Oxfam menyetujui persyaratan mengenai Israel yang ditetapkan oleh kaum Yahudi Inggris

LONDON – Sebuah badan amal yang secara luas dipandang memusuhi Israel telah menyetujui serangkaian persyaratan yang ditetapkan oleh komunitas Yahudi di Inggris untuk memastikan proyek bersama yang kontroversial ini dapat dilanjutkan.

Oxfam cabang Inggris telah berjanji untuk tidak menyerukan boikot terhadap produk-produk Israel atau mendukung kelompok-kelompok yang melakukan hal tersebut, dan tidak akan bekerja sama dengan organisasi-organisasi yang menganjurkan kekerasan atau solusi dua negara terhadap konflik Israel-Palestina yang tidak menentangnya, kata seorang juru bicara. dikonfirmasi. Kamis.

Pelanggaran terhadap kewajiban ini akan mengakibatkan penghentian usaha patungan, yang akan diluncurkan bulan depan dengan Dewan Deputi, badan perwakilan utama Yahudi Inggris.

Bahkan dengan jaminan ini, proyek tersebut menghadapi prospek yang tidak pasti menjelang pemungutan suara tanggal 20 Januari oleh anggota Dewan, yang beberapa di antaranya memandang seruan Oxfam untuk memberi label terpisah pada barang-barang dari pemukiman sebagai “boikot parsial”.

Sebagai bagian dari proyek ini, organisasi Yahudi tersebut akan mengirimkan 25 peserta ke pelatihan akhir pekan bersama Oxfam, di mana mereka akan diajari untuk menjadi aktivis dalam perjuangan melawan kelaparan global. Selama enam bulan setelahnya, para peserta akan menjadi sukarelawan di organisasi terkait – termasuk, jika mereka mau, Oxfam sendiri.

‘Dengan berbicara kepada mereka tentang Israel di lingkungan tempat kami bekerja bersama mereka, kami dapat mendorong mereka untuk mendengarkan kami’

Proyek Grow-Tatzmiach, yang biayanya sebesar £8.000, atau sekitar $12.900, ditanggung oleh Oxfam, telah menimbulkan reaksi keras di kalangan anggota Dewan, yang mengklaim bahwa dengan bekerja sama dengan Oxfam, organisasi Yahudi tersebut tampaknya mendukung kebijakan Israel.

Mosi yang menentang proyek tersebut menambahkan: “Kecuali untuk diskusi yang dimaksudkan untuk mengubah kebijakan mereka, tidak boleh ada diskusi dewan dengan badan amal, LSM atau kelompok agama yang mendukung boikot sebagian atau seluruhnya terhadap barang-barang Israel.”

“Garis merah” yang disetujui oleh Oxfam adalah bagian dari upaya terakhir untuk membuat proyek tersebut dapat diterima oleh anggota dewan menjelang pemungutan suara tanggal 20 Januari.

Kolaborasi Oxfam adalah bagian dari strategi komunitas yang lebih besar untuk bekerja sama dengan LSM-LSM non-Yahudi, dan untuk mendorong kesukarelaan individu-individu Yahudi di organisasi-organisasi tersebut, menurut laporan The Times of Israel.

Organisasi lain yang pemimpinnya telah menyetujui strategi ini termasuk Dewan Kepemimpinan Yahudi, United Jewish Israel Appeal, Pusat Penelitian & Komunikasi Inggris Israel (BICOM), kelompok Friends of Israel dalam partai politik besar di negara tersebut, dan beberapa organisasi lainnya.

Tujuan dari upaya ini, kata salah satu sumber, adalah untuk membangun hubungan dengan LSM non-Yahudi saat mereka bekerja sama dalam kegiatan amal yang menjadi perhatian komunitas Yahudi, dan menggunakan hubungan tersebut untuk mempengaruhi kebijakan organisasi tersebut terhadap Israel.

