Netanyahu dan Lapid ‘membahas apakah Shas harus berkoalisi’

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan pemimpin Yesh Atid Yair Lapid mengadakan pembicaraan koalisi informal yang panjang Kamis sore dan dilaporkan membahas apakah partai Yesh Atid Lapid akan duduk di pemerintahan dengan ultra-Ortodoks Shas.

Pemilihan hari Selasa menempatkan pendatang baru politik Yapid di pucuk pimpinan partai terbesar kedua di negara itu, dan salah satu tuntutan utamanya adalah wajib militer untuk Israel ultra-Ortodoks – sebuah langkah yang ditentang keras oleh Shas.

Kedua pemimpin bertemu selama dua setengah jam di kediaman resmi Netanyahu di Yerusalem. Khususnya, ini adalah pertemuan koalisi tatap muka pertama yang diadakan Netanyahu sejak pemilihan hari Selasa.

Sebuah pernyataan dari kantor Perdana Menteri mengatakan pembicaraan berlangsung dalam “suasana yang sangat baik” dan berfokus pada “tantangan yang dihadapi negara.” Keduanya sepakat untuk segera bertemu lagi.

Netanyahu juga diperkirakan akan segera bertemu dengan Eli Yishai dari Shas. Dia berbicara sebelumnya dengan Naftali Bennett, pemimpin Rumah Yahudi, kemudian menunjuk kepala Meretz Zahava Gal-on, Shelly Yachimovich dari Buruh, Tzipi Livni dari Hatnua dan Shaul Mofaz dari Kadima dalam putaran pembicaraan pasca pemilihan.

Gal-on memberi tahu Netanyahu bahwa dia tidak akan membentuk koalisi dengannya.

Yachimovich setuju untuk bertemu dengan Netanyahu, tetapi mengatakan kepada perdana menteri bahwa kesenjangan di antara mereka dalam masalah sosial-ekonomi terlalu besar untuk dijembatani. “Kami berencana untuk menjadi oposisi yang agresif,” kata Yachimovich kepada Netanyahu, menurut siaran pers Partai Buruh. “Ketika harus melanjutkan proses diplomatik dengan Palestina, Partai Buruh akan mendukung setiap kemajuan.”

Negosiasi formal tentang pemerintahan baru hanya dapat dimulai setelah Presiden Shimon Peres bertemu dengan berbagai pemimpin partai dalam beberapa hari ke depan dan mendengar rekomendasi mereka tentang kandidat terbaik untuk membentuk pemerintahan baru. Pemilihan hari Selasa, yang memberi Netanyahu 31 kursi Likud-Beytenu, berarti dia pasti akan menjadi pilihan favorit. 19 kursi Lapid menjadikannya mitra koalisi potensial yang sangat baik.

Kedua pemimpin secara terbuka menyatakan keinginan untuk melihat koalisi yang luas memimpin negara di tahun-tahun mendatang. Namun, Netanyahu mungkin juga menginginkan kabinet yang lebih ramping dan efisien, dalam semangat tanggung jawab ekonomi nasional.

Pekerja Knesset membongkar meja kabinet di pleno Knesset (kredit foto: tangkapan layar Saluran 2)

Saluran 2 menunjukkan para pekerja membongkar meja kabinet besar di pleno Knesset pada hari Kamis, sebagai simbol kemungkinan rencana untuk pemerintahan yang tidak terlalu membengkak.

Lapid mengatakan pada hari Rabu bahwa dia tidak akan bergabung dengan mayoritas pemblokiran, seperti yang didesak oleh para pemimpin partai sayap kiri, untuk mencegah perdana menteri membentuk pemerintahan. Komentarnya hampir menjamin bahwa Netanyahu akan terus menjabat sebagai perdana menteri.

Netanyahu memiliki banyak opsi koalisi, tetapi dikatakan bahwa pertemuan pertamanya adalah dengan Lapid, bukan dengan saingan sayap kanan Naftali Bennett atau pemimpin salah satu dari dua partai ultra-Ortodoks – sekutu “alaminya”.

Ada desas-desus pada Kamis malam bahwa Lapid mungkin menginginkan pekerjaan sebagai menteri luar negeri, dan tidak. 2 Rabi Shai Piron harus menjadi menteri pendidikan, tetapi spekulasi seperti itu pasti akan menjadi norma dalam beberapa minggu mendatang karena pembicaraan koalisi semakin intensif.

Mantan menteri luar negeri dan kepala Yisrael Beytenu Avigdor Liberman mengisyaratkan pada hari Kamis bahwa dia akan bersedia untuk mengambil kembali preferensinya sendiri untuk portofolio urusan luar negeri – dia mengundurkan diri bulan lalu untuk melawan tuduhan korupsi – untuk melupakan bantuan dari Lapid. Liberman mengisyaratkan pada hari Rabu bahwa Lapid mungkin lebih condong ke Kementerian Keuangan karena kepeduliannya terhadap masalah sosial ekonomi.

“Portofolio Kementerian Luar Negeri tidak mencantumkan nama saya,” kata Liberman, Kamis.

Dalam panggilan Kamis pagi, Bennett dan Netanyahu dari Rumah Yahudi saling memberi selamat atas keberhasilan pemilihan mereka, meskipun keduanya belum menjadwalkan pertemuan tatap muka.

Meskipun Rumah Yahudi melipatgandakan suara agama nasional di Knesset untuk memenangkan 12 kursi, partai tersebut tidak berada di urutan teratas daftar panggilan Netanyahu.

Netanyahu menghubungi ketua Shas Yishai, Yaakov Litzman dari United Torah Yudaism dan Lapid tak lama setelah exit poll pertama diumumkan Selasa malam.

Dalam tiga bulan terakhir, saat kampanye mencapai puncaknya, partai Likud Netanyahu berusaha keras untuk mendiskreditkan partai Bennett, yang dilihatnya sebagai pesaing utama untuk suara sayap kanan.

Bennett bekerja sebagai pembantu Netanyahu selama masa jabatan pertamanya sebagai perdana menteri.

Pada hari Rabu, Netanyahu menguraikan prinsip-prinsipnya untuk membentuk pemerintahan baru. Netanyahu mengatakan bahwa distribusi beban nasional yang lebih merata, perumahan yang terjangkau, dan perubahan sistem pemerintahan akan menjadi tiga prioritas utama koalisinya.

“Saya berbicara dengan (Likud-Beytenu No. 2) Liberman dan kami memutuskan bahwa kami akan memfokuskan diskusi kami pada tiga masalah inti ini, selain menjaga keamanan Israel, dalam upaya untuk membangun koalisi seluas mungkin,” kata Netanyahu. . wartawan sehari setelah pemilihan.

Pernyataan tersebut tampaknya ditujukan terutama pada Lapid, yang memenangkan 19 kursi dengan kampanye yang berfokus pada isu-isu tersebut.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP

By gacor88