Pada hari kelima tanpa aliran listrik setelah Sandy, rasa frustrasi dan ketidakpastian semakin meningkat

Dunia sepertinya bergerak pada hari Jumat. Kampanye politik kembali berjalan dengan kekuatan penuh, dengan Presiden Barack Obama di Wisconsin dan Gubernur Mitt Romney mengatakan kepada pemilih di Nevada bahwa ia pernah menjadi pengusaha.

Badai Sandy datang dan pergi. Obama dan Gubernur New Jersey Chris Christie dengan murah hati menawarkan kepada media yang lapar selusin foto mereka sedang berjalan-jalan di Jersey Shore, mengobrol di helikopter dan mengamati kerusakan dengan ekspresi prihatin.

Marine One, membawa Presiden Barack Obama dan Gubernur New Jersey Chris Christie, melakukan tur udara di pantai Atlantik New Jersey di daerah yang rusak akibat Superstorm Sandy pada hari Rabu. (kredit foto: AP/Doug Mills, Pool)

Sementara itu, pada hari kelima tanpa listrik, tanpa lift atau air panas, tanpa lampu jalan di malam hari atau telepon seluler di siang hari, bagi ratusan ribu warga New York, dan jutaan warga Amerika lainnya di sepanjang Pantai Timur, pembicaraan beralih ke pertanyaan sulit tentang pemerintahan dan tanggung jawab.

Kami telah berbagi apartemen kami dengan beberapa teman dan tetangga selama beberapa hari terakhir. Infrastruktur Universitas New York berarti bahwa meskipun apartemen kami gelap, air panas masih tersedia di kamar mandi dan gas di kompor kami. Bagi tetangga di gedung non-NYU, ini adalah waktu istirahat yang menyenangkan.

Tetangga kami Daniel, seorang veteran Angkatan Darat yang terluka dan seorang mahasiswa hukum NYU, setuju dengan saya bahwa lima hari tanpa listrik, telepon seluler, atau taman kanak-kanak bagi putra seseorang yang berusia dua tahun terasa sangat mirip dengan kelelahan akibat perang. Namun meski persahabatan semakin kuat dalam pemadaman listrik yang tak berkesudahan ini, pertanyaan-pertanyaan sulit mengenai kesiapsiagaan dan lambatnya pemulihan mulai muncul.

“Di Bangladesh, ada angin topan yang mematikan jaringan listrik di seluruh negara, namun listrik kembali menyala dalam satu hari,” kata seorang pekerja kedai kopi di 34th Street, seraya menyadari keberuntungannya yang besar – berada 100 meter lebih dekat ke Fifth Avenue. daripada ke Park Avenue yang berdekatan. Kelima mendapat aliran listrik pada hari Kamis, namun beberapa kilometer bangunan di Park masih kosong dan tanpa aliran listrik.

“Luar biasa,” serunya, dan saat kami berangkat dengan secangkir kopi segar pertama kami dalam empat hari, dia berteriak di belakang kami dengan penuh perasaan, “Awasi dirimu di sana!”

Besarnya krisis ini terjadi ketika seseorang meninggalkan dataran tinggi yang diberkati di sekitar 3rd Street di tengah pulau. Kami adalah orang-orang yang beruntung yang mencari pelindung lonjakan arus bersama untuk satu-satunya stopkontak yang berfungsi di lantai kami untuk memberi daya pada ponsel cerdas kami. Air kita berfungsi. iPad dan laptop kami terus memberi tahu pengikut Twitter kami tentang penderitaan kami. Memang benar, beberapa hari terakhir ini kita terlalu banyak makan mie, dengan bahan makanan yang mudah rusak yang sulit didapat. Namun banyak dari kita juga pergi ke utara menuju teman atau keluarga di bagian lain kota untuk mendapatkan makanan segar dan lilin tambahan.

Namun di ujung jalan dari kami, di wilayah termiskin di wilayah New York dan tepi laut New Jersey, ratusan ribu orang gemetar dalam kegelapan. Penghuni perumahan umum, banyak di antaranya lanjut usia dan sakit, tidak bisa menaiki tangga panjang untuk mendapatkan makanan segar. Di gang-gang gelap gulita yang tidak dipatroli polisi, warga takut akan perampok dan hal yang lebih buruk lagi. Pemilik usaha kecil di daerah banjir harus menemukan cara dalam perekonomian yang terhenti untuk bangkit kembali dari hilangnya persediaan dan tagihan perbaikan yang akan datang.

