Pulau Damai: Tempat pertemuan Sungai Yordan dengan Yarmouk

Ketika Israel dan Yordania menandatangani perjanjian damai pada tahun 1994, pengaturan khusus dibuat untuk sebidang tanah dekat Naharayim dan Kibbutz Ashdot Ya’acov. Meskipun tanah tersebut adalah milik Israel selama beberapa dekade dan ditanami oleh pemukim Israel, tanah tersebut dipindahkan ke Yordania berdasarkan perjanjian tersebut.

Kemudian, dalam semangat kerja sama, lahan tersebut disewakan kembali kepada Israel agar para pemukim dapat terus menggarap ladang mereka. Sejak saat itu, para pengunjung disambut dengan hangat di wilayah kantong Israel di Kerajaan Yordania, dan perjanjian persahabatan tersebut telah menjadi bukti nyata bahwa hidup berdampingan secara damai dapat menjadi kenyataan. Pulau yang disebut itu dikenal sebagai pulau perdamaian.

Hampir tiga tahun kemudian, sekelompok siswi dari Beit Shemesh ikut serta dalam perjalanan ke Naharayim dan pulau perdamaian. Gadis-gadis itu dan guru-guru mereka yang tidak bersenjata sedang berdiri di sebuah bukit di atas danau yang sepi di daerah kantong tersebut ketika seorang tentara Yordania mengarahkan senjatanya ke arah mereka dan menarik pelatuknya. Tujuh gadis tewas dalam pembantaian itu.

Peringatan Naharayim untuk 7 gadis Beit Shemesh yang terbunuh di daerah tersebut (kredit foto: Shmuel Bar-Am)

Setelah peristiwa tragis itu, mendiang Raja Hussein melakukan perjalanan yang belum pernah terjadi sebelumnya ke rumah masing-masing korban untuk mengungkapkan kesedihan pribadinya dan kesedihan bangsanya. Akhirnya, pengaturan keamanan baru diselesaikan yang menjamin keselamatan pengunjung Israel modern.

Naharayim (“dua sungai”) adalah situs yang sangat menarik. Sebab, selain pulau perdamaian, pemandangan indah dan taman peringatan menakjubkan yang didedikasikan untuk mengenang tujuh korban muda, pulau ini juga menawarkan jalan-jalan ke sungai Yarmouk dan sungai Jordan. yang memberi nama pada situs ini. Setelah hujan lebat, atau musim dingin yang sangat basah, air di sana mengalir deras sehingga saya pernah mendengar seorang pengunjung membandingkan pemandangan tersebut dengan Air Terjun Niagara!

Akses ke pulau perdamaian hanya dapat dilakukan dengan pemandu dari Ashdot Yaakov, yang mengoperasikan kios dan pusat informasi di Naharayim. Tur masuk ke daerah kantong dan melintasi beberapa jembatan yang diledakkan oleh pasukan Yahudi selama Perang Kemerdekaan untuk membatasi pergerakan pasukan Irak. Ini juga mencakup pemandangan para petani Israel yang menggarap lahan, danau yang sepi, stasiun kereta api yang aneh, dan pembangkit listrik yang dibangun Pinhas Rutenberg di sana pada tahun 1920-an.

Dikenal sebagai Pak Tua Naharayim dan Bapak Listrik Israel, Pinhas Rutenberg lahir di Rusia pada masa pemerintahan Tsar pada tahun 1879. Ia adalah seorang revolusioner yang bersemangat dan sempat bertugas di Pemerintahan Sementara setelah penggulingan tsar, namun ia dipenjarakan karena radikalisme. Bolshevik mengambil alih negara itu pada bulan Oktober 1917. Pada satu titik ia berubah dari seorang Yahudi yang berasimilasi menjadi seorang Zionis yang bersemangat dan, setelah dibebaskan pada tahun 1918, langsung menuju Tanah Israel.

Seorang insinyur hidrolik inovatif dengan kejeniusan dalam berorganisasi, Rutenberg melakukan survei menyeluruh dan mengembangkan rencana ambisius untuk membangun pembangkit listrik di seluruh negeri. Namun ketika Rutenberg meminta Pemerintahan Wajib Inggris untuk memberikan konsesi terhadap sumber daya air Palestina sehingga ia dapat membangun bendungan dan pembangkit listrik yang ia impikan, ia menghadapi tentangan keras. Penentangnya termasuk orang-orang Arab dan berbagai anti-Zionis, serta penentang yang mencela dia sebagai seorang komunis karena latar belakang revolusioner Rusia dan mengatakan dia tidak dapat dipercaya.

Namun Rutenberg yang serba bisa – yang oleh sebagian orang disebut sebagai dinamo manusia – tidak mudah kecewa. Dia bersikeras, dan pada tahun 1921 dia diberikan konsesi selama 70 tahun untuk menghasilkan listrik menggunakan banyak sumber daya air di Palestina. Segera setelah itu, dia mulai mengerjakan proyek besar: pembangkit listrik tenaga air besar pertama.

