Menteri Inggris mendesak manajer sepak bola berlomba untuk meninggalkan fasisme

Seorang pemimpin gereja lokal Inggris yang berasal dari keluarga pengungsi Yahudi Jerman telah mendesak manajer sepak bola Italia di jantung pertikaian rasisme yang berkembang di Inggris untuk secara terbuka meninggalkan dukungannya terhadap fasisme. Dekan Durham, Pendeta Michael Sadgrove, mengatakan dia kesal karena Paolo Di Canio belum memilih untuk menjauhkan diri dari fasisme, dan dia tidak melihat bagaimana dia bisa terus menjalankan klub sepak bola Sunderland, tempat Di Canio ditunjuk. bukan untuk mendukung. sopir pada hari Minggu.

Paolo Di Canio (kredit foto: CC-BY-SA-3.0/Hilton Teper)

Di Canio, mantan pemain internasional Italia, ditunjuk untuk melatih klub Liga Utama Inggris itu pada Minggu. Tapi sejarah kontroversi – termasuk memberi hormat gaya Nazi kepada fans ketika dia bermain untuk klub Roma Lazio pada tahun 1995, pernyataannya dalam sebuah wawancara 10 tahun kemudian bahwa “Saya adalah seorang fasis, bukan rasis,” dan ekspresi empatinya untuk Benito Mussolini – memicu perselisihan sengit atas pengangkatan tersebut.

Daily Mail Inggris menerbitkan gambar pada hari Rabu dari Di Canio menghadiri pemakaman Paolo Signorelli tahun 2010, yang digambarkan sebagai “anggota senior gerakan Sosialis Italia yang tumbuh dari keruntuhan partai Fasis Benito Mussolini,” dan apa “menghabiskan delapan tahun di penjara setelah sebuah bom menewaskan 85 orang di stasiun kereta api Bologna pada tahun 1980.”

Sadgrove, pendukung lama Sunderland, mengatakan dia tidak yakin apakah dia bisa mendukung klub dengan Di Canio sebagai manajernya. Dalam sebuah surat terbuka kepada Di Canio, Sadgrove mencatat bahwa dia sendiri berasal dari Yahudi – kedua orang tuanya adalah Yahudi – sebuah masalah yang dia diskusikan lebih lengkap di Upacara peringatan Holocaust hanya dua bulan lalu.

Michael Sadgrove (kredit foto: Courtesy)

Dia menulis kepada Di Canio, “Saya adalah anak seorang pengungsi perang Yahudi yang datang dari Jerman dan datang ke Inggris tepat pada waktunya. Beberapa keluarga dan teman (ibu saya) tewas di kamp kematian Nazi. Jadi menurut saya fasisme yang Anda akui sendiri sangat meresahkan. Fasisme hampir menjadi akhir dunia.”

Sadgrove mencatat bahwa Di Canio menyatakan empati kepada Mussolini, menunjukkan bahwa pemimpin masa perang Italia itu “secara terbuka berkolusi” dengan Nazi.

“Kamu bilang kamu bukan rasis, tapi butuh kecanggihan yang luar biasa untuk memahami bagaimana fasisme dan rasisme pada akhirnya berbeda,” lanjut Sadgrove. “Saya dapat berjanji kepada Anda bahwa perbedaan ini akan hilang pada orang-orang di Timur Laut di mana (sayap kanan) Partai Nasional Inggris menemukan lahan subur untuk menabur benih doktrinnya yang merusak dan beracun.

“Kamu belum tentu tahu itu sebelum kamu datang. Tetapi saya percaya bahwa kecuali Anda dengan jelas meninggalkan fasisme dalam semua manifestasinya, Anda akan diasosiasikan dengan tendensi sayap kanan beracun yang telah kita lihat terlalu banyak di wilayah ini.

“Pada konferensi pers Anda … Anda memiliki kesempatan untuk melakukan itu, untuk mengatakan dengan begitu banyak kata bahwa Anda disalahpahami (seperti yang Anda katakan tentang Mussolini). Anda ditanya di mana Anda berdiri di atas fasisme, tetapi menolak untuk memberikan jawaban tegas. Hanya satu kalimat yang diperlukan. Saya benar-benar bingung mengapa Anda tidak mengambil kesempatan yang diberikan kepada Anda… Tidakkah Anda melihat bahwa tidak ada jawaban untuk menyatakan bahwa panggilan pers ini tentang sepak bola, bukan politik. Ketika datang ke klub Liga Premier, Anda tidak akan pernah bisa memisahkan keduanya. Politik dan olahraga kelas atas, seperti agama, adalah tentang kehidupan. Sepak bola sangat politis. Mengatakan sebaliknya mungkin nyaman, tapi itu naif.”

Dekan mencatat bahwa “Para pemain dan manajer Liga Premier adalah panutan yang hebat bagi kaum muda. Apakah fasisme yang Anda atau Sunderland FC inginkan untuk dikagumi dan ditiru oleh anak-anak dan remaja kita? Dan jika itu tidak mengganggu Anda secara pribadi,” tanyanya, “tidakkah seharusnya itu mengganggu mereka yang mempekerjakan Anda?”

Sadrove mengakhiri suratnya dengan bertanya: “Tolong beri tahu saya bagaimana cara mendukung Sunderland dengan hati nurani yang baik, bahkan dari bangku cadangan, karena percayalah, saya ingin. Tolong beri tahu saya bahwa saya telah salah paham, atau melewatkan, beberapa masalah mendasar di sini. Saya hanya memberi tahu Anda dengan berat hati bahwa tetap setia terasa sulit saat ini.”

