Pejuang ‘Amerika’ bersumpah mati Assad

Sebuah video yang menunjukkan seorang pria tak dikenal yang dikatakan sebagai warga Amerika yang berperang di Suriah baru-baru ini muncul di Internet, di mana pria tersebut mengancam akan membunuh Presiden Suriah Bashar Assad terlepas dari apakah dia turun tahta atau tidak.

Klip tersebut, yang disiarkan di YouTube dan berbagai situs lainnya, mengidentifikasi pria tersebut sebagai “mujahid Amerika” yang dikelilingi oleh rekan-rekannya di Suriah. Dia berbicara ke kamera dalam bahasa Inggris dengan aksen Amerika. Dokumen itu tidak mengidentifikasi orang yang berbicara, juga tidak menunjukkan dari mana dia berasal.

“Bashar Assad, hari-harimu tinggal menghitung hari,” katanya. “Kamu terbakar. Anda sebaiknya berhenti sekarang, selagi bisa, dan pergi. Kamu akan mati bagaimanapun caranya. Ke mana pun Anda pergi, kami akan menemukan Anda dan membunuh Anda. Apakah kamu mengerti?”

Mengacu pada milisi yang setia kepada rezim Assad, juru bicara tersebut mengatakan “shabiha juga akan mati bersamamu, apa pun yang terjadi.”

Times of Israel tidak dapat memverifikasi keaslian video tersebut secara independen.

Tidak jelas berapa banyak orang Amerika yang berperang dalam perang saudara melawan Assad, namun pembicara dalam video tersebut bukanlah satu-satunya orang yang berperang bersama Tentara Pembebasan Suriah (FSA). Matthew Van Dykeseorang yang memproklamirkan diri sebagai pejuang kemerdekaan, mengambil bagian dalam pemberontakan melawan diktator Libya Muammar Gaddafi, kemudian bertempur di Suriah sebelum kembali ke Amerika Serikat.

BBC juga melaporkan tentang dua bersaudara keturunan Suriah-Amerika yang kembali ke Suriah untuk berperang melawan rezim Assad.

http://www.youtube.com/watch?v=2SEdheC8Yq4

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor

By gacor88