Pembangkit listrik di pulau perdamaian (kredit foto: Shmuel Bar-Am)

Lokasinya akan berada di dekat tepi selatan Danau Kinneret, di titik pertemuan Sungai Yarmouk dengan Sungai Jordan yang legendaris. Di sini Rutenberg dapat memanfaatkan arus deras Yarmouk saat banjir. Dan dia juga akan meminjam dari perairan abadi Sungai Yordan, yang bersumber dari Kinneret dan mata air di Lembah Yordan.

Rutenberg menggunakan sistem bendungan dan kanal untuk mengatur aliran air ke pembangkit listriknya. Di sana juga terdapat sebuah danau, yang kini berupa lubang besar kosong yang dipenuhi dedaunan, yang menyimpan air untuk bulan-bulan musim panas ketika aliran Yarmouk tidak terlalu deras.

Dari pagar pengaman di Isle of Peace, pengunjung memandangi bagian luar pembangkit listrik yang dulunya megah dan tiga pipa besarnya. Air dialirkan ke “Zero Canal”, akhirnya mencapai pipa-pipa dan turun sedalam 27 meter ke turbin di dalam pabrik. Kekuatan air mengaktifkan turbin pembangkit listrik untuk menghasilkan listrik bagi seluruh Palestina bagian utara. Ia terus beroperasi sampai dihancurkan oleh pasukan Irak selama Perang Kemerdekaan.

Ada dua tempat di Naharayim, satu untuk Rutenberg dan para pegawai serta insinyurnya, dan satu lagi untuk para pekerja. Rutenberg tidak percaya pada serikat pekerja – tetapi jika Anda bekerja keras, Anda akan mendapatkan perawatan medis, sekolah, makanan, dan tempat tinggal!

Pembangunan pabrik dimulai pada tahun 1927 dan semuanya telah siap pada awal tahun 1931. Namun pada tanggal 13 Februari 1931 terjadi banjir besar dan kanal jebol. Air mengalir ke pembangkit listrik dan menyebabkan turbin seberat 60 ton melayang ke selatan. Segala sesuatu di pabrik itu hancur.

Takut kehidupan baru mereka yang nyaman terancam, para pekerja menawarkan untuk membangun kembali seluruh lokasi hanya untuk mendapatkan kamar dan pondokan. Rutenberg setuju – tetapi bersikeras untuk membayar gaji juga. Bulan Februari kedua berlalu tanpa kerusakan apa pun, dan pada tanggal 9 Maret 1932, turbin baru mulai beroperasi. Naharayim, yang menghubungkan seluruh wilayah utara dengan jaringan listrik pertama di negara itu, mulai bergulir!

Stasiun kereta tua, Naharayim, Pulau Damai (kredit foto: Shmuel Bar-Am)

Menjelang invasi Arab ke Israel, pada Mei 1948, Golda Meir mengadakan pertemuan rahasia dengan Raja Abdullah dari Yordania dalam upaya mencapai kesepakatan yang akan menghindari perang. Hanya sebuah gudang di dekat pembangkit listrik yang tersisa dari vila Rotenberg yang terkenal tempat keduanya bertemu, yang diledakkan oleh tentara Israel pada tahun 1969, setelah teroris Arab menggunakan rumah itu sebagai markas untuk melancarkan serangan teror terhadap Israel.

Salah satu situs terakhir yang tidak biasa di Pulau Perdamaian adalah stasiun kereta api terbengkalai yang terletak di antah berantah! Pada tahun 1905, dan selama 40 tahun berikutnya, sebuah kereta api berangkat dari Haifa ke Damaskus dan pada tahun 1930-an dan 40-an, berhenti di Naharayim. Seperti halnya pembangkit listrik, stasiun kereta api dibangun dengan tenaga kerja Yahudi. Ini dirancang dengan gaya Bauhaus (Internasional 1930-an), dengan kurangnya ornamen, sudut membulat dan garis horizontal yang panjang.

Keretanya dikatakan sangat lambat sehingga Anda bisa melompat, memetik karangan bunga liar, dan kembali naik tanpa henti. Dan seringnya terlambat, menyebabkan penumpang yang kesal meninggalkan coretan di dinding. Pada tanggal 1 April 1939, salah satu dari mereka mengucapkan padanan bahasa Ibrani “Di mana keretanya???” menulis

————————————————————————————————

Artikel ini diadaptasi dari salah satu bab dalam buku Aviva Bar-Am: Israel melakukan perjalanan dari Metulla ke Eilat.

Shmuel Bar-Am adalah seorang pemandu wisata pribadi.


sbobet terpercaya

By gacor88