Raja Saudi memberi perempuan kursi di dewan penasehat

RIYADH, Arab Saudi (AP) — Raja Arab Saudi pada hari Jumat memberikan perempuan kursi di dewan penasihat utama negaranya untuk pertama kalinya, memberi mereka pijakan yang telah lama ditunggu-tunggu dalam sistem politik kerajaan ultrakonservatif yang didominasi laki-laki.

Keputusan Raja Abdullah ini muncul di tengah pembatasan ketat terhadap perempuan, yang tidak diperbolehkan melakukan perjalanan, bekerja, belajar di luar negeri, menikah, bercerai atau mengakses rumah sakit umum tanpa izin dari laki-laki yang bukan walinya. Baru-baru ini, otoritas bandara diinstruksikan untuk mengirim pesan teks ke telepon wali laki-laki – suami, ayah atau saudara laki-laki – dengan informasi tentang pergerakan istri, anak perempuan atau saudara perempuan mereka.

“Keputusan ini bagus, namun isu-isu perempuan masih menggantung,” kata Wajeha al-Hawidar, seorang aktivis perempuan terkemuka di Saudi. “Bagi perempuan normal, ada begitu banyak undang-undang dan tindakan yang perlu ditangguhkan atau diubah sehingga perempuan dapat diperlakukan sebagai orang dewasa dan dewasa, tanpa mandat dari wali.”

Namun dia mengatakan bahwa perempuan yang menjadi anggota dewan dapat membantu mengubah citra perempuan di masyarakat.

“Laki-laki akhirnya bisa menghormati perempuan ketika mereka melihat mereka memainkan peran (tradisional) laki-laki,” katanya.

Kantor berita resmi negara tersebut mengatakan raja mengeluarkan dua dekrit kerajaan yang memberikan perempuan 30 kursi di Dewan Syura, yang memiliki 150 anggota ditambah seorang presiden. Dewan meninjau undang-undang dan mempertanyakan menteri, tetapi tidak memiliki kekuasaan legislatif. Semua anggota ditunjuk oleh raja dan menjabat selama empat tahun.

Sejak tahun 2006, perempuan hanya ditunjuk sebagai penasihat badan tersebut.

Raja telah membuat langkah-langkah bertahap menuju reformasi, namun tampaknya telah mengambil langkah hati-hati untuk menghindari kemarahan para ulama yang berkuasa, termasuk mufti besar negara itu, yang pekan lalu berbicara menentang perkawinan silang. Di Arab Saudi modern, yang merupakan tempat kelahiran Islam dan rumah bagi situs-situs paling suci, keluarga penguasa Al Saud mendukung para ulama dan para ulama mendukung pemerintahan keluarga tersebut.

Menurut keputusan tersebut, anggota dewan perempuan harus “berkomitmen pada disiplin Syariah Islam tanpa pelanggaran apa pun” dan “dikekang oleh tabir agama”. Cadar di Arab Saudi biasanya mengacu pada penutup seluruh wajah, juga dikenal sebagai niqab.

Keputusan tersebut juga menetapkan bahwa perempuan akan memasuki gedung dewan melalui gerbang khusus, duduk di kursi yang telah disediakan dan berdoa di tempat terpencil.

Para pejabat sebelumnya mengatakan bahwa anggota dewan laki-laki dan perempuan akan dipisahkan oleh layar dan akan berkomunikasi melalui jaringan internal.

Persatuan Antar Parlemen (Inter-Parliamentary Union), sebuah organisasi parlemen internasional, memuji langkah tersebut sebagai “langkah maju” bagi hak-hak politik perempuan di Arab Saudi.

“Sampai dengan pengumuman pada bulan September lalu oleh Raja Abdullah untuk memberikan perempuan hak untuk memilih, mencalonkan diri dalam pemilihan kota dan diangkat menjadi anggota Dewan Syura, negara Teluk masih menjadi satu-satunya negara di dunia di mana perempuan masih dikecualikan dari proses politik. kata IPU dalam pernyataannya.

Meski dewan tersebut tidak memiliki kekuasaan legislatif, IPU mengatakan kuota 20 persen yang diberikan kepada perempuan di Dewan Syura menjadikan Arab Saudi tertinggi keempat di kawasan Arab dalam hal partisipasi politik perempuan di parlemen.

Para aktivis hak asasi manusia menuntut kerajaan memberikan lebih banyak ruang bagi perempuan untuk bersuara karena banyaknya tantangan yang semakin meningkat terhadap lembaga keagamaan di negara tersebut, yang menganut Wahhabisme, salah satu interpretasi paling ketat terhadap hukum Syariah dalam Islam. Beberapa perempuan menentang larangan mengemudi di kerajaan tersebut tahun lalu.

Wahhabisme, yang dikenal karena kepatuhannya terhadap pemisahan jenis kelamin yang ketat, menekankan kemurnian ideologi dan menyerukan hukuman, seperti pemenggalan kepala dan amputasi tangan, untuk kejahatan tertentu. Berdasarkan undang-undang tersebut, ulama duduk sebagai hakim di pengadilan dan polisi agama mencegah laki-laki dan perempuan yang lajang atau tidak mempunyai hubungan darah untuk bercampur.

Di Kerajaan Arab Saudi, misalnya, pasangan yang tidak memiliki hubungan keluarga dapat dihukum karena berduaan di mobil yang sama atau minum secangkir kopi di depan umum. Banyak warga Saudi yang menerapkan pemisahan seperti itu bahkan di rumah mereka, yang memiliki ruang tamu terpisah untuk tamu pria dan wanita.

Pada tahun 2009, Raja Abdullah meresmikan universitas pertama di mana mahasiswa laki-laki dan perempuan berbagi kelas. Ia juga memberi perempuan hak untuk mencalonkan diri dalam pemilu kota tahun 2015, yang merupakan satu-satunya pemilu terbuka di negara tersebut. Perempuan tidak memerlukan persetujuan wali laki-laki untuk berpartisipasi atau memberikan suara.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP

By gacor88