Pemimpin sekte Katolik radikal menyebut orang-orang Yahudi sebagai ‘musuh’

TORONTO (JTA) — Orang-orang Yahudi adalah “musuh Gereja,” kata kepala sekte Katolik radikal di Kanada.

Uskup Bernard Fellay, pemimpin Asosiasi tradisionalis St. Pius X, menyampaikan komentar tersebut dalam pidatonya pada tanggal 28 Desember di Akademi Our Lady of Mount Carmel di New Hamburg, Ontario, sekitar 90 menit berkendara ke arah barat Toronto. Ia mengulas situasi masyarakat yang menentang reformasi Gereja Katolik yang diputuskan oleh Konsili Vatikan Kedua dan tidak diakui oleh Gereja.

Menurut rekaman audio yang diposting di YouTube dua hari kemudian, Fellay berbicara tentang pembicaraan tiga tahun organisasi tersebut dengan Vatikan mengenai masa depan organisasi tersebut dan menjelaskan bagaimana dia menafsirkan komunikasi di balik layar.

Tampaknya berbicara tanpa teks, Fellay bertanya: “Pada saat itu, siapa yang paling menentang pengakuan Gereja terhadap masyarakat? Musuh-musuh Gereja: Yahudi, Freemason, Modernis.”

Menurut Catholic News Service, Fellay menambahkan bahwa dukungan para pemimpin Yahudi terhadap Konsili Vatikan Kedua “menunjukkan bahwa Vatikan II adalah milik mereka, bukan milik Gereja.”

Hingga hari Jumat, belum ada tanggapan dari kantor pusat komunitas tersebut di Swiss terhadap permintaan komentar melalui email Catholic News Service, lapor kantor berita tersebut.

Perkumpulan St. Pius X, didirikan pada tahun 1970 sebagai reaksi terhadap upaya modernisasi Vatikan. Pada tahun 2009, Paus Benediktus meluncurkan pembicaraan dengan masyarakat dan mencabut ekskomunikasi yang dikenakan terhadap empat uskupnya.

Salah satu uskupnya adalah Richard Williamson, yang menyangkal bahwa Nazi menggunakan kamar gas dan menyatakan bahwa tidak lebih dari 200.000 hingga 300.000 orang Yahudi tewas selama Perang Dunia II.

Pendiri perkumpulan tersebut, Uskup Agung Marcel Lefebvre, memuji rezim Vichy pada Perang Dunia II Prancis dan Front Nasional sayap kanan, dan dalam surat tahun 1985 kepada Paus Yohanes Paulus II, musuh-musuh iman kontemporer diidentifikasi sebagai ” Yahudi”. , Komunis dan Freemason.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88