Sekilas tentang orang-orang Yahudi di London, Wharton semuanya

LONDON — Ini merupakan minggu yang sibuk bagi Francesca Segal. Pada hari Senin dan Rabu, dia akan berbicara di pusat komunitas Yahudi di Connecticut dan Boston tentang novel terbarunya, “Yang Tak Bersalah.” Di sela-sela waktu tersebut, dia akan naik pesawat, terbang ke kota asalnya, London, untuk mencari tahu apakah dia benar Penghargaan Buku Costa, lalu terbang kembali. Para bandar taruhan memperkirakan peluangnya untuk memenangkan hadiah sastra bergengsi itu adalah 3 banding 1, tepat di belakang pemenang dua kali Booker Prize Hilary Mantel, yaitu 5 banding 4.

Jadwalnya tampak simbolis, karena buku yang dia pilih adalah buku campuran Amerika-Inggris, sama seperti Segal sendiri. Meskipun dia lahir dan besar di London, tempat dia masih tinggal, dia adalah putri dari ayah Amerika – Erich Segal, penulis “Love Story” – dan mengatakan dia terpecah antara kedua negara. “The Innocents” disusun dalam waktu singkat ketika dia tinggal di New York dan membaca serangkaian novel tentang kota tersebut.

“Saya suka membaca di mana pun saya berada,” kata pria berusia 32 tahun ini. “Saya membaca ‘Midnight’s Children’ untuk pertama kalinya di India. Aku cukup culun seperti itu.”

Ketika dia mencapai “The Age of Innocence” karya Edith Wharton, hidupnya berubah. Berlatar tahun 1870-an, kisah ini mengikuti seorang pengacara kaya, Newland Archer, yang bertunangan dengan May Welland yang cantik dan terlindung, namun jatuh cinta dengan sepupunya yang eksotik, Ellen, yang berada di ambang perceraian di kuburan Eropa. Novel yang memenangkan Hadiah Pulitzer pada tahun 1921 ini membahas ketegangan antara cinta dan tanggung jawab sambil mengkaji adat istiadat sosial dan kemunafikan kelas atas New York.

“Rasanya sangat familiar,” katanya. “Kedengarannya konyol jika Gilded Age New York tahun 1870-an merasa akrab dengan gadis kelas menengah Golders Green, namun ada sesuatu yang akrab dengan iklim sosialnya. Ada kedekatan dan dukungan yang luar biasa yang diimbangi dengan claustrophobia.”

“The Innocents” karya Segal memenangkan Penghargaan Buku Yahudi Nasional di AS bulan ini.

Segal bertekad untuk menulis ulang karya klasik tersebut dan berlatar belakang London Yahudi kontemporer. Dalam versinya, Adam Newman, seorang pengacara muda Yahudi, akhirnya bertunangan dengan pacar lamanya, Rachel Gilbert yang konvensional. Bersamanya muncullah sebuah keluarga yang hangat dan erat yang mengisi kekosongan bagi Adam, yang ayahnya sendiri telah meninggal dunia, serta jaringan teman-teman Yahudi yang lebih luas yang kehidupannya kini saling terkait.

Saat sepupu Rachel yang canggih dan mandiri, Ellie Schneider, kembali dari New York yang dilanda skandal, Adam mulai mempertanyakan apakah ia harus memperluas wawasannya. Tapi bisakah dia tega menyakiti Rachel dalam prosesnya – dan menyerah pada keselamatan dan kenyamanan keluarganya?

Segal mengikuti pola Wharton dengan cermat, setidaknya hingga mendekati akhir. Namun, mungkinkah peran sosial dan gender hanya berubah sedikit dalam 140 tahun sehingga adegan dan kepribadian dapat dengan mudah diubah? Risiko tampil tidak konvensional tampaknya sama besarnya bagi Adam dan Newland, sementara Rachel dan Ellie – yang tampaknya merupakan perwujudan Madonna dan Pelacur – diharapkan sama polosnya dengan nenek moyang sastra mereka.

“Saya tidak yakin kita pernah meninggalkan tahun 1870an,” kata Segal. “Saya pikir bukan itu masalahnya. Saya memang seorang feminis, dan masih ada pekerjaan yang harus kita lakukan. Kita tidak bisa duduk diam dan mengatakan ini sudah berakhir.”

Persepsi Adam bahwa ia dibatasi oleh komunitas Yahudi hanyalah itu – persepsinya – dan belum tentu merupakan kritik yang nyata, tambahnya.

“Dia punya kebiasaan melihat sesuatu lebih kaku dari yang sebenarnya, termasuk masyarakat itu sendiri. Hal ini mungkin juga berlaku dalam cara dia memandang peran gender,” katanya. “Kita harus mempercayai kata-kata Adam dalam banyak hal, tapi dia cukup arogan dan tidak selalu benar.”

