Meskipun Israel masih basah kuyup, Amerika mencatat rekor tahun terpanasnya

Meskipun Israel mengalami salah satu musim dingin terbasah dalam beberapa tahun terakhir, tahun 2012 adalah tahun terpanas yang pernah tercatat di Amerika Serikat.

Kombinasi brutal antara kekeringan yang meluas dan tidak adanya musim dingin mendorong rata-rata suhu tahunan AS menjadi 55,32 derajat Fahrenheit (13 Celcius) tahun lalu, pemerintah mengumumkan pada hari Selasa. Suhu ini lebih hangat satu derajat (0,6 Celcius) dibandingkan rekor lama yang dicapai pada tahun 1998.

Sebaliknya, Desember lalu merupakan bulan terbasah di Israel sejak tahun 1994, dengan permukaan Laut Galilea naik 50 sentimeter (20 inci). Sejauh ini musim dingin ini mengalami curah hujan 33 persen lebih banyak dibandingkan rata-rata.

Memecahkan rekor suhu hingga tingkat tertinggi belum pernah terjadi sebelumnya, kata para ilmuwan. Biasanya rekor dipecahkan sekitar sepersepuluh derajat.

“Ini di luar perkiraan,” kata Deke Arndt, kepala pemantauan iklim di Pusat Data Iklim Nasional di Asheville, North Carolina, yang menghitung catatan suhu.

Tahun lalu, kata Arndt, akan menjadi “tanda seru atas berakhirnya pemanasan global selama beberapa dekade.”

Data pusat data untuk seluruh dunia baru akan dirilis minggu depan, namun selama 11 bulan pertama tahun 2012, dunia berada di jalur yang tepat untuk mencatat rekor tahun terpanas kedelapan.

Para ilmuwan mengatakan panas di AS adalah bagian dari aksi pemanasan global dan variasi cuaca alami. Kekeringan yang melanda hampir dua pertiga wilayah negara ini dan peristiwa cuaca La Nina telah membantu mendorong suhu lebih tinggi, bersamaan dengan perubahan iklim akibat emisi gas rumah kaca yang disebabkan oleh aktivitas manusia, kata Katharine Hayhoe, direktur Pusat Ilmu Iklim di Texas Tech University ., kata. Dia mengatakan kenaikan suhu terjadi lebih cepat dari perkiraan para ilmuwan.

“Catatan ini tidak akan terjadi jika iklim tidak berubah,” kata Kevin Trenberth, kepala analisis iklim di Pusat Penelitian Atmosfer Nasional di Boulder, Colorado. “Dan biayanya miliaran dolar.”

Pemanasan global disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil – batu bara, minyak dan gas alam – yang melepaskan gas-gas yang memerangkap panas, seperti karbon dioksida, ke udara, sehingga mengubah iklim, kata para ilmuwan.

Apa yang terjadi pada suhu di Amerika Serikat konsisten dengan pola jangka panjang berupa “peristiwa panas besar yang mencapai tingkat intensitas baru,” kata Arndt.

Tahun lalu suhunya 3,2 derajat Fahrenheit lebih hangat dibandingkan rata-rata sepanjang abad ke-20. Juli lalu adalah bulan terpanas yang pernah tercatat. Sembilan belas negara bagian mencatat rekor suhu panas tahunan pada tahun 2012, meskipun suhu di Alaska lebih dingin dari rata-rata.

Catatan suhu di AS dimulai pada tahun 1895 dan rata-rata tahunan didasarkan pada laporan dari lebih dari 1.200 stasiun cuaca di 48 negara bagian.

Beberapa kelompok lingkungan hidup, termasuk World Wide Fund for Nature, memanfaatkan kesempatan ini untuk menyerukan pemerintahan Obama agar berbuat lebih banyak untuk melawan perubahan iklim.

Menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (National Oceanic and Atmospheric Administration), tahun 2012 juga merupakan tahun dengan cuaca ekstrem kedua terbanyak yang pernah tercatat setelah badai besar pada tahun 1998, berdasarkan rumus matematika rumit yang mencakup catatan suhu, kekeringan, hujan deras, dan angin topan.

Diukur berdasarkan jumlah kejadian kerusakan besar, tahun 2012 merupakan tahun kedua setelah tahun 2011, dengan 11 bencana berbeda yang menyebabkan kerugian lebih dari $1 miliar, termasuk Superstorm Sandy dan kekeringan, kata NOAA.

Kekeringan tersebut merupakan yang terburuk sejak tahun 1950-an dan sedikit tertinggal dibandingkan Dust Bowl pada tahun 1930-an, kata ahli meteorologi. Selama musim kemarau, tanah menjadi sangat kering sehingga tidak ada cukup uap air di dalam tanah untuk menguap ke atmosfer sehingga menyebabkan curah hujan, sehingga menyebabkan udara menjadi lebih hangat dan kering. Hal ini terjadi di AS akibat La Nina yang dikaitkan dengan kekeringan.

Para ilmuwan mengatakan bahwa bahkan dengan pemanasan global, perubahan cuaca alami dan lokal berarti bahwa suhu akan naik dan turun selama bertahun-tahun. Namun secara umum suhu meningkat. Di Amerika Serikat, tren suhu meningkat sebesar 1,3 derajat selama satu abad terakhir, menurut data NOAA. Tahun lalu suhu di AS lebih dingin dibandingkan rata-rata abad ke-20 pada tahun 1997.

Terakhir kali negara ini mengalami rekor bulan terdingin adalah Desember 1983.

Apa yang membuat para ilmuwan takjub adalah seberapa jauh dibandingkan tahun-tahun hangat lainnya pada tahun 2012. Sebagian besar catatan suhu selama 117 tahun sebelumnya berkisar antara 51 dan 54 derajat, sedangkan tahun 2012 jauh di atas 55 derajat.

“Ada gambaran dunia dengan panas yang lebih ekstrem,” kata Andrew Dessler, ilmuwan iklim Texas A&M University. “Tidak setiap tahun akan panas, namun jika terjadi gelombang panas, panasnya akan semakin ekstrim. Masyarakat harus mulai mempersiapkan masa depan itu.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link alternatif sbobet

By gacor88