Saat Irak Terus Bergolak, Ulama Syiah Menyalahkan Perdana Menteri

Panggung politik Irak yang bermasalah terus memenuhi halaman depan harian Arab pada hari Rabu.

“Maliki memasuki tahun terakhir (menjabat) dilanda protes yang dipimpin oleh ulama ekstremis,” tajuk harian London Al-Hayatmengutip percakapan verbal antara ulama dan politisi Syiah garis keras Muqtada al-Sadr dan Perdana Menteri Nouri Maliki.

Pada hari Selasa, Sadr mengancam Maliki dengan “musim semi Irak” dan perdana menteri pada gilirannya mengancam akan membubarkan protes anti-pemerintah dengan kekerasan.

Selama konferensi pers, Sadr menuduh Maliki mengubah Irak menjadi bahan tertawaan dan memintanya untuk mengundurkan diri daripada menyerukan pemilihan awal, seperti yang baru-baru ini dia pertimbangkan.

Menurut Al-Hayat, protes sudah berlangsung di seluruh wilayah Sunni di Irak, tetapi “pendukung Sadr akan segera bergabung dengan mereka di kota-kota Syiah”.

“Maliki Ancam Gunakan Kekerasan di Anbar; dan Barazani: Bangsa sedang terurai,” baca tajuk utama harian milik Saudi itu A-Sharq Al-Awsat. Menurut harian itu, pengunjuk rasa di provinsi Anbar barat negara itu memblokir jalan raya internasional menuju Suriah dan Yordania. Menanggapi hal itu, Maliki berkata, “Kami sudah lama bersabar dengan Anda.”

Tapi saluran berita Qatar Al-Jazeera melaporkan bahwa Maliki akan segera menyetujui permintaan besar para pengunjuk rasa dan meminta Presiden Jalal Talabani untuk memerintahkan pembebasan 700 tahanan wanita Irak yang ditangkap atas tuduhan kriminal. Narapidana wanita lain yang dipenjara karena “terorisme” akan dipindahkan ke penjara di provinsi.

Bassam Badarin, menulis harian untuk berbasis di London Al-Quds Al-Arabimengklaim bahwa protes Sunni di Irak telah mengubah sikap Maliki terhadap tetangga baratnya, Yordania, 180 derajat.

“Maliki benar-benar menutup telinganya untuk mendengarkan tetangganya di Yordania; telah menangguhkan sebagian besar kontrak komersial…dia tidak memberikan konsesi minyak apa pun dan bahkan belum memasok jumlah minyak yang dibutuhkan oleh pasar Yordania, bahkan dengan harga internasional,” tulis Badarin.

“Tiba-tiba data berubah dan Maliki bergegas ke Amman. Sebelum kunjungan terakhirnya ke sana, dia mengirim dua pesan, yang pertama berbicara tentang minatnya untuk mengaktifkan komite menteri bilateral, dan yang kedua mengirimkan pengiriman minyak gratis ke Yordania sebagai tanda persahabatannya.

Mesir: Koalisi Terbentuk Jelang Pemilu

Al-Hayat melaporkan bahwa partai-partai ekstremis Salafi Mesir bersatu di bawah koalisi baru bertajuk “koalisi bangsa bebas”, membentuk penyeimbang dari “Front Penyelamatan Nasional” liberal.

Menurut reporter harian Mesir Muammad Salah, “Mesir tampaknya sedang dalam kampanye pemilihan yang panas karena pertempuran koalisi telah dimulai lebih awal.” Pemilihan parlemen di Mesir dijadwalkan pada bulan Maret.

Sementara itu, juru bicara kepresidenan Yasser Ali mengumumkan pada hari Selasa bahwa kepresidenan tidak bertanggung jawab atas pernyataan yang dibuat oleh pejabat Ikhwanul Muslimin Issam Aryan, yang menjabat sebagai ketua Partai Kebebasan dan Keadilan.

Pekan lalu, Aryan meminta orang Yahudi asli Mesir untuk kembali ke negara itu, berspekulasi bahwa Israel tidak akan ada lagi dalam 10 tahun.

Uni Emirat Arab pada Selasa menangkap sel yang dikatakannya milik Ikhwanul Muslimin Mesir dan menuduhnya merekrut warga Mesir yang tinggal di Emirates. Kisah tersebut memimpin berita di Al-Quds Al-Arabi pada hari Rabu.

Seorang juru bicara Ikhwan, Mahmoud Ghazlan, membantah bahwa orang-orang yang ditangkap itu ada hubungannya dengan organisasinya.

“Persaudaraan tidak ikut campur dalam urusan negara lain. Kami peduli dengan hubungan baik antara Mesir dan Emirates.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


login sbobet

By gacor88