Masalah pertahanan udara Israel lainnya

Burung hijau zamrud pertama kali muncul di pepohonan di sekitar gedung apartemen saya di Yerusalem beberapa tahun yang lalu, saling berkejaran dengan keras melalui cabang-cabang di pagi hari dan memberikan udara tropis tertentu kepada lingkungan sekitar.

Tidak lama kemudian, burung eksotis yang sama – bulu hijau, paruh merah – mulai terlihat dalam jumlah yang cukup banyak di kota utara Nahariya, tempat tinggal orang tua saya, tanpa rasa takut berkelahi dengan gagak hitam yang kuat di atas rerumputan langit. Mereka muncul di luar rumah mertua saya di sebuah kibbutz di Lembah Beit She’an, di mana mereka mulai melakukan kampanye musiman melawan pohon kemiri terdekat dengan keganasan yang meningkat.

Burung-burung itu adalah parkit berleher cincin, dan orang tidak boleh tertipu, seperti saya pada awalnya, dengan penampilan mereka. Mereka adalah spesies penyerbu asing yang agresif, burung keturunan hewan peliharaan yang dibawa ke Israel dari jauh, yang merasakan kebebasan bertahun-tahun yang lalu, melihat bahwa tanahnya bagus, dan telah berbuah dan berkembang biak sejak saat itu.

Parkit hanyalah salah satu spesies invasif yang semakin umum di Israel dalam beberapa tahun terakhir. Tanpa sepengetahuan sebagian besar penduduk manusia di negara itu, sesuatu tentang perang udara sedang terjadi antara pendatang baru – kebanyakan dari mereka adalah burung tropis yang cantik yang dibawa ke sini oleh manusia dan secara tidak sengaja dilepaskan ke alam liar – dan hoopoe, wagtail , burung gula Palestina yang mirip burung kolibri, dan orang lain lebih lembut dan anggota burung lokal yang kurang mencolok.

Yang diperlukan untuk memulai populasi baru adalah tiga atau empat burung, jantan dan betina, dengan kemampuan untuk berkembang di iklim lokal, kata Alen Kacal, manajer Pengamatan Burung Yerusalem.

“Jika mereka mulai berkembang biak, Anda dalam masalah,” katanya. “Sifat agresif mereka berarti mereka akan berdampak pada ekosistem.”

Parkit berleher cincin, misalnya, semakin banyak berpindah ke lokasi sarang yang disukai oleh jenis lokal yang lebih pensiun, seperti burung pelatuk. (Yang lebih memprihatinkan sebagian orang adalah kecenderungan mereka untuk mendatangkan malapetaka pada tanaman seperti bunga matahari dan kacang-kacangan.)

Burung invasif lainnya yang muncul dalam beberapa tahun terakhir adalah myna biasa, spesies asli Asia Tenggara dengan kepala hitam, penutup mata kuning, dan paruh kuning. Myna terkadang bersarang di lampu lalu lintas, dan diketahui memakan telur dan anak ayam dari spesies pesaing.

Sekitar sepuluh myna melarikan diri dari taman burung di Ramat Gan pada 1990-an, kata Yav Perlman, seorang fotografer dan blogger yang juga bekerja sebagai peneliti di Israel Ornithology Center, bagian dari Society for the Protection of Nature in Israel. Mereka sekarang berjumlah puluhan ribu dan telah tersebar di seluruh negeri.

Budgie berkencan dengan jailbreak sebelumnya – yang tidak terjadi secara kebetulan. Pada 1950-an, katanya, anggota staf di Sekolah Pertanian Mikveh Israel, dekat Tel Aviv, memutuskan untuk melepaskan burung-burung itu ke alam liar, tampaknya berpikir negara itu akan mendapat manfaat dari penambahan spesies tropis yang indah.

Negara-negara lain telah memerangi penjajah burung asing. Australia, misalnya, melancarkan “perang habis-habisan” terhadap ranjau tersebut, kata Perlman menyetujui. Tetapi di Israel hanya sedikit yang dilakukan sejak awal, dan kedua populasi kini telah tumbuh melampaui apa pun yang dapat dikendalikan.

Daftar penyerbu di sini panjang dan terus bertambah, dengan nama-nama yang sering berwarna seperti bulu mereka: penenun belang, penenun gepeng, warbill. Angsa Mesir yang mirip burung pegar. Burung gagak rumah, dari India, yang pertama kali tiba dengan kapal di pelabuhan Laut Merah Eilat dan membuat dirinya betah.