Anggota Dewan Deputi Jonathan Hoffman khawatir bahwa kemitraan dengan Oxfam akan dilihat sebagai dukungan terhadap pandangan kontroversial kelompok tersebut terhadap Israel. (Atas izin Jonathan Hoffman)

Kelompok-kelompok Yahudi menerima strategi tersebut secara umum beberapa tahun yang lalu, kemudian meresmikan rencana tersebut pada tahun 2011, setelah sebuah kelompok dari Dewan Kepemimpinan Yahudi terpaksa membatalkan kunjungan anggota Dewan Deputi ke Ramallah.

Meskipun tujuan utama perjalanan tersebut – termasuk Presiden Dewan dan Ketua JLC saat itu Vivian Wineman – adalah untuk mengunjungi LSM seperti Oxfam yang bekerja di wilayah tersebut, ada kekhawatiran bahwa pertemuan dengan pejabat Otoritas Palestina bersifat menyinggung secara politik.

Sejak itu, para pemimpin kelompok-kelompok Yahudi dan LSM-LSM telah bertemu secara pribadi, termasuk pada jamuan makan malam antar-organisasi yang besar, dan kelompok-kelompok Yahudi telah mempromosikan keterlibatan akar rumput di beberapa LSM.

Namun protes atas jadwal pelatihan Oxfam menunjukkan perpecahan yang tajam mengenai hubungan yang lebih formal dengan kelompok tersebut posisi kertas mengenai Israel dan wilayah Palestina mendukung solusi dua negara, menyerukan agar blokade Israel terhadap Gaza dicabut dan menyerukan pembongkaran seluruh infrastruktur pemukiman.

Bermitra dengan Oxfam untuk Grow-Tatzmiach “hampir memberikan persetujuan terhadap kebijakan Oxfam di Israel,” kata perwakilan dewan, Jonathan Hoffman, salah satu sponsor dari mosi yang menentang proyek tersebut.

Kemitraan ini juga akan melemahkan upaya untuk melawan posisi serupa yang dilakukan oleh organisasi-organisasi lain, katanya, sehingga memungkinkan para penentang Israel untuk “keluar dan mengatakan bahwa kebijakan-kebijakan Oxfam tidak boleh seburuk itu karena dewan direksi bersedia melakukan urusan mereka.” Meskipun Oxfam tidak mendukung boikot terhadap barang-barang pemukiman, mereka ingin agar barang-barang tersebut diberi label yang berbeda dari barang-barang yang diproduksi di wilayah Israel sebelum tahun 1967, kata organisasi tersebut dalam pertemuan dengan anggota dewan senior pada bulan Agustus.

Kemitraan ‘hampir memberikan persetujuan terhadap kebijakan Oxfam mengenai Israel’

Oxfam juga mendanai Crisis Action, sebuah organisasi bantuan yang berbasis di London yang baru-baru ini menyerukan boikot parsial terhadap Israel di seluruh Uni Eropa.

Wakil presiden senior Dewan, Laura Marks, membantah bahwa bekerja dengan sebuah organisasi berarti menerima kebijakan Israel, dan mengatakan bahwa Dewan dapat bekerja dengan kelompok yang tidak mereka setujui.

Garis merahnya adalah organisasi-organisasi yang tidak mendukung solusi dua negara atau mendukung kekerasan, katanya.

“Kami tidak percaya Oxfam melanggar batas-batas tersebut,” tambahnya, seraya menyebut Oxfam “pemimpin dunia dalam isu-isu kampanye, kelaparan dan keadilan sosial.”

Pertemuan rutin dengan organisasi tersebut telah membuahkan hasil positif, katanya.

“Dengan berbicara kepada mereka tentang Israel di lingkungan tempat kami bekerja bersama mereka, kami dapat mendorong mereka untuk mendengarkan kami,” katanya.

Rebecca Wynn, juru bicara Oxfam, mengatakan ketertarikan kelompok tersebut untuk bekerja sama dengan komunitas Yahudi adalah untuk mengatasi masalah ini. kelaparan dunia.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola

By gacor88