Netanyahu memberi tahu mahasiswa Ariel bahwa pemukiman mereka akan tetap berada di Israel, dan pembangunan akan terus berlanjut

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengunjungi pemukiman Ariel di Tepi Barat pada hari Selasa dan mengatakan kepada para mahasiswa bahwa kota tersebut akan selalu berada di tangan Israel dan pembangunan akan dilanjutkan di “tanah Israel”.

Kunjungan ke Universitas Ariel adalah kunjungan pertama perdana menteri ke Tepi Barat sejak ia memulai kampanye pemilihannya kembali pada akhir tahun lalu, dan kunjungan pertamanya ke universitas tersebut sejak universitas tersebut menerima peningkatan yang kontroversial.

Meskipun kurang dari setengah jam perjalanan dari Tel Aviv, pemukiman besar ini terletak jauh di Tepi Barat dan para pejabat internasional mengecam pembangunan di wilayah tersebut dan promosi sekolah tersebut menjadi universitas penuh. Namun, para pejabat Israel bersikeras bahwa kota itu akan tetap menjadi bagian dari Israel dalam kesepakatan apa pun dengan Palestina di masa depan.

Netanyahu mengatakan kepada para mahasiswa bahwa dunia harus berpikir hati-hati ketika mereka mengutuk Israel karena melakukan pembangunan di Yerusalem Timur dan Tepi Barat dengan menggunakan bahasa yang sama yang digunakan untuk mengutuk rezim pembunuh di tempat lain.

“Sejarah akan menilai dengan keras mereka yang demokratis di Israel, yang sedang dalam proses mendirikan universitas, dan rezim diktator yang membantai rakyatnya dan memiliki senjata atom,” kata Netanyahu. “Kami tetap setia pada tanah air kami. Kami akan terus membela warga negara kami, membangun negara kami dan membangun negara kami. Dengan bantuan Tuhan kami akan membangun dan kami akan berhasil.”

Netanyahu menyampaikan pesan serupa sehari sebelumnya, mengatakan kepada peserta Birthright bahwa pembangunan yang dilakukan Israel di Yerusalem Timur hanyalah hal kecil jika dibandingkan dengan apa yang terjadi di Damaskus dan Teheran.

“Tantangan besar yang kita hadapi, bahaya besar bagi dunia bukan berasal dari orang-orang Yahudi yang membangun di ibu kota leluhur kita di Yerusalem,” katanya, berbicara dalam bahasa Inggris kepada orang-orang muda yang ikut dalam perjalanan bebas Israel. “Senjata nuklir di Iran, senjata kimia di Suriah yang jatuh ke tangan yang salah. Ini adalah bahaya yang harus kita fokuskan.”

Israel baru-baru ini menghadapi reaksi keras, termasuk dari AS, setelah mereka melanjutkan rencana membangun pemukiman di Yerusalem Timur dan Tepi Barat. Langkah ini dipandang sebagai respons terhadap keberhasilan upaya Palestina untuk mendapatkan status negara non-anggota dari PBB.

Pada tahun 2012, Israel mengubah Pusat Universitas Ariel menjadi universitas yang lengkap, sehingga menuai kritik internasional dan lokal. Menteri Inggris Alistair Burt mengutuk tindakan dan pembangunan tersebut, dan menyatakan bahwa tindakan tersebut merupakan kejahatan perang.

Ini merupakan tindakan yang sangat provokatif dan melanggar Konvensi Jenewa Keempat,” kata Burt. “Dengan mengambil langkah-langkah ini, meskipun komunitas internasional berulang kali menyatakan keprihatinan mendalam kami, pemerintah Israel merusak reputasi internasional Israel.”

Pelanggaran terhadap Konvensi Jenewa 1949 dianggap sebagai kejahatan perang menurut hukum internasional. Israel adalah pihak dalam konvensi tersebut dan oleh karena itu terikat oleh kewajibannya.

Raphael Ahren berkontribusi pada laporan ini.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot demo pragmatic

By gacor88