“Misi kami adalah menyelamatkan Yerusalem,” kata Abbas kepada para pendukung Fatah dalam pidato yang disiarkan televisi setelah demonstrasi besar-besaran di Gaza

Partai Fatah yang dipimpin Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengadakan unjuk rasa besar-besaran di Jalur Gaza pada hari Jumat, pertemuan pertama di wilayah tersebut sejak Hamas mengambil alih kekuasaan di sana pada tahun 2007 dan mencerminkan hubungan yang lebih hangat antara kedua faksi yang bersaing.

Dalam pidatonya dari markas besarnya di Ramallah di Tepi Barat, Abbas menyatakan bahwa “kemenangan sudah dekat… Kita akan segera bertemu di Gaza.”

Dia mengutip daftar warga Palestina yang tewas dalam beberapa dekade memerangi Israel – termasuk gerakan saingan Palestina, seperti pemimpin spiritual Hamas Sheikh Ahmed Yassin. Ia mengatakan, ketika Fatah didirikan, situasi rakyat Palestina jauh lebih buruk dibandingkan saat ini. “Dunia tidak mengenali kami. Kami tidak memiliki negara atau entitas di peta politik,” katanya. “Kami dianggap pengungsi yang membutuhkan amal.” Namun “sebuah kekuatan terobosan” terus-menerus berusaha mengubah hal tersebut, sebuah proses yang mencapai puncaknya di PBB, katanya, ketika Majelis Umum meningkatkan status Palestina pada tanggal 29 November.

Memprotes “pendudukan dan blokade” yang diberlakukan oleh Israel, dan perluasan permukiman di Yerusalem, Abbas menyatakan: “Misi kami adalah menyatukan upaya kami untuk menyelamatkan Yerusalem sebagai ibu kota kami.”

Massa berkemah semalaman di alun-alun pusat kota Gaza untuk mengamankan tempat untuk memperingati berdirinya Fatah, dan puluhan ribu orang berbaris membawa spanduk Fatah pada Jumat pagi. Menjelang sore, seratus ribu orang telah berkumpul, lapor Radio Israel.

Pejabat tinggi partai tiba di Gaza untuk pertama kalinya sejak mereka diusir dari Gaza oleh lawan Hamas pada tahun 2007.

“Tidak ada yang bisa menggantikan persatuan nasional,” kata Abbas dalam pidato yang disiarkan televisi.

Pejabat senior Fatah Nabil Shaath mengatakan partainya telah menerima pesan ucapan selamat dari Perdana Menteri Hamas di Gaza Ismail Haniyeh, yang menyatakan harapan bahwa kedua faksi dapat mendamaikan perbedaan mereka dan bekerja sama sebagai perwakilan bersama rakyat Palestina.

“Festival ini akan menjadi seperti perayaan pernikahan bagi Palestina, Yerusalem, para tahanan, pengungsi dan seluruh warga Palestina,” kata Shaath.

Namun, rekonsiliasi kedua faksi masih jauh dari tercapai. Ketua Hamas Khaled Mashaal, yang dipandang lebih pragmatis dibandingkan para pemimpin Hamas yang berbasis di Gaza, membuat kesepakatan rekonsiliasi dengan Abbas pada tahun 2011.

Namun kepemimpinan yang berbasis di Gaza, yang tidak mendukung kesepakatan tersebut, telah berhenti menerapkannya. Fatah juga mendapat dukungan Barat dan berada di bawah tekanan untuk tidak membuat kesepakatan persatuan dengan teroris Hamas, yang menyerukan kehancuran Israel.

Fadwa Taleb (46), yang bekerja sebagai petugas polisi pada masa rezim Fatah sebelumnya, berkumpul di rapat umum tersebut bersama keluarganya. “Kami merasa seperti burung yang dibebaskan dari sangkar kami hari ini,” kata Taleb. “Kami bahagia dan merasa kuat kembali.”

Seorang pejabat keamanan Gaza mengatakan seorang mantan ajudan mendiang pemimpin Palestina Yasser Arafat yang memiliki hubungan dengan Fatah meninggal karena serangan jantung di alun-alun tadi malam dan mengatakan dia terkejut dengan banyaknya orang yang diizinkan berkumpul.

Di Tepi Barat, Abbas menandatangani dekrit presiden yang mengubah nama Otoritas Palestina menjadi “Negara Palestina”, menyusul peningkatan status Palestina di PBB sebagai negara pengamat non-anggota.

Berdasarkan keputusan tersebut, yang dilansir kantor berita resmi Palestina Wafa pada Kamis malam, semua prangko, tanda dan kop surat resmi akan diubah menjadi nama baru.

Ini adalah langkah konkrit pertama, meskipun simbolis, yang diambil oleh Palestina setelah keputusan PBB pada bulan November. Abbas ragu-ragu untuk mengambil langkah-langkah yang lebih dramatis, seperti mengajukan tuntutan kejahatan perang terhadap Israel ke Pengadilan Kriminal Internasional, sebuah taktik yang hanya bisa dilakukan oleh negara yang diakui.

Dengan banyaknya massa yang mengibarkan bendera kuning Fatah dan meneriakkan slogan-slogan, unjuk rasa besar-besaran pada hari Jumat untuk menandai ulang tahun ke-48 gerakan tersebut merupakan tanda peningkatan détente terhadap Hamas.

Sejumlah aktivis dan pejabat Fatah melakukan perjalanan dari Tepi Barat ke Gaza untuk menghadiri unjuk rasa tersebut, termasuk Jibril Rajoub, yang sebelumnya memimpin pasukan keamanan Palestina di Tepi Barat; negosiator Shaath, salah satu pendiri Fatah Abdul Aziz Shaheen; dan Fadwa Barghouti, istri aktivis penjara Marwan Barghouti.

Pada awal Desember, Hamas merayakan hari jadinya dengan mengadakan demonstrasi di beberapa kota di Tepi Barat untuk pertama kalinya dalam lima tahun.

Hamas memperoleh dukungan baru dari warga Palestina setelah delapan hari pertempuran dengan Israel pada bulan November, di mana terorisnya menembakkan sekitar 1.500 roket ke Israel.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola

By gacor88