Pemberontak mengklaim Assad menggunakan senjata kimia dalam serangan di Damaskus

Pasukan oposisi Suriah mengklaim serangan rezim di lingkungan Damaskus termasuk senjata kimia yang menyebabkan sesak napas pada korbannya.

Aktivis menerbitkan video online pada hari Sabtu yang menunjukkan para korban di brankar berjuang untuk bernapas atau memfokuskan mata mereka setelah serangan di lingkungan Jobar di timur laut ibu kota.

Pemberontak telah beberapa kali mengklaim bahwa mereka adalah korban serangan kimia oleh pasukan yang setia kepada Presiden Bashar Assad selama perang saudara berdarah dua tahun di Suriah.

Menurut angka PBB, lebih dari 70.000 orang tewas dan lebih dari satu juta orang mengungsi selama pertempuran.

Baik pemberontak maupun pasukan rezim saling menuduh melancarkan serangan kimia di dekat Aleppo pada bulan Maret, meskipun para ahli Barat yakin yang digunakan sebenarnya adalah gas air mata yang kuat, dan bukan gas saraf.

Pada bulan Desember, pasukan pemberontak mengklaim bahwa rezim Bashar Assad menggunakan gas beracun dalam serangan di Homs yang menewaskan enam orang dan melukai puluhan lainnya.

Tak satu pun serangan, termasuk serangan hari Sabtu, yang terkonfirmasi.

Lingkungan Jobar adalah lokasi sinagoga kuno, yang baru-baru ini dijarah dan dihancurkan, yang dihormati oleh orang Yahudi sebagai tempat persembunyian nabi Elia. Baik pemberontak maupun rezim saling menyalahkan atas kerusakan sinagoga.

Pada pertengahan Maret, Damaskus meminta PBB untuk menyelidiki dugaan serangan kimia di dekat Aleppo, namun kemudian menolak memberikan pejabat PBB akses penuh ke lokasi di mana pejabat Suriah mengklaim serangan tersebut terjadi.

Baik Inggris maupun Perancis mengatakan penyelidikan ini juga harus menyelidiki klaim pemberontak bahwa pemerintah berada di balik serangan tersebut, serta dua tuduhan lain mengenai penggunaan senjata kimia.

Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon telah menuntut “akses tidak terbatas” ke wilayah-wilayah di mana senjata kimia mungkin telah digunakan, namun sejauh ini pemerintah yang berkuasa belum menyetujuinya, kata laporan itu. Permintaan tersebut merupakan syarat yang diperlukan agar penyelidikan dapat dilanjutkan, kata sumber PBB kepada AFP.

“Jelas bahwa Anda memerlukan akses tanpa hambatan untuk dapat melakukan pekerjaan ini, itulah sebabnya Sekretaris Jenderal menggarisbawahi hal ini dalam komunikasinya,” kata Martin Nesirky, juru bicara PBB.

Nesirky menegaskan bahwa penyelidikan tersebut hanya untuk menentukan apakah senjata kimia memang digunakan, dan bukan untuk mengajukan tuntutan terhadap salah satu pihak.

Meskipun penyelidikan belum dilakukan, PBB baru-baru ini mengumumkan rencananya untuk memperluas cakupan penyelidikan dengan mencakup insiden-insiden selain serangan 19 Maret yang dimaksud. Rusia menganggap pengumuman tersebut “tidak dapat diterima dan tidak dapat ditoleransi.”

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Rusia, juru bicara PBB Alexander Lukashevich mengklaim keputusan PBB untuk memperluas penyelidikan “di bawah tekanan dari anggota Dewan Barat” dan bahwa langkah tersebut “pada dasarnya setelah laporan tertentu mengenai kemungkinan penggunaan senjata tersebut terganggu. senjata kimia.”

Moskow mengatakan penyelidikan PBB harus fokus hanya pada klaim pemerintah bahwa pasukan pemberontak menggunakan senjata yang tidak konvensional.

Staf Times of Israel dan AP berkontribusi pada laporan ini.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88