Mendorong anak-anak kita untuk bunuh diri demi Palestina adalah tugas paling mulia seorang ibu, kata istri anggota parlemen Hamas

Istri anggota parlemen Hamas memuji peran ibu-ibu Palestina dalam mempersiapkan anak-anak mereka untuk bunuh diri dalam aksi teror terhadap Israel. Mendorong anak-anaknya untuk “berjihad di jalan Allah” adalah “hal paling mulia yang dapat dilakukan seorang wanita,” katanya.

Umm Osama, istri anggota parlemen Hamas Khalil Al-Hayya, mengatakan dalam sebuah wawancara di saluran TV Al-Aqsa Hamas bahwa dia, suaminya dan anak-anaknya berdoa agar Allah memberikan mereka kesyahidan.

“Perempuan di Palestina memainkan peran besar dalam membesarkan anak-anak mereka dan mendorong mereka untuk berjihad di jalan Allah,” katanya kepada saluran TV Gaza dalam komentar yang disiarkan dan direkam bulan lalu, dan diposkan ulang dan ditranskripsikan pada hari Senin oleh pengawas MEMRI (Middle East Media Research Institute). “Ini benar-benar hal paling menakjubkan yang bisa dilakukan seorang wanita. Perempuan memainkan perannya dan tidak kalah dengan laki-laki. Ketika seorang laki-laki pergi berjihad, istrinya tidak mengatakan ‘Jangan pergi’ atau berusaha menghentikannya. Dia mendorong dan mendukungnya. Dialah yang mempersiapkan perlengkapannya, mengucapkan selamat tinggal dan menyambut (Jihadnya).”

Sang ibu “menanamkan pada anak-anaknya rasa cinta Jihad dan syahid di jalan Allah,” lanjutnya. “Jika setiap ibu melarang anaknya berjihad karena Allah, lalu siapa yang akan berjihad? Siapa yang akan mendukung Palestina? Palestina sangat berharga bagi kami, dan harganya harus dibayar dengan sisa-sisa dan darah kami. Bukankah pahala dari Allah sangat berharga? Pahala yang Allah berikan adalah surga. Surga menuntut dari kita darah kita, sisa-sisa tubuh kita dan usaha-usaha kita demi kepentingannya.”

Dia menambahkan: “Saya terus-menerus berdoa: ‘Allah, semoga akhir hari-hari kami menjadi syahid.’ Saya bahkan berdoa untuk suami dan anak-anak saya untuk ini. Tak satu pun dari kita ingin mati di tempat tidur kita. Kami berdoa semoga Allah memberi kami surga.”

Anggota parlemen Hamas Al-Hayya mengatakan kepada surat kabar Al-Hayat dua tahun lalu bahwa “Palestina adalah negara Islam, dan bukan emirat Islam, dari sungai hingga laut, yang mempersatukan rakyat Palestina. Orang-orang Yahudi tidak berhak atasnya, kecuali mereka yang tinggal di tanah Palestina sebelum Perang Dunia Pertama.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapura

By gacor88