Segal mengatakan bahwa inti dari cerita ini bersifat universal, itulah sebabnya cerita ini bergema secara luas meskipun mengandung konten Yahudi yang kuat. Pembaca dari komunitas kecil lainnya – termasuk komunitas Muslim – mengatakan kepadanya bahwa mereka berhubungan dengan beban ekspektasi sosial, sementara yang lain sepertinya berhubungan dengan cinta segitiga, atau pertimbangan Adam tentang apa artinya menjadi seorang laki-laki. , dan merupakan pembaca yang baik dalam hal ini. itu.

Dia memperingatkan agar tidak membaca buku tersebut sebagai komentar tentang Yahudi London.

‘Saya tidak tahu bagaimana rasanya sebagai orang Yahudi jika saya mempunyai anak dan mereka sudah remaja; Saya tidak yakin saya menyukai apa yang terjadi’

“Fakta bahwa Adam menghargai kurangnya pengalaman Ragel menjadikannya dinosaurus di generasi kita,” katanya. “Saya menulis apa yang dirasa benar, tapi tidak dari semua orang.

“Saya tidak pernah ingin menulis tentang Yahudi Inggris atau tentang Yahudi, dalam artian saya tidak pernah ingin mewakili siapa pun atau menjelaskan apa pun. Ada 100 atau lebih komunitas Yahudi di negara ini. Saya menulis kisah manusia berlatar dunia yang sangat saya kenal, komunitas Yahudi di (daerah) Pinggiran Kota Hampstead Garden. Ini bukan antropologi. Mengatakan bahwa mereka adalah ‘Yahudi Inggris’ jelas-jelas salah. Ada spektrum yang luas dari kita.”

Segal sendiri terlihat tidak mementingkan diri sendiri dan alami, dengan mata yang sangat besar dan ciri-ciri yang halus. Dia tumbuh di pinggiran kota jauh dari lingkungannya yang indah di Pinggiran Kota Hampstead Garden, di daerah yang lebih terpencil homish Emas Hijau. Sebagian besar masa kecilnya berkisar pada sinagoga Reformasi dan kelompok pemuda, dan keluarganya sangat dekat, tetapi pengalamannya tidak sesempit pengalaman karakternya. Orangtuanya, yang keduanya tidak tumbuh di wilayah Yahudi di barat laut London, memandang lebih jauh kehidupan sosial mereka, dan Segal bersekolah di dua sekolah swasta non-Yahudi, Sekolah Raja Alfred Dan Westminster.

Dia tumbuh di bawah bayang-bayang ayahnya yang terkenal, tapi itu adalah salah satu topik yang enggan dia diskusikan.

“Saya sangat bangga dengan ayah saya – ini bukan sesuatu yang saya sembunyikan – namun saya ingin menjadi diri saya sendiri,” katanya. “Saya tidak ingin dibandingkan. Jika tidak ada yang lain, kami menulis hal yang berbeda.”

Namun, mungkinkah suatu kebetulan dia memilih belajar psikologi eksperimental di Oxford (dia juga menghabiskan satu semester di Harvard), daripada mengejar cinta sejatinya, sastra Inggris?

“Saya takut,” katanya. “Menghadapinya secara langsung agak menakutkan. Saya tahu apa yang ingin saya lakukan secara diam-diam.”

Setelah lulus, ia menjadi jurnalis lepas. Editor sastra Jewish Chronicle adalah orang pertama yang menanggapi “surat-suratnya yang sangat tegas” yang meminta tugas, dan dia masih menulis resensi buku untuk surat kabar tersebut. Untuk sementara dia menjadi staf penulis di Tatler, majalah masyarakat, yang dia sebut “sangat menyenangkan”. Saya harus duduk di meja saya dan bergosip sepanjang hari dan kemudian harus pulang dan menulis ketika suasana sepi.”

“Saya sangat bangga dengan ayah saya – ini bukan sesuatu yang saya sembunyikan – namun saya ingin menjadi diri saya sendiri,” kata Segal. (Atas izin Francesca Segal)

Dia juga menulis kolom Fiksi Debut di Observer, surat kabar Minggu Guardian, selama tiga tahun.

Namun akhirnya, dia berhenti menikmati hidup sebagai wanita lajang di dunia Yahudi London dan pindah ke New York, menjadikan awal baru yang karakternya selalu terlalu ditakuti oleh Adam. Namun dia meremehkan pentingnya keputusan tersebut.

“Saya mempunyai kesempatan untuk melepaskan diri, dan saya membutuhkannya. Pemberontakan saya yang paling besar adalah ketika saya pindah ke New York, membaca banyak novel klasik dan melakukan pekerjaan saya, kemudian menikah dengan pria dari lingkungan sekitar,” dia tertawa. “Tetapi saya harus tinggal di tempat lain dan mendapatkan perspektif.”

Hidupnya segera berbalik. Dia jatuh cinta dengan suaminya, Gabriel, seorang Inggris yang tinggal di Boston, setelah teman-temannya di London mendorong mereka untuk berkumpul, tampaknya tidak menyadari jarak geografis. (Segal tidak akan mengungkapkan apa pun tentang dia – bahkan nama belakangnya – karena dia “tidak tertarik” pada publisitas. “Dia tidak mendaftar untuk itu”, katanya.)

