Obama mencalonkan Hagel sebagai menteri pertahanan baru

Presiden AS Barack Obama pada hari Senin mencalonkan Chuck Hagel sebagai menteri pertahanan berikutnya dan penasihat kontraterorisme John Brennan sebagai kepala Badan Intelijen Pusat (CIA), dua pilihan kontroversial untuk tim keamanan nasional masa jabatan keduanya.

Obama mengumumkan kedua pencalonan tersebut pada Senin malam, menyebut Hagel sebagai “pemimpin yang layak diterima oleh pasukan kita” dan mengatakan bahwa keduanya memahami bahwa “tugas melindungi bangsa kita tidak pernah selesai.

“Dia memahami bahwa Amerika akan menjadi yang terkuat ketika kita berdiri bersama sekutu dan teman-teman,” lanjut Obama, mungkin sebagai tanggapan terhadap kekhawatiran mengenai kritik Hagel di masa lalu terhadap hubungan Amerika dengan Israel.

“Mungkin yang paling penting, Chuck tahu bahwa perang bukanlah sebuah abstraksi. Dia memahami bahwa mengirimkan pemuda Amerika untuk berperang dan berdarah-darah di tanah dan lumpur… adalah sesuatu yang hanya kita lakukan ketika benar-benar penting.”

Bersama dengan Sen. Calon Menteri Luar Negeri John Kerry, Hagel dan Brennan akan memainkan peran kunci dalam melaksanakan dan membentuk prioritas keamanan nasional Obama. Ketiganya harus dikonfirmasi oleh Senat.

Hagel telah menghadapi kritik keras dari anggota Kongres dari Partai Republik yang mengatakan mantan senator Partai Republik itu anti-Israel dan lunak terhadap Iran. Brennan, seorang veteran CIA selama 25 tahun, mengundurkan diri dari pertimbangan untuk menduduki jabatan tertinggi badan intelijen tersebut pada tahun 2008 di tengah pertanyaan tentang keterlibatannya dalam teknik interogasi yang dikritik selama pemerintahan George W. Bush. Presiden Obama, mungkin mengacu pada pertanyaan-pertanyaan tersebut, mengatakan Brennan “memahami bahwa kita adalah negara hukum.”

Pencalonan Brennan juga akan menarik perhatian pada program drone AS yang sangat rahasia, yang sangat tidak populer di luar negeri. Dia adalah pejabat pemerintahan Obama pertama yang secara terbuka mengakui operasi pembunuhan yang ditargetkan tersebut.

Saat mencalonkan Hagel, Obama mengisyaratkan kesediaannya untuk menghadapi pertarungan konfirmasi yang sulit. Politisi Partai Republik berusia 66 tahun itu mengkritik diskusi mengenai serangan militer yang dilakukan AS atau Israel terhadap Iran. Dia juga membuat jengkel beberapa pendukung Israel dengan merujuk pada “lobi Yahudi” di Amerika Serikat. Dan dia mendukung upaya untuk membawa Iran ke meja perundingan perdamaian di Afghanistan di masa depan.

Anggota Senat Partai Republik peringkat kedua, John Cornyn, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa menjadikan Hagel sebagai menteri pertahanan “akan menjadi pesan terburuk yang dapat kami kirimkan kepada teman kami Israel dan sekutu kami lainnya di Timur Tengah.”

Para pejabat Gedung Putih mengatakan pandangan Hagel mengenai Israel dan Iran telah disalahartikan. Mereka mengutip suara Senatnya yang menyetujui miliaran bantuan militer kepada Israel dan dukungannya terhadap sanksi multilateral terhadap Teheran.

Ben Rhodes, wakil penasihat keamanan nasional Obama, mengatakan Hagel akan “sepenuhnya sejalan dengan presiden” dalam kedua isu tersebut.

“Presiden mempunyai catatan kerja sama keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Israel, dan hal itu akan terus berlanjut tidak peduli siapa menteri pertahanannya,” kata Rhodes.

Hagel juga dikritik oleh beberapa anggota Partai Demokrat karena mengatakan pada tahun 1998 bahwa calon duta besar adalah “gay yang terbuka dan agresif”. Dia telah meminta maaf atas komentar tersebut.

