Orang Palestina akan melebihi jumlah orang Yahudi antara sungai dan laut pada tahun 2020, kata laporan PA

Akan ada jumlah orang Palestina dan Yahudi yang sama di Israel, Tepi Barat dan Jalur Gaza pada tahun 2016 dan pada tahun 2020 orang Yahudi akan menjadi minoritas di wilayah tersebut, kata Biro Pusat Statistik Palestina pada hari Selasa.

Situasi seperti itu akan mengakhiri peluang untuk solusi dua negara, kata mantan pejabat Otoritas Palestina Hanan Ashrawi, yang menyiratkan bahwa warga Palestina tidak hanya tertarik pada Tepi Barat dan Gaza jika mereka menginginkan negara binasional dari Yordania tidak dapat mendominasi. Mediterania secara demografis. .

Pada akhir 2012, ada 11,6 juta warga Palestina di seluruh dunia, kata laporan itu, termasuk 4,4 juta di Otoritas Palestina dan 1,4 juta yang merupakan warga negara Israel. Lebih dari 36 persen orang Arab Israel berusia di bawah 15 tahun, demikian temuannya.

Tingkat kesuburan di Tepi Barat dan Jalur Gaza telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, lapor biro tersebut. Dari rata-rata enam anak per keluarga pada tahun 1997, jumlahnya turun menjadi 4,4 pada tahun 2008. Akibatnya, rata-rata rumah tangga menjadi lebih kecil – dari 6,4 menjadi 5,6 di PA.

Sebagian besar orang Palestina lainnya tinggal di negara-negara Arab lainnya di wilayah tersebut, dibandingkan dengan hanya 655.000 orang yang tinggal di negara-negara non-Arab di seluruh dunia.

Angka terbaru yang dirilis oleh Biro Pusat Statistik di Yerusalem menunjukkan bahwa populasi Israel hanya di bawah 8 juta, dengan 6.015.000 orang Yahudi. Tingkat pertumbuhan negara adalah 1,8 persen, sedangkan di antara orang Arab 2,4%.

Jika prediksi itu benar, itu akan “menyebabkan masalah demografis yang membahayakan solusi dua negara dan akan mengarahkan kedua belah pihak secara de facto ke solusi satu negara,” kata Ashrawi kepada Ynet. Satu negara akan membuat tidak nyaman bagi orang Israel dan Palestina, kata mantan anggota parlemen PA itu.

“Jika situasi terus seperti ini, pada akhirnya kami akan menjadi mayoritas, tetapi kami memberikan kesempatan kepada Israel untuk memahami bahwa Palestina dapat memiliki negara demokrasi sendiri yang akan bertetangga dengan Israel,” kata Ashrawi.

Alasan Israel tidak secara aktif mengejar solusi dua negara adalah karena mereka dapat melakukan “apa yang mereka inginkan” di lapangan tanpa ada yang menghentikan mereka, kata Ashrawi – mantan negosiator – kepada situs berita Ibrani.

Yerusalem percaya itu bisa berlangsung seperti ini selamanya, katanya. “Pemerintah Israel harus menginternalisasi bahwa kami tidak akan menghilang dan harus menerima gagasan negara Palestina.”

Beberapa sarjana Israel mempertanyakan statistik populasi resmi Palestina dan mengklaim bahwa orang Palestina menggelembungkan jumlahnya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola online

By gacor88