Segera dia menyalurkan seluruh energinya ke “The Innocents”.

“Saya baru saja harus menulis novelnya,” katanya. “Saya harus menceritakan kisahnya – saya menjadi terobsesi. Sungguh gila menulis novel, menghabiskan dua tahun sendirian di sebuah ruangan menulis sesuatu yang tidak boleh dilihat oleh siapa pun. Tapi aku harus melakukannya. Sungguh menyenangkan.”

Ayah novelisnya sangat mendukung, tapi dia meninggal pada bulan Januari 2010segera setelah dia mulai menulis.

“Itulah alasan lain mengapa saya terdorong untuk menulis buku ini dengan penuh semangat dan obsesif seperti yang saya lakukan – saya harus melakukannya untuk dia,” katanya. “Bukannya saya punya sesuatu untuk dibuktikan. Itu adalah sesuatu yang kami berdua sukai.”

Menyimpan salinan pertama buku tersebut tetapi tidak dapat menunjukkannya, katanya, adalah momen yang pahit dan manis. Terlebih lagi, bisa dibayangkan, di awal bulan Januari, ketika dia mengetahui bahwa dia telah memenangkan Costa First Novel Award 2012. Hadiah £5.000 ($7.880) menjadikannya salah satu dari lima finalis penghargaan Costa Book of the Year secara keseluruhan pada hari Selasa, bersama dengan pemenang kategori novel, biografi, puisi, dan buku anak-anak.

“Saya sedang berjalan di udara,” kata Segal beberapa hari kemudian. “Saya tahu saya masuk dalam daftar tersebut, namun saya benar-benar terkejut karena meskipun semua orang punya fantasi rahasia tentang apa yang bisa terjadi pada buku mereka, fantasi itu melampaui semua orang. Mungkin saya membutuhkan kehidupan fantasi yang lebih rumit.”

‘Mengatakan bahwa mereka adalah “Yahudi Inggris” jelas-jelas salah. Ada spektrum yang luas dari kita

Ketika hadiahnya diumumkan di Radio 4 Inggris, dia berada di Bangkok bersama suaminya dan berjuang untuk mendapatkan stasiun radio online.

“Saat itu jam 2 pagi dan kami mencoba mendapatkan Wi-Fi, jongkok di luar kedai kopi, dimakan hidup-hidup oleh nyamuk, mendengarkan radio di laptop,” kenangnya.

Ketika namanya disebutkan, “Itu adalah hal yang paling menarik. Kami berteriak di jalan.”

Apa pun yang terjadi minggu ini, Segal, dalam arti tertentu, telah bergerak maju. Dia menyeimbangkan publisitas untuk “The Innocents” dengan menulis buku berikutnya, novel kontemporer lainnya yang harus diselesaikan “dalam waktu dekat”.

Meskipun tidak berakar pada komunitas tersebut, terdapat beberapa keluarga Yahudi di dalamnya.

“Ini bukanlah dunia yang sepenuhnya tidak dikenal,” katanya. “Ini bukan novel kriminal Skandinavia, meskipun menguntungkan.”

Namun, masa depan jangka panjangnya masih belum pasti. Pada tahun 2009 dia memiliki bagian untuk Guardian di mana dia mengaku bahwa dia tidak merasa aman hidup sebagai seorang Yahudi di Inggris, karena apa yang dia lihat sebagai upaya untuk meredakan Islamisme dan meningkatnya anti-Zionisme, yang berubah menjadi anti-Semitisme.

“Argumen saya selalu sama – ketika saya tidak lagi aman untuk menjadi seorang Yahudi di kereta bawah tanah, saya tidak ingin tinggal di Inggris,” tulisnya. “Sekarang hal itu terjadi dan saya sangat terpukul. . . Saya merasa semakin tidak bisa bertahan.”

Sejak itu dia meninggalkan negara itu dan kembali menikah. Tapi perasaannya tidak berubah.

“Saya tidak tahu bagaimana rasanya sebagai orang Yahudi jika saya mempunyai anak dan mereka sudah remaja; Saya tidak yakin bahwa saya menyukai apa yang terjadi,’ katanya. “Saya seorang Yahudi Inggris – tidak diragukan lagi ini adalah rumah bagi saya. Tapi saya suka di AS, Anda bisa bernapas saja. Anda tidak perlu berpikir untuk menjadi orang Yahudi.

“Ada tempat di mana Anda dapat membesarkan keluarga Yahudi tanpa pernah merasa stres atau memikirkan hal-hal ini. Mungkin Anda tidak harus menjadi 0,3 persen dari populasi. Apakah aku di sini selamanya? Saya tidak bisa mengatakan ya. Namun sebagian besar alasannya adalah karena alasan lain – saya setengah Amerika, dan saya mengagumi Amerika.

Bagi orang Yahudi asal Inggris yang mengembara ini, New York sepertinya masih menarik.


judi bola online

By gacor88