Hagel adalah orang kedua yang difavoritkan Obama untuk menduduki jabatan penting keamanan nasional yang menghadapi kritik dari anggota parlemen bahkan sebelum ia dicalonkan. Duta Besar PBB Susan Rice telah menarik namanya dari pertimbangan sebagai menteri luar negeri di tengah tuduhan dari para senator Partai Republik bahwa dia menyesatkan publik dalam pernyataan awalnya tentang serangan mematikan terhadap orang Amerika pada bulan September di sebuah pos diplomatik di Benghazi, Libya.

Baik Hagel maupun Brennan memiliki hubungan dekat dengan Obama, yang menghargai kesetiaan di lingkungan dekatnya. Brennan, sebagai penasihat utama kontraterorisme presiden, sangat terlibat dalam perencanaan serangan tahun 2011 yang menewaskan dalang Osama bin Laden pada 11 September. Dan dia memimpin upaya pemerintah untuk membendung pertumbuhan organisasi teroris di Yaman dan tempat lain di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Brennan, 57, menghabiskan seperempat abad di CIA. Dia menjabat sebagai kepala stasiun di Arab Saudi dan di berbagai posisi, termasuk wakil direktur eksekutif, selama pemerintahan Bush.

Masa jabatannya di badan tersebut pada masa kepresidenan Bush menuai kritik dari kaum liberal ketika Obama mempertimbangkan untuk mencalonkannya sebagai direktur CIA setelah pemilu 2008. Brennan membantah terlibat dalam apa yang disebut pemerintah sebagai “teknik interogasi yang ditingkatkan” selama pemerintahan Bush, namun tetap menarik namanya dari pertimbangan.

Dalam suratnya kepada Obama saat itu, Brennan mengatakan bahwa dia adalah “penentang keras banyak kebijakan pemerintahan Bush, seperti perang pendahuluan di Irak dan taktik interogasi yang memaksa, termasuk waterboarding.” Banyak orang menganggap waterboarding dan metode interogasi kasar lainnya sebagai penyiksaan.

Para pejabat Gedung Putih mengatakan mereka tidak memperkirakan Brennan akan menghadapi masalah serupa kali ini, mengingat empat tahun masa kerjanya di pemerintahan Obama.

“Masalah ini telah dihapus dari perdebatan karena presiden dan John Brennan, sebagai penasihat utama terornya, telah mengakhiri teknik-teknik tersebut,” kata Rhodes.

Namun, pencalonan Brennan kemungkinan akan menyoroti program drone pemerintah yang kontroversial. Brennan membela legalitas operasi drone di luar negeri, dengan mengatakan bahwa operasi tersebut melindungi nyawa orang Amerika dan mencegah potensi serangan teroris.

Jika dikonfirmasi, Brennan akan menggantikan David Petraeus, yang mengundurkan diri pada November setelah mengakui perselingkuhannya dengan penulis biografinya.

Wakil Direktur CIA Michael Morell telah menjabat sebagai penjabat direktur badan tersebut sejak Petraeus mengundurkan diri dan dianggap oleh Obama untuk jabatan tertinggi. Rhodes mengatakan Morell diperkirakan akan tetap bersama CIA.

Hagel akan menggantikan Menteri Pertahanan Leon Panetta pada saat Departemen Pertahanan menghadapi potensi pemotongan anggaran besar-besaran. Hagel juga akan ditugaskan mengawasi penarikan militer di Afghanistan, tempat perang pimpinan Amerika akan berakhir dalam dua tahun.

Hagel kemungkinan besar akan mendukung penarikan pasukan AS dari Afghanistan lebih cepat dibandingkan beberapa jenderal militer.

Senator Mitch McConnell, anggota senior Senat dari Partai Republik, mengatakan pada hari Minggu bahwa ia tidak akan mengambil keputusan apakah akan mendukung Hagel, namun memperkirakan mantan senator itu akan menghadapi pertanyaan serius.

Setiap calon harus memiliki “pemahaman penuh tentang hubungan dekat kami dengan sekutu Israel, ancaman Iran dan pentingnya militer yang kuat,” kata McConnell kepada ABC.

Meski mendapat kritik, tidak ada anggota parlemen dari Partai Republik yang mengancam akan mencoba menghalangi pencalonan Hagel.

Pencalonan hari Senin ini membuat Obama tidak memiliki calon perempuan untuk menduduki jabatan penting di pemerintahan. Presiden akan segera menunjuk Menteri Keuangan yang baru, namun kepala staf Gedung Putih saat ini, Jack Lew, adalah kandidat terdepan untuk jabatan tersebut.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot demo pragmatic

By gacor88