Penghematan dan solidaritas di Manhattan selatan

Selasa datang dan pergi, dan beritanya semakin buruk.

Beberapa lusin orang tewas di New Jersey dan New York, sebagian karena pohon tumbang, yang lain tenggelam dalam banjir. Sebuah rumah sakit besar di New York harus dievakuasi ketika generatornya mati. Foto-foto mobil mahal yang mengapung di tempat parkir bawah tanah yang tergenang air di distrik keuangan Manhattan mendorong skala pembersihan ke depan.

Untuk saat ini, setiap pembicaraan tentang normalitas didorong semakin jauh. Awalnya, pejabat kota menutup sekolah pada hari itu, lalu keesokan harinya. Pada Selasa malam, segala sesuatu mulai dari pra-sekolah hingga kuliah universitas telah dibatalkan selama seminggu. Kereta bawah tanah tidak mungkin diperbaiki selama seminggu. Dan ketika jembatan dibuka kembali, pemberitahuan kota, termasuk di Facebook, memberi tahu calon pengemudi bahwa mereka dibuka untuk membantu upaya penyelamatan dan bantuan bencana.

Tidak semua New York berada di bawah air atau tanpa listrik. “Masih ada kota yang berfungsi di atas 34th Street,” kata seorang tetangga. Dengan pemadaman listrik dan penutupan kereta bawah tanah yang berlangsung hingga akhir pekan, beberapa tetangga berjalan sejauh 30 blok untuk membeli dan membawa kembali belanjaan
selatan.

Hari pertama Badai Sandy membawa beberapa humor dan bahkan kegembiraan, dengan lelucon tentang penduduk New York yang menimbun jatah darurat quinoa dan teh eksotis, atau nasihat kesiapan badai tiruan dari Mitt Romney (“Evakuasi ke salah satu rumah Anda yang lain”). Semuanya berakhir pada hari Selasa ketika tingkat banjir melanda rumah.

Bencana itu membawa ketenangan ke Manhattan selatan, dan solidaritas.

Di Le Basket, sebuah deli kecil dan toko serba ada di sudut Broadway dan 3rd Street, pemiliknya, seorang Korea-Amerika paruh baya, bersumpah untuk tetap buka 24 jam sehari sampai banjir surut. Di daerah East Village, gereja dan universitas membagikan pemberitahuan di mana makanan gratis dan outlet listrik yang berfungsi dapat ditemukan sehingga mereka yang tinggal di daerah yang gelap dapat mengisi daya ponsel mereka.

Kota itu mengeluarkan seruan di media sosial bagi para sukarelawan untuk menjadi staf dapur umum dan membantu para tunawisma, orang miskin, dan ratusan ribu pengungsi dari daerah banjir mengatasi dampak badai.

The New York Times telah menangguhkan paywall-nya untuk memungkinkan mereka yang berada di area yang terkena dampak mengikuti perkembangan dan pemberitahuan resmi. Pelanggan T-Mobile menghabiskan hari – dan tidak sedikit dolar pada saat itu
tagihan bulanan mereka – pinjamkan ponsel mereka ke pengguna Sprint dan AT&T, karena T-Mobile adalah satu-satunya jaringan seluler utama yang masih beroperasi di Manhattan selatan.

Hari-hari kami dipenuhi dengan hujan, malam-malam kami dengan kegelapan yang membingungkan. Tapi sementara kita tahu ada yang sangat menderita, ada juga keindahan dalam solidaritas dan ketidakterikatan yang dipaksakan kepada kita oleh badai.

Hari-hari kami dipenuhi dengan hujan, malam-malam kami dengan kegelapan yang membingungkan. Tapi sementara kita tahu ada yang sangat menderita, ada juga keindahan dalam solidaritas dan ketidakterikatan yang dipaksakan kepada kita oleh badai.

Bosko Tripkobic adalah seorang siswa sekolah menengah di Beograd pada pertengahan tahun 90-an selama sanksi internasional terburuk yang dijatuhkan pada Serbia, “ketika bagian kota bergantian tanpa listrik atau air.”

Dalam pengeboman yang dipimpin AS pada tahun 1999, dia adalah seorang mahasiswa sarjana di Universitas Novisad di bagian utara negara itu. Bom jatuh setiap malam selama 78 hari, menghancurkan bangunan, pembangkit listrik, dan tiga jembatan utama kota.

Hari ini, Bosko adalah seorang pengacara muda yang menarik sedang mengerjakan disertasi tentang etika peradilan di Fakultas Hukum NYU. Di usia 34 tahun, drama dan kegelapan selama 48 jam terakhir masih membawa kembali kenangan yang tidak menyenangkan – bersama dengan kenangan indah – dari hari-hari kelam itu.

Tinggal di Serbia selama tahun 1990-an menakutkan, “tetapi juga menyenangkan,” katanya. Ketika listrik padam mematikan televisi atau Internet, “orang akan berbicara. Berjam-jam bersama keluarga, tanpa TV atau apa pun, Anda tidak dapat membayangkan berapa banyak hal yang dapat Anda bicarakan. Itu menyatukan orang-orang.”

Situs berita dan opini telah menghasilkan aliran komentar yang membandingkan kekuatan destruktif Badai Sandy dengan berbagai konflik di seluruh dunia, dari 9/11 hingga Pearl Harbor hingga roket yang menghujani Sderot minggu ini.

Sandy sangat menghancurkan—dan dapat menyebabkan kerugian sebanyak $50 miliar—tetapi itu bukan satu-satunya cara perang.

Di sebuah gedung apartemen Manhattan yang sangat gelap, berbagi power point tunggal dengan selusin lainnya di lantai lorong, dengan suara sirene ambulans yang terputus-putus mengingatkan bahwa hampir satu mil jauhnya, banjir masih menghancurkan rumah dan bisnis. Anda mulai merasakan tetangga Anda, bahkan jika mereka datang dari jauh Beograd, Barcelona atau Mexico City.

Untuk saat ini, persahabatan tetangga kita, sekarang berteman, menenangkan
hari-hari yang sulit ini. Tawa memenuhi koridor kami yang gelap dan tenggelam
dari angin dan hujan. Jika ada hikmahnya dalam hal ini
kekacauan yang mengerikan, kegelapan memaksa kita untuk melihat ke atas dari kita
kehidupan terganggu dan berbicara satu sama lain. Dalam kegelapan, bukan dalam terang,
terletak asal solidaritas manusia

Kerusakan masih dilakukan. Kereta bawah tanah dan terowongan serta lantai bawah banyak kantor dan rumah terus banjir. Ketika semua ini selesai, tugas kolosal untuk memperbaiki dan membangun kembali sebagian besar kota pesisir Amerika akan dimulai.

Tapi untuk saat ini, persahabatan tetangga kita, sekarang berteman, menenangkan hari-hari yang sulit ini. Tawa mengisi koridor kami yang gelap dan menenggelamkan angin dan hujan. Jika ada lapisan perak dalam kekacauan yang mengerikan ini, kegelapan memaksa kita untuk melihat ke atas dari kehidupan kita yang terganggu dan berbicara satu sama lain. Dalam kegelapan, bukan dalam terang, terletak asal mula solidaritas manusia.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola

By gacor88