Netanyahu meminta pengadilan untuk mengizinkan evakuasi kota tenda E1

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu meminta Mahkamah Agung pada hari Sabtu untuk mencabut perintah yang dikeluarkan terhadap evakuasi sebuah pos terdepan yang didirikan oleh 200 aktivis Palestina dan asing pada hari Jumat di daerah E1 antara Yerusalem dan pemukiman Maaleh Adumim.

Netanyahu memerintahkan penutupan akses jalan ke daerah tersebut untuk mencegah pertemuan sampai pengadilan menanggapi mosi negara untuk mengizinkan pasukan keamanan mengevakuasi warga Palestina dan aktivis serta menghancurkan tenda-tenda di sana.

Para aktivis mendirikan tenda di daerah tersebut pada hari Jumat dan mengatakan mereka ingin “menetapkan fakta di lapangan” untuk menghentikan pembangunan Israel di Tepi Barat. Para aktivis meminjam ungkapan dan taktik yang biasanya dikaitkan dengan pemukim Yahudi, yang percaya bahwa membangun komunitas berarti wilayah tersebut akan tetap menjadi milik Israel.

Kota tenda berpenduduk 25 orang, yang disebut Bab el-Shams, atau Gerbang Matahari, didirikan sebagai protes terhadap pengumuman pemerintah Israel pada bulan November tentang rencana membangun perumahan di wilayah yang disengketakan, sebuah langkah yang menurut beberapa kritikus akan dicegah. kemungkinan adanya negara Palestina yang berbatasan secara teritorial di Tepi Barat.

Pada 11 Januari, aktivis Palestina mendirikan ‘pos terdepan’ yang disebut Bab al-Shams (“Gerbang Matahari”) di wilayah Tepi Barat antara Yerusalem dan Maaleh Adumim, yang dikenal sebagai E1. (kredit foto: Flash90)

Keputusan Mahkamah Agung untuk menghentikan sementara pemindahan kota tenda tersebut muncul setelah empat keluarga Badui yang mengklaim tanah tersebut mengajukan petisi. Tawfiq Jabarin menyampaikan kasusnya, dengan alasan bahwa tenda-tenda tersebut didirikan di tanah pribadi sebagai bagian dari proyek untuk menarik wisatawan agar mempelajari lebih lanjut tentang budaya mereka, yang dikenal sebagai “Albadia”. Petisi tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa inisiatif tersebut, yang mencakup pembelajaran cara memanggang pita atau menggiling tepung di atas batu, hanya dilakukan secara musiman, di musim dingin dan musim semi, Haaretz melaporkan.

Tentara dan polisi berusaha untuk mencabut perintah sementara Mahkamah Agung dengan alasan bahwa para pembuat petisi telah menyesatkan pengadilan, dengan alasan bahwa pos terdepan tersebut adalah provokasi politik dan bukan proyek budaya. Pasukan keamanan lebih lanjut berargumentasi bahwa perintah pengadilan mencegah pemindahan tenda-tenda, namun tidak terhadap individu-individu yang berada di pos terdepan.

Menurut kantor berita Palestina Ma’an, para aktivis tersebut diberi perintah evakuasi oleh IDF pada hari Jumat, yang memberi mereka ultimatum: pergi secara sukarela atau kami akan menggunakan kekerasan untuk menghancurkan pos terdepan tersebut. Namun, rencana evakuasi tentara terhenti atas perintah Mahkamah Agung.

IDF juga menjadikan wilayah tersebut sebagai zona militer tertutup, sehingga mencegah aktivis baru untuk mencapainya. Juru bicara polisi Micky Rosenfeld mengatakan para pengunjuk rasa menyerahkan dokumen yang menyatakan mereka melakukan pelanggaran.

Langkah para aktivis untuk mendirikan pos terdepan mencerminkan taktik yang digunakan oleh pemukim Yahudi di Tepi Barat.

Aktivis Palestina dan asing mendirikan pos terdepan Bab el-Shams (Gerbang Matahari), yang terdiri dari 25 tenda, di wilayah E1 yang disengketakan antara Yerusalem dan Maaleh Adumim (kredit foto: Issam Rimawi/Flash90)

“Kami telah mendirikan 20 tenda dan memiliki peralatan yang cukup untuk tinggal di sini dalam waktu lama,” kata AFP kepada Abir Kopty, juru bicara Komite Koordinasi Perjuangan Rakyat, pada hari Jumat.

Penyelenggara pos terdepan Palestina mengatakan tindakan mereka tidak bersifat simbolis. Sebaliknya, niat mereka adalah mengubah aturan main dan menciptakan fakta berdasarkan klaim mereka sendiri.

“Kami membangun desa ini karena kami tidak bisa lagi tinggal diam atas berlanjutnya pembangunan pemukiman dan pencurian tanah kami, dan karena kami percaya pada tindakan langsung dan oposisi nasionalis untuk mencapai tujuan kami,” kata penyelenggara seperti dikutip Walla. Mereka menambahkan bahwa mereka tidak akan meninggalkan situs tersebut sampai pemilik properti Palestina menerima hak penuh mereka atas properti tersebut.

“Bab el-Shams adalah pintu gerbang kami untuk kembali,” kata mereka.

Pemimpin PLO Hanan Ashrawi memuji para aktivis atas “alat non-kekerasan yang sangat kreatif dan sah” untuk melindungi tanah Palestina, dan mengatakan bahwa dia sepenuhnya mendukung dan mendorong metode mereka, tambah Ma’an.

Ilan Ben Zion berkontribusi pada laporan ini.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link slot demo

By gacor88