Spesies baru memiliki lebih dan lebih di observatorium Yerusalem, sebuah pusat kecil yang terletak di taman dekat Knesset dan diketahui, secara tidak adil, oleh sedikit orang di luar subkultur ornitologi Israel. (Ada dua observatorium Israel lainnya, satu di Eilat dan yang lainnya di Lembah Hula utara.)

Observatorium Burung Yerusalem, minggu ini (kredit foto: Matti Friedman/Times Israel)

Staf dan sukarelawan di observatorium melacak burung yang tinggal di Israel sepanjang tahun dan ratusan spesies yang melewatinya dua kali setahun, selama migrasi besar burung dari Eropa ke Afrika dan kembali lagi. Pengamat observatorium sangat menyadari sifat unik, dan kerapuhan, kehidupan burung lokal. Misalnya, mereka lebih suka budgerigar berkepala coklat dan tidak mencolok, atau burung pipit lokal yang agak kusam, daripada parkit yang mengilap.

Burung migran yang tiba di sini mendarat di Yerusalem setelah penerbangan berat melintasi padang pasir, dalam perjalanan ke atau dari rumah musim panas yang kadang-kadang sejauh Rusia atau Skandinavia. Beberapa tahun yang lalu, para pengamat Yerusalem melihat semprotan alis dari Siberia.

“Mereka ingin menghabiskan beberapa hari untuk memulihkan diri, membangun cadangan lemak mereka, dan kemudian melanjutkannya,” kata Kacal, sang manajer. Mereka biasanya hanya singgah satu kali di Israel.

Saat Kacal berbicara, sepasang burung merpati berwarna coklat hinggap di rerumputan tinggi dekat kolam observatorium. Di meja terdekat, seorang mahasiswa pascasarjana mengikat seekor burung pipit dan melepaskannya ke udara. Katak membuat keributan yang antusias di alang-alang. Kicau burung yang menyenangkan datang dari lingkungan Kacal; ternyata itu ponselnya.

Musim migrasi musim semi ini membawa penampakan langka di observatorium: whitethroat yang lebih rendah dari Inggris, yang sebelumnya diikat oleh British Trust for Ornithology, menempuh rute pulang yang berliku-liku dari Afrika.

Ketika ahli ekologi membuat daftar ‘tiga besar’ tantangan yang dihadapi satwa liar asli di seluruh dunia, masalah spesies invasif adalah salah satunya.

Karena burung tidak mengenal batas negara, birders juga mencoba mengabaikannya. Negara-negara tetangga Arab, termasuk negara-negara yang secara resmi berperang dengan Israel, mendokumentasikan burung-burung yang bergerombol di Israel dan mengomunikasikan temuan tersebut kepada rekan-rekan Israel mereka, baik secara langsung atau melalui Inggris. Namun, terkadang burung dengan kelompok Israel terlibat dalam tuduhan spionase: misalnya, burung nasar yang ditangkap di Arab Saudi pada tahun 2011 menjadi berita utama internasional setelah penduduk setempat menyarankan bahwa perangkat GPS yang terpasang padanya dimaksudkan untuk digunakan untuk memata-matai negara. . Tuduhan serupa diajukan terhadap pemakan lebah Eropa yang ditemukan di Turki Mei lalu, dan terhadap burung pemakan bangkai lain di Sudan pada bulan Desember.

Seiring dengan spesies migran dan tanaman keras lokal yang sudah dikenal, para pengamat burung Yerusalem menghitung peningkatan jumlah penyerbu. Sehari sebelum kunjungan saya, dua myna tiba dan sepatutnya – dan sayangnya, tampaknya – diperhatikan oleh staf.

Ketika ahli ekologi membuat daftar “tiga besar” tantangan yang dihadapi satwa liar lokal di seluruh dunia, masalah spesies invasif adalah salah satunya, kata Perlman dari Masyarakat untuk Perlindungan Alam di Israel. Dua lainnya adalah perusakan habitat dan eksploitasi sumber daya yang berlebihan.

Data invasi burung tropis Israel masih samar, kata Perlman.

“Di Israel fenomena ini relatif baru. Kami masih belum memiliki informasi yang cukup untuk mengetahui secara pasti bagaimana populasi burung lokal terpengaruh,” katanya.

_______

Cari Matti Friedman adalah Twitter Dan Facebook.


situs judi bola online

By gacor88