Pemerintah mendukung kesepakatan penting pemukiman Badui

Dalam sebuah kompromi, pemerintah mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya akan mengakui banyak klaim tanah yang dilakukan oleh suku Badui di Israel selatan dan memberikan kompensasi kepada mereka atas wilayah yang harus mereka tinggalkan, sehingga menuai kritik dari kedua belah pihak.

Rencana tersebut, menurut Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dimaksudkan untuk mengakhiri kenyataan 65 tahun dimana negara kehilangan kendali atas tanah yang dihuni oleh suku Badui semi-nomaden. Itu juga akan “mengakhiri proliferasi konstruksi ilegal oleh Badui Negev dan mengarah pada integrasi yang lebih baik dari Badui ke dalam masyarakat Israel,” katanya.

Cetak biru tersebut, yang disusun oleh Menteri Likud Benny Begin dan disetujui oleh kabinet pada hari Minggu, menyerukan negara tersebut untuk secara resmi mengakui dan mendaftarkan sebagian besar pemukiman Badui di Israel selatan dan memberikan kompensasi kepada mereka yang berencana untuk pindah dari negara tersebut. tanah sendiri.

Penerapan keputusan tersebut akan mengakhiri pembangunan ilegal di seluruh Negev dan mengembalikan tanah ke tangan negara, kata Netanyahu, sambil menekankan bahwa sudah waktunya untuk menyelesaikan masalah ini setelah beberapa dekade diabaikan.

Pini Badash, ketua dewan regional Omer di Negev utara, menyebut rencana tersebut mengerikan dan mengatakan kepada Radio Israel bahwa pemerintah akan memberikan penghargaan kepada orang-orang yang melanggar hukum.

“Ada hampir 700 kasus pengadilan mengenai masalah ini, dan masyarakat Badui telah kehilangan semuanya,” katanya.

Perjanjian sebelumnya menyatakan bahwa persentase pemukiman yang akan diakui jauh lebih kecil dan tidak ada kompensasi yang diberikan untuk sisa tanah tersebut, kata Badash. “Sekarang masyarakat tahu Anda bisa menekan pemerintah dan menang, meski Anda melanggar hukum,” kata mantan anggota MK itu.

Para pemimpin Badui juga menyatakan keprihatinannya terhadap rencana negara tersebut. Anggota parlemen Badui, Taleb el-Sana, mengatakan tidak terpikirkan bahwa, dalam sebuah rencana yang dimaksudkan untuk memecahkan masalah, ribuan orang akan diusir dari tanah mereka dan rumah mereka dihancurkan.

Ibrahim al-Vakili, seorang pemimpin pemukiman Badui yang tidak diakui, mengatakan usulan tersebut harus diperbaiki sebelum diterima. “Warga harus menjadi bagian dari proses ini,” kata Vakili kepada Ynet News, sambil mengatakan bahwa mereka “tidak setuju dengan garis besar (yang diusulkan).”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor hari ini

By gacor88