“Sungguh menakjubkan,” terdengar bagian refrainnya.

Badai Sandy di lepas pantai Carolina pada hari Minggu (kredit foto: CC BY NASA)

“Sungguh luar biasa,” kata David, warga Manhattan berusia 28 tahun yang apartemennya di 31st Street menghadap ke selatan dan menawarkan pemandangan malam luas Manhattan selatan dan Brooklyn yang gelap gulita.

Dengan berita yang dipenuhi dengan foto-foto selama beberapa hari terakhir tentang pasien yang dievakuasi dari rumah sakit di Kota New York yang generatornya rusak, David merasa sedikit dikhianati oleh mereka yang tugasnya mencegah bencana terburuk.

“Aku kagum. Bukankah seharusnya ada sistem cadangan kedua untuk rumah sakit, ketika begitu banyak orang bisa meninggal karena kegagalan sistem pertama?”

Seorang manajer rumah sakit mengatakan kepada Times of Israel pada hari Kamis bahwa rumah sakit meminta tentara untuk menyediakan bensin untuk menggerakkan ambulans kota karena bahan bakar habis.

“Di Mexico City, terjadi gempa bumi dan angin topan, dan kita tidak pernah mengalami empat hari tanpa aliran listrik,” kata Beatriz Munozcano, seorang pelajar berusia pertengahan dua puluhan yang tinggal di sisi selatan Manhattan yang gelap.

“Reaksinya sangat buruk karena kami tidak terbiasa dengan hal ini,” kata seorang wanita lanjut usia pada Kamis malam di supermarket Trader Joe di 72nd Street. Dengan sedikitnya supermarket di Kota New York yang beroperasi, antrean lebih dari 100 orang membentang di sekitar blok di luar. “Pemkot tidak tahu apa yang harus dilakukan mengenai hal ini.”

The New York Times menerbitkan pernyataan dari semua perusahaan listrik dan telepon seluler lokal pada hari Kamis, mencatat bahwa sebagian besar wilayah New York dan New Jersey mungkin harus menunggu hingga 11 November agar listrik dapat pulih, sementara penerimaan telepon seluler sangat buruk. .., tanpa akhir yang jelas.

Ketika warga New York terus berkumpul dalam kegelapan, para politisi tampaknya berusaha keras untuk saling memuji dalam menunjukkan dukungan bipartisan atas pekerjaan hebat yang mereka lakukan.

“Saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa gubernur Anda bekerja lembur untuk memastikan semua orang dapat kembali normal secepat mungkin,” kata Presiden Obama kepada penduduk New Jersey tentang gubernur mereka yang berasal dari Partai Republik.

Pemandangan kerusakan akibat badai di pantai Atlantik di Seaside Heights, NJ, Rabu, 31 Oktober 2012, dari helikopter yang berjalan di belakang helikopter bersama Presiden Obama dan Gubernur New Jersey Chris Christie, saat mereka melihat kerusakan akibat badai super Sandy. (kredit foto: Doug Mills/AP/Pool)

Obama “segera mengambil tindakan” untuk membantu mereka yang terkena dampak badai tersebut, Christie meyakinkan warga Amerika.

“Para pejabat dan pakar memuji FEMA atas tanggapannya terhadap Badai Sandy,” demikian isi berita utama Washington Post pada hari Jumat.

Obama akan mengatasi perubahan iklim, Walikota New York Michael Bloomberg mengatakan dalam sebuah dukungan terhadap presiden yang diterbitkan Kamis.

“Saya penasaran bagaimana jadinya dua minggu dari sekarang,” kata seorang agen politik yang sudah lama bekerja. Setelah momen-momen hipersensitif yang terjadi hanya beberapa hari sebelum pemilu, akankah para politisi begitu cepat memberikan pujian, sementara siang dan malam yang panjang berlalu tanpa ada penangguhan hukuman bagi daerah-daerah yang terkena dampak terburuk?

“Kami berada di tengah-tengah Kota New York dan kami tidak memiliki listrik,” kata seorang warga Manhattan pada Jumat pagi.

Penduduk New York percaya bahwa mereka mendiami kota penting di dunia, pusat keuangan dan budaya yang sangat diperlukan bagi umat manusia perkotaan.

Sekarang bicaralah dengan mereka dan Anda akan mendengar cerita yang berbeda.


Result SGP

By gacor88