Pemimpin spiritual Shas, Ovadia Yosef, dikurung di rumah sakit

Rabbi Ovadia Yosef, pemimpin spiritual Partai Shas, dirawat di rumah sakit di Yerusalem pada hari Sabtu.

Menurut dokternya, Yohanan Shtesman, Yosef mengalami stroke ringan. Shtesman mengatakan kepada Radio Israel bahwa rabi berusia 92 tahun itu sudah bangun dan sadar akan sekelilingnya, dan menambahkan bahwa dia telah berbicara dengan dokternya.

Sebelumnya pada hari Sabtu, juru bicara Rumah Sakit Hadassah Etti Dvir mengatakan Yosef sadar dan dalam kondisi stabil, menambahkan bahwa dokter telah meminta dia tetap di fasilitas tersebut selama beberapa hari untuk observasi dan penyelidikan lebih lanjut. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang kondisinya.

Yosef kelahiran Bagdad yang penuh teka-teki ini adalah kepala penasihat spiritual partai Shas, yang mewakili orang-orang Yahudi Israel keturunan Timur Tengah.

Dengan pemilu yang tinggal 10 hari lagi, penurunan kesehatannya yang drastis dapat mengguncang nasib partainya dan membungkam salah satu suara paling berpengaruh di Israel.

Para pengikutnya memandang keputusannya sebagai hukum agama yang mengikat – suatu disiplin yang jarang terjadi dalam lanskap politik Israel yang terfragmentasi.

Namun pengaruh Yosef melampaui partainya, yang memegang 10 kursi dari 120 kursi parlemen Israel.

Komentar Yosef, yang mengenakan sorban khasnya, pakaian bersulam emas, dan kacamata hitam, membayangi perdebatan politik mulai dari apakah orang Yahudi ultra-Ortodoks harus direkrut menjadi tentara Israel hingga perang dan perdamaian dengan Palestina.

Ia dikenal karena pernyataan-pernyataannya yang keras yang telah menyinggung berbagai lapisan masyarakat, termasuk para penyintas Holocaust, kaum homoseksual, warga Palestina, dan Yahudi sekuler.

Dalam khotbahnya pada bulan Agustus 2010, rabi tersebut mengatakan bahwa Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas “harus binasa dari dunia” dan menggambarkan orang-orang Palestina sebagai “musuh Israel yang jahat dan kejam”. Dia kemudian meminta maaf atas pernyataan tersebut.

Pada tahun 2007, ia mengatakan bahwa tentara Israel tewas dalam pertempuran karena mereka tidak cukup religius dan mengatakan bahwa para korban Badai Katrina di AS menderita “karena mereka tidak memiliki Tuhan.”

Pada tahun 2008, di bawah kepemimpinannya, Shas memaksakan pemilihan umum baru dengan menolak untuk tetap berada di pemerintahan setelah Ehud Olmert, perdana menteri saat itu, mengundurkan diri.

Penerus Olmert, Tzipi Livni, tidak mampu mempertahankan koalisi pemerintahan karena Yosef bersikeras bahwa dia berkomitmen untuk tidak membahas masa depan Yerusalem dalam pembicaraan damai dengan Palestina.

Politisi dari luar partai Yosef sering bersaing untuk mendapatkan dukungannya dalam pengambilan keputusan sulit, termasuk apakah akan menargetkan saingan beratnya, Iran.

Meski sering berpandangan keras, Yosef telah memberi isyarat bahwa ia akan mendukung penarikan Israel dari Tepi Barat, wilayah yang dicita-citakan warga Palestina sebagai negara masa depan mereka, jika hal tersebut dapat menyelamatkan nyawa.

Shas diperkirakan akan mendapatkan kembali kursinya ketika warga Israel memberikan suara pada bulan Januari nanti, namun nasib partai tersebut tidak jelas apakah Yosef – wajah partai tersebut – masih dirawat di rumah sakit.

Yosef pernah dirawat di rumah sakit karena masalah jantung di masa lalu.

Dvir tidak mau mengatakan penyakit apa yang diderita Rabi tersebut, dengan alasan kerahasiaan pasien-dokter. “Dia sadar, bangun,” kata Dvir.

Anggota partai Shas tidak dapat dimintai komentar karena ini adalah hari Sabat Yahudi, ketika umat beriman menahan diri dari pekerjaan yang tidak menyelamatkan jiwa.

Yosef adalah seorang sarjana agama yang sangat dihormati, sering disebut sebagai otoritas rabi terkemuka abad ini dari tradisi Sephardic, yaitu orang-orang Yahudi dari negara-negara berbahasa Arab dan negara-negara Timur Tengah lainnya.

Desakannya bahwa tradisi Sephardic sama validnya dengan Yudaisme versi Ashkenazi Eropa menyebabkan kebangkitan agama dan budaya di kalangan Yahudi berlatar belakang Timur Tengah, atau Mizrahi.

Dia menggunakan pengaruhnya untuk mengubah kaum Yahudi Mizrahi dari komunitas imigran yang tertindas menjadi kekuatan yang kuat dan bangga dalam politik Israel. Orang Yahudi dari negara-negara berbahasa Arab merupakan hampir setengah dari populasi Yahudi di Israel.

Yosef menjadi terkenal secara nasional ketika ia menjabat sebagai kepala rabi Sephardic Israel dari tahun 1972 hingga 1983.

Lahir di ibu kota Irak pada tahun 1920, Yosef berusia empat tahun ketika keluarganya pindah ke Yerusalem.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88