaraan mereka. “Tantang saya,” desak Netanyahu, “tantang saya.”

“Benar,” kata Lapid. “Namun, saya punya dua keberatan. Yang pertama adalah waktu kita hampir habis dan yang kedua adalah saya tidak mengerti apa pun tentang ekonomi, jadi Anda harus memberi saya jawaban singkat, yang tidak dapat dipahami oleh orang yang tidak tahu apa-apa tentang ekonomi.”

Lalu, mengapa, 12 jam setelah hasil pemilu diumumkan, ketika partai Yesh Atid yang dipimpin Lapid memenangkan 19 kursi, mantan menteri luar negeri Avigdor Liberman menyarankan agar Lapid, “yang banyak bicara tentang kelas menengah, ” mengambil posisi di bidang keuangan? menteri?

Jawaban singkatnya: karena Kementerian Keuangan adalah tempat kematian karier politik.

Lapid, tampaknya sangat cocok untuk menteri luar negeri (kredit foto: Avishag Shaar Yashuv/Flash90)

Ada sisi indah dalam politik parlementer Israel. Hampir semua gagasan di bawah naungan Israel dapat muncul di hadapan para pemilih untuk mendapatkan konfirmasi. Namun dalam beberapa minggu ke depan, kita mungkin akan melihat sisi yang kurang menarik: pertemuan koalisi yang saling bertukar pikiran. Ego, delusi, keserakahan, kesatuan yang tidak sempurna dari cita-cita yang sangat bertentangan dan yang terpenting adalah ketegangan sentral: apakah kandidat yang tepat, atau efisien secara politik, harus dipilih untuk setiap posisi kabinet.

Tiga besar adalah keuangan, luar negeri, dan pertahanan. Mari kita lihat.

Tolong, tidak, bukan Departemen Keuangan

Kementerian Keuangan adalah Elba dari posisi kabinet. Hanya tiga orang yang pernah naik jabatan dari Kementerian Keuangan ke posisi Perdana Menteri: Levi Eshkol, Benjamin Netanyahu, dan Ehud Olmert. (Shimon Peres juga melakukan hal yang sama, namun ia mewarisi posisi teratas setelah Rabin terbunuh dan tidak memenangkan pemilu kembali.)

Pada bulan Februari 2003, Ariel Sharon membentuk pemerintahan ke-30 Israel. Pilihan yang wajar, bagi seorang perdana menteri yang pada saat itu masih dipandang dengan kecurigaan yang mendalam secara internasional, adalah menempatkan Benjamin Netanyahu yang fasih dan lulusan Amerika di Kementerian Luar Negeri. Melalui cabang inilah Netanyahu memasuki dunia politik dan kemungkinan besar dia akan bersinar dalam posisi tersebut. Itu merupakan alasan yang cukup bagi Sharon untuk tidak mempekerjakannya.

Penulis biografi Sharon, Nir Hefez dan Gadi Bloom, menjelaskan keputusan untuk menawarkan Netanyahu Kementerian Keuangan: “Menteri luar negeri sering muncul di surat kabar sambil menyeringai dan berjabat tangan dengan para pemimpin dunia; menteri keuangan sering kali tidak terlihat ketika segala sesuatunya berjalan baik – seperti peringkat perdana menteri yang melonjak – dan menjadi tokoh penting ketika perekonomian mengalami perubahan.”

Netanyahu yang babak belur meninggalkan Kementerian Keuangan dua setengah tahun kemudian, sebelum penarikan diri dari Gaza pada tahun 2005. Pengunduran diri tersebut, yang diajukan seminggu sebelum “penarikan diri” yang sebenarnya, dipandang sebagai sebuah langkah politik, lompatan ke kanan pada detik-detik terakhir untuk memungkinkan kampanye melawan Sharon di masa depan. Pada pemilu nasional berikutnya, sebagai ketua Likud, ia hanya berhasil meraih 12 kursi di Knesset, kinerja terburuk Likud yang pernah ada.

Olmert menggantikan Netanyahu. Dia menjabat menteri keuangan hanya selama enam bulan. Dan dia hanya naik ke jabatan perdana menteri, bukan melalui suara terbanyak, tapi setelah penyakit stroke yang melemahkan Sharon.

Dalam konteks inilah usulan Liberman harus dipertimbangkan. Yesh Atid, sebuah partai yang sebagian besar sekuler, kapitalis, dan berhaluan tengah, mengancam basisnya, yang masih merasa tidak nyaman di kalangan akar rumput Likud yang sebagian besar adalah kaum Sephardic. Dengan krisis keuangan yang sedang terjadi, Liberman mungkin akan senang melihat saingan barunya dikritik setiap hari di media karena ia terus memperkuat hubungan kuat Israel dengan Palau.

