Sekolah melarang kontestan ‘Suara’ yang beragama

Ofir Ben Sheetrit, siswa kelas 12 dari sebuah komunitas di luar kota pesisir Ashdod, menjadi sasaran sekolah menengah agamanya karena bernyanyi di depan umum dalam acara “The Voice.” Dia diskors selama dua minggu untuk menenangkan siswa lain dan orang tua, meskipun jelas dari komentar ibunya kepada Maariv bahwa dia tidak terlalu khawatir dengan keputusan putrinya untuk tampil di acara tersebut.

Ofir Ben Sheetrit berjuang keras di sekolahnya untuk tampil di ‘The Voice’ (kredit foto: tangkapan layar YouTube)

“Saya pikir Taurat ingin kita menemukan cara untuk bahagia,” kata Ben Sheetrit dalam wawancara awalnya. “Torah ingin musik membuat orang bahagia, dan saya pikir keduanya bisa dilakukan, itulah sebabnya saya datang ke pertunjukan itu.”

Ben Sheetrit dianggap sebagai salah satu kontestan terkuat di acara tersebut, dan dibimbing oleh juri Aviv Geffen.

Michael Jade (kanan) dan Manar Shehab bertarung di ‘The Voice’ (kredit foto: halaman Facebook ‘The Voice’)

Sementara itu, Michael Jade, kontestan yang dituduh melakukan pelecehan seksual oleh kelompok feminis karena komentarnya tentang tangannya di pantat juri “American Idol” Jennifer Lopez saat menjadi kontestan di acara itu, telah kehilangan tempatnya di acara itu karena sesama kontestan Manar Shehab, setelahnya mentor Aviv Geffen memilih Shehab di episode terakhir. Namun dia pertama kali menjawab pertanyaan dari The Times of Israel tentang komentar dan perilakunya dengan J.Lo:

“Cerita ini telah diambil sepenuhnya di luar konteks dan telah ditafsirkan oleh beberapa aktivis dan kelompok lain sebagai tindakan yang disengaja dan serangan yang disengaja. Itu bukan niat saya,” tulis Jade.

“Cukup jelas jika itu masalahnya, saya tidak akan menceritakan kisah ini kepada siapa pun,” lanjutnya. “Sayangnya, fakta bahwa ini adalah bagian wawancaraku yang disiarkan mempengaruhi persepsi beberapa orang terhadapku, karakterku, dan nilai-nilaiku. Saya lebih suka mereka menayangkan bagian-bagian di mana saya berbicara tentang pekerjaan saya dengan anak-anak autis dan seluruh waktu yang saya dedikasikan dalam hidup saya untuk membantu orang lain, yang merupakan 98% dari rekaman yang mereka miliki tentang saya. Tapi televisi akan tetap menjadi televisi.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88