Penggemar sepak bola menutup Mesir

Menjelang peringatan kedua revolusi Mesir yang menggulingkan orang kuat lama Presiden Hosni Mubarak, penggemar sepak bola Mesir yang marah meluncurkan pemberontakan mereka sendiri terhadap pemerintah yang mereka anggap melindungi pejabat keamanan yang bertanggung jawab atas pelabuhan mematikan itu. Menurut harian Arab, kata huru-hara stadion, yang terjadi setahun lalu.

“Ultras mengepung bursa saham Mesir, menuntut penuntutan terhadap mereka yang bertanggung jawab atas pembantaian Stadion Port Said,” baca tajuk utama surat kabar London itu. Al Hayat. Menurut cerita, “ratusan Ultra mengelilingi bursa efek Mesir mencegah karyawan masuk.” Ini tidak berarti kabar baik bagi ekonomi Mesir yang sedang booming.

Pada tanggal 1 Februari 2011, selama pertandingan antara klub sepak bola Al-Masry dan Al-Ahly di Stadion Port Said di Port Said, Mesir, ribuan penggemar Al-Masry melakukan kerusuhan terhadap pemain dan penonton Al-Ahly, yang dikenal sebagai “Ultra,” memegang pisau, pedang, tongkat, batu dan botol, menewaskan 79 orang dan melukai lebih dari 1.000. Pejabat di Kementerian Kesehatan Mesir mengatakan sebagian besar korban menderita pendarahan otak, meninggal karena gegar otak dan luka tusukan.

Sebuah laporan di harian milik Saudi A-Sharq Al-Awsat menyebutkan klaim Ultras bahwa petugas keamanan gagal melakukan pencarian senjata di pintu masuk stadion dan tidak mengambil tindakan untuk mencegah bentrokan. Yang lain mengklaim bahwa petugas keamanan mengunci pendukung Al-Ahly di stadion “untuk menghadapi nasib mereka” karena ejekan terbuka mereka terhadap rezim Mubarak dan seruan mereka agar Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata mundur. Pendukung Al-Ahly dikenal liberal secara politik dan sangat sekuler.

Sekitar sembilan pejabat tinggi keamanan gubernur Port Said diadili. Putusan diperkirakan akan dicapai minggu ini, tetapi ditunda hingga peringatan revolusi. Ultra, dalam ekspresi kemarahan mereka, turun ke jalan di Kairo, Alexandria dan Port Said, meneriakkan slogan, “Pembalasan atau kekacauan”.

Ultras di Port Said, menurut laporan itu, “mengancam akan memutus Port Said, menduduki gedung-gedung pemerintah dan pabrik-pabrik dan mencegah orang memasuki kota.”

Jaksa Agung Mesir Talaat Ibrahim menyerukan pemulihan ketertiban, mengatakan “pengepungan bursa merupakan ancaman yang mengganggu keamanan internal dan akan mempengaruhi ekonomi Mesir.”

‘Pengepungan bursa saham merupakan ancaman mengganggu keamanan internal dan akan mempengaruhi perekonomian Mesir’

Outlet media pan-Arab Al-Arabiya tambahkan bahwa ribuan Ultra menyatakan aksi duduk terbuka di Lapangan Tahrir, memblokir puluhan rel kereta api di Kairo, dan mengganggu semua lalu lintas di sepanjang Corniche di Alexandria.

Ketakutan melanda Mesir bahwa kelompok politik saingan akan melepaskan kemarahan Ultra untuk memicu babak baru kekerasan di seluruh Mesir. Surat kabar London Al-Quds Al-Arabi telah menerima informasi menakutkan tentang kelompok yang sebelumnya tidak dikenal yang menamakan dirinya “Pangkalan Jihad di Mesir”, yang katanya akan “melepaskan agresi terhadap perang salib sekuler yang diluncurkan terhadap Presiden Mohamed Morsi.”

“Morsi adalah penerus Tuhan di Mesir,” bunyi pernyataan kelompok itu, “dan kami akan menangkis tentara salib sekuler kafir yang menentangnya.”

Orang-orang Arab bergembira atas kemenangan pemilihan ulang Netanyahu yang menyedihkan

Meskipun Benjamin Netanyahu hampir pasti akan tetap menjadi perdana menteri Israel setelah pemilihan hari Selasa, kehilangan kursi parlemen yang signifikan dipandang sebagai penolakan serius terhadap pemerintahannya, mendorong beberapa jurnalis Arab untuk menyebutnya sebagai “pecundang besar” dalam pemilihan.

Sebuah editorial yang diterbitkan di Al-Quds Al-Arabi, sebuah surat kabar yang sangat anti-Israel, menjelaskan bahwa penurunan popularitas Netanyahu berasal dari intervensi Presiden Obama dalam wacana pemilu, kegagalan Netanyahu untuk mencapai salah satu tujuannya dalam perang baru-baru ini dengan Hamas di Gaza. , dan penolakan partai Likud untuk mengajukan platform resmi apa pun untuk masa jabatan berikutnya, selain dari “perang tentang masalah Iran”.

Partai Likud, kata tajuk rencana, “belum mengeluarkan program pemilu yang jelas. Netanyahu berkonsentrasi menjadikan perang melawan Iran sebagai poin utama kampanye pemilihannya dengan mengorbankan masalah lain dan krisis internal, seperti biaya hidup, pengangguran, dan menurunnya layanan sosial. Netanyahu yang lemah sekarang akan memimpin pemerintahan yang sama sekali tidak homogen, terdiri dari mitra yang tidak setuju dengan kebijakannya dan yang akan menuntut portofolio Urusan Luar Negeri dan Keuangan.”

Tetapi bahkan ketika kolumnis Arab menyebut Netanyahu sebagai pecundang, yang lain menyebut negara yang dipimpinnya sama sekali tidak. Dalam sebuah opini yang diterbitkan di media yang berbasis di Doha Al-Jazeera berjudul “The Meaning of Palestine and the Arab Spring,” Majed Kayali, seorang penulis yang berbasis di Damaskus, menyatakan dalam teguran pedas dari pemerintah Arab bahwa itu adalah “Israel Ltd. kecil yang telah menggandakan populasi Yahudinya sembilan kali lipat, dari 700.000 orang. menjadi 6 juta, dan menggandakan produk domestik brutonya 60 kali lipat… dari $4 miliar pada tahun 1950 menjadi $242 miliar pada tahun 2011… Selain itu, Israel tidak mengalami pengangguran yang buruk.”

“Israel tidak hanya meningkat jauh di atas dunia Arab dalam kemampuan ekonomi dan teknologi, tetapi juga dalam hal pembangunan manusia, manajemen komunitas, dan pemerintahan,” tulis Kayali. “Sistem politik Israel memiliki aturan demokratis berdasarkan sistem partai dan pemisahan kekuasaan, yang semuanya kurang dalam rezim Arab kita yang menyedihkan.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88