Kesimpulan terakhir mengenai Kementerian Keuangan: Netanyahu, tidak seperti Sharon, memiliki pemahaman yang mendalam tentang perekonomian dan oleh karena itu tidak membutuhkan ekonom yang terampil untuk menduduki jabatan tersebut, namun hanya seseorang yang bersedia mengambil tindakan untuknya. Menghadapi kemungkinan tuntutan pidana, Liberman, atau no. 2, Yair Shamir, keduanya merupakan ancaman terhadap Netanyahu, ditawari pekerjaan yang tidak menyenangkan dari Kementerian Keuangan atau sesuatu yang bahkan kurang menarik.

Kekuatan asing

Enam menteri luar negeri menjadi perdana menteri. Mungkin karena alasan ini, pada tahun 2003, Sharon menunjuk Silvan Shalom untuk posisi tersebut. Bahasa Inggrisnya sangat buruk, ia tetap tidak dikenal di luar negeri dan bukan merupakan ancaman yang berarti di dalam negeri.

Pemerintahan Olmert, dilantik pada 4 Mei 2006 (kredit foto: Olivier Fitoussi/Flash90)

Olmert, setelah menggantikan Sharon pada Mei 2006, tidak mempunyai ruang untuk bermanuver ketika harus menunjuk seorang menteri luar negeri – lebih dari itu – jadi dia menempatkan Tzipi Livni, seorang yang cocok dan merupakan saingan internal, pada jabatan tersebut. Dia berkembang. Dia masuk dalam daftar 100 wanita berpengaruh Teratas versi Forbes pada tahun 2008 dan 2009. Dan dia akhirnya menggantikannya.

Di pemerintahan Israel yang ke-33 ini, pilihan yang tepat dan pilihan yang efektif untuk menjadi menteri luar negeri tampak satu dan sama. Lapid, seorang komunikator yang luar biasa, penerjemah Hemingway dan penggemar Bruce Springsteen, namun belum menjadi saingan berat bagi Netanyahu, sepertinya merupakan pilihan yang baik untuk slot tersebut. Meskipun, tentu saja, dalam dunia politik koalisi Machiavellian, segala sesuatu mungkin terjadi.

Jangan main-main dengan pertahanan

Olmert, seorang ahli manuver ruang belakang, dan kebetulan merupakan teman baik keluarga Lapid – dia memegang tangan ayah Yair ketika dia meninggal – membawa batas tersebut ke tingkat yang lebih tinggi pada tahun 2006. Di masa lalu, semuanya berjalan adil kecuali Kementerian Pertahanan. Posisi Israel, sejak awal berdirinya, selalu terlalu genting untuk mempertaruhkan portofolio penting tersebut. Pria seperti Ariel Sharon, Yitzhak Rabin, dan Moshe Dayan kerap mengisi pos tersebut. Terkadang mantan komandan senior Mossad seperti Yitzhak Shamir atau mantan Dir. Jenderal Kementerian Pertahanan seperti Shimon Peres direkrut. Pada awal tahun 90an, Shamir memberikan pekerjaan tersebut kepada Moshe Arens, mantan wakil direktur Israel Aerospace Industries (IAI).

Namun pada bulan Mei 2006 Olmert, karena takut dengan agenda ekonomi Amir Peretz dan terpaksa bersaing dengan 19 kursi Partai Buruh di Knesset, memberikan portofolio pertahanan kepada Peretz. Dia tidak punya pengalaman. Dia menjabat sebagai kapten belakang di angkatan darat. Sembilan minggu kemudian, Perang Lebanon Kedua pecah.

Selama masa jabatan terakhirnya, Netanyahu menikmati keuntungan dari kedua hal tersebut: Ehud Barak sangat memenuhi syarat untuk jabatan tersebut dan, sebagai ketua partai sempalan di Knesset, dia tidak mewakili ancaman apa pun. Dalam pemerintahan yang ia bentuk sekarang, Netanyahu tidak akan seberuntung itu. Orang yang paling cocok untuk pekerjaan itu tampaknya adalah Moshe Ya’alon, mantan kepala Staf Umum yang tutup mulut. Satu-satunya kelemahannya adalah dia telah mengatakan dalam beberapa kesempatan bahwa dia melihat dirinya sebagai perdana menteri masa depan. Pilihan sinisnya adalah mengesampingkan Liberman karena masalah hukum, menempatkan Shamir sebagai pembela – dia menjabat sebagai pilot di Angkatan Udara Israel, pensiun sebagai kolonel dan menjadi ketua El Al dan IAI – dan Ya’ alon pelampung dengan keuangan.

Namun, kita berharap bahwa, meskipun ada preseden sejarah, kepentingan negara akan tetap diutamakan.


taruhan bola online

By gacor88