Piara Power, direktur kelompok aktivis “Sepak Bola Melawan Rasisme di Eropa,” mengatakan pada hari Senin bahwa penunjukan Di Canio berisiko meningkatkan sayap kanan Eropa, menambahkan: “Tidak ada tempat dalam olahraga yang berupaya memprovokasi dampak positif pada hubungan sosial. dan komunitas untuk memiliki seseorang yang mengatakan ‘Saya seorang fasis dan saya mengagumi Mussolini’.”

Dan kepala serikat penambang lokal Durham – yang mantan tambang tambang Wearmouth sekarang menjadi lokasi stadion Sunderland – menyebut penunjukan Di Canio sebagai “aib dan pengkhianatan terhadap semua orang yang berjuang dan mati dalam perang melawan fasisme dipanggil” dan menuntut agar klub membalikkannya.

Bintang Harian, 2 April 2013

Sengketa tersebut menjadi berita utama di Inggris. Tabloid Daily Star memuat foto Di Canio memberikan salam fasisnya pada tahun 1995 di halaman depan pada hari Selasa, dengan tajuk utama, “Di Canio: Saya bukan seorang rasis (jadi bagaimana Anda menjelaskan salam ini?)”

Pada konferensi pers Selasa pagi yang diadakan oleh Sadgrove, Di Canio, 44, berusaha untuk tidak menjawab pertanyaan tentang keyakinan politiknya, menunjukkan bahwa komentarnya tentang fasisme dan rasisme dalam wawancara Italia tahun 2005 “terdistorsi”.

“Para penggemar harus berpikir bahwa hidup saya berbicara untuk saya,” katanya, menurut British Press Association. “Hubungi Trevor Sinclair, telepon Chris Powell (mantan pemain sepak bola kulit hitam). Hubungi (agen) Phil Spencer, dia orang Yahudi. Sebut mereka…” Powell, yang kemudian diwawancarai oleh jurnalis Inggris, tidak mengatakan apa pun yang pasti tentang politik atau pandangan dunia Di Canio, tetapi dengan datar mencatat bahwa pengangkatannya oleh Sunderland adalah langkah yang “berani”.

“Untuk apa aku harus minta maaf?” tanya Di Canio pada hari Selasa. “Saya tidak pernah membuat pernyataan. Medialah yang mendistorsi wawancara panjang… Saya tidak perlu menjawab pertanyaan ini lagi… Saya tidak ingin berbicara tentang politik — saya tidak berada di Gedung Parlemen. Saya bukan orang politik, saya hanya akan berbicara tentang sepak bola.”

Menteri Luar Negeri Inggris saat itu, David Miliband, mengunjungi Max Rayne School for Bilingual Education di Yerusalem, pada November 2008. (kredit foto: Kobi Gideon/FLASH90)

David Miliband, mantan menteri luar negeri Inggris, mengatakan pada hari Minggu bahwa dia tidak dapat melanjutkan sebagai wakil ketua dan direktur Sunderland bersama Di Canio di klub tersebut. “Saya berharap Sunderland AFC sukses di masa depan,” kata Miliband. “Namun, mengingat pernyataan politik manajer baru sebelumnya, saya pikir tepat untuk mundur.”

Miliband bergabung dengan dewan klub dua tahun lalu setelah kalah tipis dalam perlombaan untuk memimpin Partai Buruh oposisi Inggris untuk adik laki-lakinya Ed. Saudara-saudara Miliband adalah anak-anak imigran Yahudi Polandia.

Di Canio ditunjuk untuk mengambil alih Sunderland pada hari Minggu, setelah klub memecat pelatihnya yang terkenal Martin O’Neill karena berjuang untuk menghindari degradasi dari liga utama sepak bola Inggris.

Di Canio, mantan pemain internasional Italia, adalah pemain kontroversial dengan temperamen yang meledak-ledak, yang memberi hormat ala Nazi saat bermain untuk Lazio pada pertandingan di Roma pada tahun 1995 (dan diskors dan akibatnya didenda) dan diumumkan pada tahun 2005. sebuah wawancara bahwa: “Saya seorang fasis, bukan rasis.” Dalam sebuah otobiografi, dia menulis tentang Mussolini, “Tindakannya sering keji. Tapi semuanya dimotivasi oleh tujuan yang lebih tinggi. Dia pada dasarnya adalah individu yang sangat berprinsip.” Di Canio memiliki tato bertuliskan “DUX” – mengacu pada Mussolini, “Il Duce” – di lengan kanannya.

Di Canio, yang pertandingan pertamanya bertugas di Chelsea pada hari Minggu, mencetak lebih dari 100 gol dalam lebih dari 500 penampilan sebagai pemain dengan tim seperti Lazio, Juventus, Napoli, AC Milan, Celtic dan West Ham sebelum pensiun pada 2008.

Dalam mantra manajerial sebelumnya di Inggris, di Swindon, dia memimpin tim ke divisi di tingkat ketiga tetapi menimbulkan kontroversi dengan mengkritik beberapa pemainnya secara terbuka. Dia mengundurkan diri pada bulan Februari, mengutip sejumlah masalah di luar lapangan dengan hierarki klub.

AP berkontribusi pada laporan ini.


Keluaran SDY

By gacor88